Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana seorang penjaga menemukan salah satu penemuan fosil terbesar dalam sejarah California | California

sayaBayangkan a California Saat gunung berapi meletus di timur, Los Angeles terkubur di bawah Samudra Pasifik. Unta raksasa, badak, dan miniatur gajah empat gading merumput di lanskap yang subur, hanya untuk dimangsa oleh anjing yang menghancurkan tulangnya.

Ini adalah pemandangan prasejarah yang ditimbulkan oleh sejumlah fosil baru yang digali di kaki bukit Sierra, California – penemuan yang sangat penting, dan salah satu yang terbesar dalam sejarah negara bagian.

Penemuan ini, di atas hamparan luas tanah perawan yang dipegang oleh Distrik Air Kota East Bay (EBMUD), membuat para ilmuwan berbondong-bondong mengumpulkan pecahan tulang yang mereka yakini menceritakan kisah perubahan iklim lima hingga sepuluh juta tahun yang lalu.

Penemuan ini dimulai musim panas lalu, ketika penjaga Distrik Air Greg Franske menemukan batu yang tampak lucu dengan tanda seperti kulit kayu secara misterius saat melakukan patroli rutin di 28.000 hektar lahan EBMUD di tepi timur Central Valley California.

Ternyata itu pohon yang membatu. Saya melangkah lebih jauh dan menemukan sekelompok pohon yang membatu, kemudian menyadari bahwa daerah itu tersebar dengan ribuan pecahan tulang.

Decoder lancip. Foto: Distrik Utilitas Kota di East Bay

“Ini dimulai dengan berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat untuk mencari sesuatu yang sedikit tidak pada tempatnya,” kata Franzk, yang telah menjadi penjaga hutan dan naturalis di Distrik Air selama 10 tahun. “Saya tidak menyadari bahwa yang saya cari sebenarnya adalah sisa-sisa monster besar yang hidup di daerah ini jutaan tahun yang lalu.”

Para ilmuwan segera menemukan fosil dari seluruh kebun binatang hewan prasejarah yang ada dalam periode waktu yang dikenal sebagai Miosen. Lebih dari 50 juta tahun berlalu setelah dinosaurus menjelajahi benua dan jutaan tahun berlalu sebelum manusia muncul. Itu adalah era ketika mastodon menjelajahi Amerika Utara. Aktivitas vulkanik dan perubahan lempeng geologi belum membentuk Sierra Nevada dan sebagian besar California Selatan masih di bawah air.

Russell Shapiro, seorang profesor geologi di California State University, Chico, mengatakan bahwa ketika Franske pertama kali membawanya ke daerah yang membentang beberapa mil di atas tanah yang tertutup untuk umum, dia kagum dengan jumlah fosil hewan berbeda yang muncul di satu tempat. tempat. .

Greg menunjukkan situs-situs ini dan kami seperti, “Ya Tuhan, itu kuda; Ini unta dari unicorn ini. “Ini kura-kura,” katanya. “Semuanya ada di sana.”

Satwa liar prasejarah dari Miosen.
Satwa liar prasejarah dari Miosen. Foto: Mauricio Anton / Perpustakaan Foto Sains

Di bawah pengawasan yang antusias, Shapiro dan ilmuwan lainnya mulai menggali dan mempelajari hasil secara mendetail. “Ini sangat unik,” kata Shapiro. “Itu situs yang sangat kaya.”

Meskipun masih banyak penelitian yang harus dilakukan untuk memahami fragmen kerangka, mereka telah membuat banyak penemuan menarik, termasuk tulang kuda yang mungkin memiliki tiga jari kaki dan Unta raksasa dengan leher seperti jerapah Itu akan memungkinkan mereka makan makanan dari pohon setinggi 20 kaki.

Salah satu hewan paling populer di situs tampaknya adalah Gomphotherium, Makhluk mirip gajah dengan empat gading, dua di atas mulut dan dua di bawah mulut, digambarkan sebagai makhluk yang cukup kecil untuk “masuk melalui pintu depan”. Para ilmuwan juga menemukan sisa-sisa ikan sepanjang empat kaki, dan tengkorak Mastodon yang hampir utuh penuh dengan gading. Mereka juga menemukan bagian tulang tapir, penyu, dan burung.

Sisa-sisa predator pun sulit ditemukan. Para peneliti menemukan beberapa fragmen tulang omnivora yang belum teridentifikasi. Tetapi bekas gigi pada beberapa tulang lain, dan beberapa kotoran yang membatu, menunjukkan bahwa hewan penggembala mungkin telah diburu oleh anjing liar yang diketahui berkeliaran di Amerika Utara pada saat itu. Salah satu jenisnya ganas Jenggot, Yang bisa tumbuh hingga sepanjang 8 kaki. Subspesies lain yang punah adalah Borophagus, atau Anjing penghancur tulang, Yang berburu atau membersihkan herbivora besar dan kemudian mematahkan tulangnya untuk memelihara sumsum.

Seorang ilmuwan dan seorang siswa menjauh dari gading mastodon.
Seorang ilmuwan dan seorang siswa menjauh dari gading mastodon. Fotografi: Jason Haley / Universitas Negeri California, Chico

Hasil penelitian menunjukkan adanya lahan penggembalaan yang luas, tempat herbivora mencari makan di lanskap subur yang pada saat itu berubah dari hutan menjadi padang rumput.

“Kami masih berusaha mencari tahu siapa yang ada di kebun binatang,” kata Franck, yang mengatakan ada banyak hal yang harus dipelajari tentang spesies yang ditemukan di situs tersebut.

Penemuan fosil memberikan gambaran sekilas saat iklim planet bergeser dari periode hangat ke periode lebih dingin, dan di California, hutan lebat berubah menjadi padang rumput, kata Shapiro. Meskipun tidak jelas apakah semua makhluk hidup hidup pada waktu yang sama atau selama beberapa generasi berturut-turut, ada kemungkinan semua hewan terperangkap dalam semburan lumpur vulkanik, katanya.

“Seluruh planet mulai mendingin saat ini,” kata Shapiro, “yang akhirnya mengarah pada zaman es.” “Jadi hal yang paling keren tentang situs ini adalah Anda dapat melihat makhluk hutan klasik serta makhluk padang rumput.”

Cangkang kura-kura.
Cangkang kura-kura. Foto: Distrik Utilitas Kota di East Bay

Distrik Air, yang memasok air untuk 1,4 juta orang yang tinggal di Wilayah Teluk Timur San Francisco, sangat ingin untuk tidak mengungkapkan lokasi pasti dari situs tersebut karena takut orang-orang akan mengganggu atau menjarahnya. Tapi EBMUD disiapkan Tur online Dari hasil kelas dan audiens.

Fosil dipindahkan ke negara bagian Chico, Dimana siswa mendapat kesempatan untuk membantu mempersiapkan mereka Untuk studi lebih lanjut oleh berbagai sarjana. Terakhir, materi tersebut akan diangkut ke Museum Paleontologi UC Berkeley, di mana materi tersebut dapat dilihat dan diakses oleh para peneliti di seluruh dunia.

Baik Shapiro dan Prancis mengatakan mereka senang bahwa EBMUD ingin melestarikan dan mempelajari hasilnya.

“Sungguh kesempatan yang luar biasa untuk membuat orang bersemangat tentang sains lagi,” kata Shapiro. “Orang menjadi sangat tertarik ketika mereka menyadari apa yang ada di halaman belakang mereka.”

READ  Gerhana matahari pertama tahun 2021 akan menunjukkan 'cincin api' di langit