Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Astronot NASA, kosmonot Rusia meluncur ke luar angkasa


New York
Bisnis CNN

Sebuah kapsul Rusia telah membawa seorang kosmonot Amerika ke luar angkasa hari ini, menandai kelanjutan yang luar biasa dari kemitraan Rusia-Amerika di luar angkasa dalam sebuah zaman. Ketegangan geopolitik yang hebat.

Pesawat ruang angkasa lepas landas dari Kosmodrom Baikonur yang terkenal di Kazakhstan, membawa astronot NASA. Frank Rubio Dan dua kosmonot Rusia – Dmitry Petlin dan Sergey Prokopyev – Tentang apa yang diharapkan menjadi enam bulan tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pengangkatan terjadi pada 09:54 ET.

Ini akan menjadi perjalanan pertama ke luar angkasa bagi Rubio, yang akan bertugas sebagai insinyur penerbangan dalam misi ini. Seorang dokter keluarga terlatih, yang juga memiliki pengalaman sebagai ahli bedah penerbangan – yang berarti ia memiliki keahlian untuk menangani masalah medis apa pun yang mungkin timbul selama penerbangan mereka.

Rubio, penduduk asli Florida, bergabung dengan NASA pada 2017. Sebelum diterima di Korps Astronot, ia lulus dari Akademi Militer Amerika Serikat dan menerima gelar MD dari Uniformed Services University of the Health Sciences. Dia memiliki lebih dari 600 jam pengalaman tempur di negara-negara seperti Bosnia, Afghanistan dan Irak. Rubio dianggap sebagai tempat kelahirannya di Miami, menurut NASA, meskipun ia lahir di California dan ibunya tinggal di El Salvador.

Ketika Rubio dan rekan-rekan Rusia-nya tiba di stasiun luar angkasa, mereka akan bekerja sama dengan astronot dari Amerika Serikat, Rusia, dan Eropa. Stasiun luar angkasa, yang memiliki orang-orang di dalamnya terus-menerus sejak tahun 2000, mempertahankan basis kru yang berputar untuk memastikan laboratorium yang mengorbit terus-menerus memiliki staf astronot yang cukup untuk memelihara perangkat keras stasiun ruang angkasa serta mempertahankan sejarah panjang ruang angkasa. pengalaman kerja.

READ  Mengapa paparan debu luar angkasa merupakan aspek yang tak terhindarkan dari perjalanan ruang angkasa

Fakta bahwa Rubio melakukan perjalanan ke luar angkasa dengan kapsul Soyuz Rusia patut diperhatikan.

Sejarah pengangkutan manusia dari dan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dimulai dengan Rusia dan Amerika Serikat masing-masing memiliki roket sendiri untuk mengangkut warganya dari dan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang menjadi simbol kerja sama pasca Perang Dingin di akhir abad ke-20. abad dan awal 2000-an. Tetapi setelah 2011, ketika NASA pensiun dari program pesawat ulang-alik, kapsul Soyuz Rusia adalah satu-satunya pilihan bagi astronot Amerika. NASA membayar hingga $90 juta untuk kursi di pesawat ruang angkasa Soyuz.

Pada tahun 2020, itu berubah. NASA, bertahun-tahun lalu, Dia menyiapkan rencananya sendiri Untuk memungkinkan perusahaan yang diprivatisasi untuk mengambil tugas mengangkut astronot ke dan dari stasiun luar angkasa. Dan SpaceX Elon Musk telah melakukannya sejak itu, dimulai dengan Misi Demo-2 di tahun 2020 Dan yang terbaru, persiapan untuk misi Crew-5. Peluncuran SpaceX telah menjadi rutinitas bagi NASA, memungkinkannya untuk mendapatkan kembali kendali atas bagaimana staf Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Namun, ketegangan antara Amerika Serikat dan Rusia mencapai puncaknya setelah itu Rusia menginvasi Ukraina di bulan Februari.

Tetapi setelah bertahun-tahun berbagi penerbangan dengan kendaraan Soyuz Rusia sebelum SpaceX muncul, salah satu pertanyaan besar yang muncul adalah apakah Amerika Serikat dan Rusia akan terus menempatkan astronot secara berdampingan dalam misi Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ini dijawab pada bulan Juli ketika NASA dan mitranya dari Rusia, Roscosmos, Mengonfirmasi pembagian kursi itu Pada penerbangan roket ke stasiun luar angkasa. Kosmonot Rusia sekarang diharapkan untuk terbang di atas kapsul SpaceX, serta astronot NASA berbagi tempat duduk mereka di pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia.

READ  Surat dokter Indiana menyebarkan kebohongan COVID

Amerika Serikat dan Rusia adalah operator utama Stasiun Luar Angkasa Internasional, dengan kedua negara mengendalikan operasi hariannya. Yang penting, bagian yang dikendalikan Rusia menampung daya dorong yang dibutuhkan untuk menjaga Stasiun Luar Angkasa Internasional tetap bertahan di orbit Bumi. Dan NASA memiliki berkata berulang kali Salah satu tujuannya adalah untuk memastikan kerja sama yang berkelanjutan antara Amerika Serikat dan Rusia di luar angkasa.

Rubio, seperti banyak astronot Amerika sebelumnya, melakukan perjalanan ke Rusia untuk berlatih dengan kosmonot Rusia sebelum misi ini.

“Merupakan suatu kehormatan untuk berada di sini,” katanya kepada reporter CNN Kristen Fisher selama Konferensi pers Agustus. “Kami memiliki tim NASA yang sangat kuat yang ada di sini untuk mendukung misi … Saya pikir setiap dari kita akan mengatakan bahwa kita merasa aman.”