Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Band rock Italia yang glamor, Maneskin, memenangkan ESC

Suara penonton sangat penting
Band rock Italia Måneskin memenangkan gelar ESC

Pada akhirnya, favorit ESC menang: di atas segalanya, penonton membantu aktor rock Italia “Måneskin” naik takhta dalam Kontes Lagu Eurovision. Di sisi lain, peserta asal Jerman Jendrik hanya bisa mengumpulkan beberapa poin dari dewan juri dan publik.

Italia memenangkan Kontes Lagu Eurovision di Rotterdam dengan lagu rock protes “Zitti e buoni” oleh Måneskin. Jerman kembali tertinggal jauh. Jendrik dari Hamburg (“Saya tidak merasa benci”) melanjutkan rangkaian kegagalannya di Jerman dengan urutan ke-25, yang terputus satu kali pada tahun 2018 ketika secara mengejutkan Michael Schulte berada di urutan keempat. Untuk Italia, ini adalah kemenangan ketiga dalam kompetisi musik – setelah 1990 dan 1964. Prancis menempati posisi kedua dan Swiss ketiga.

Lagu pemenang “Zitti e buoni” adalah kontribusi musik rock yang sangat penting secara langsung dari suara penyanyi depan Damiano David. Menerjemahkan judul lagu band dari Roma “Still und brav”. Teksnya bukan tentang tunduk pada konvensi, tetapi tentang rasa takut dan tidak setuju dengan orang lain. Karena gitaris Victoria berasal dari Denmark, grup ini memilih kata dalam bahasa Denmark untuk moonlight sebagai nama band: Måneskin.

Band rock ini menjadi terkenal pada tahun 2017 karena partisipasi mereka dalam pertunjukan bakat “X-Factor” versi Italia. Para anggota saling mengenal di sekolah dan mendirikan grup pada 2016. Mereka memenangkan Festival San Remo tahun ini di awal Maret dan secara otomatis terpilih sebagai peserta ESC oleh RAI, penyiar publik Italia.

Beberapa poin untuk Glitter Harp

Penampilan Jendrik dengan gitar mengkilat dengan jaket lengan pendek warna pink mulai nomor 15. Dan itu terlihat pada pukul 22.10. Pada prinsipnya, semuanya berjalan lancar, tetapi lagu hamburger yang ceria dan anti-kebencian ini tidak dapat benar-benar menginspirasi siapa pun. Secara musikal, itu adalah tahun yang solid dengan balada, chanson, himne, tarian Eropa, ayunan, rock, pop majemuk, banyak kekuatan dan pemberdayaan wanita, alat musik tiup dan pirang dalam kilau perak. Kontes Lagu Eurovision ke-65 diadakan di Rotterdam karena pada tahun 2019 penyanyi Belanda Duncan Lawrence menang di Tel Aviv dengan lagunya “Arcade”.

Tahun lalu ESC dibatalkan karena pandemi Corona. Kini di tahun 2021, seluruh Kontes Lagu merupakan bagian dari uji lapangan sains. Dalam kondisi yang ketat, harus diperiksa bagaimana peristiwa besar diadakan selama pandemi. Semua pengunjung diminta untuk menunjukkan hasil tes negatif dan mengenakan masker segera setelah mereka meninggalkan tempat duduk mereka. Semua artis, tim mereka, dan semua staf juga telah diuji berkali-kali.

Delegasi berada di karantina di Rotterdam. Mereka hanya diizinkan meninggalkan hotel untuk mengikuti pelatihan dan pertunjukan. Karena grup Islandia memiliki kasus uji virus korona positif, band tersebut tidak tampil langsung, tetapi hanya direkam sebagai video.

Tempat kedua: Barbara Bravi dengan lagu Voilá.

(Foto: dpa)

26 lagu dipertandingkan di final. Sebanyak 39 negara berpartisipasi dalam Dewan Ekonomi dan Sosial tahun ini. Tiga belas entri semifinal telah dihitung, termasuk entri dari Austria, Republik Ceko, Denmark dan Australia, yang telah berpartisipasi sejak 2015. Selain Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, dan Spanyol secara otomatis dipilih ke putaran final sebagai mayor donor, seperti halnya negara tuan rumah, kali ini di Belanda. Seperti biasa, publik bisa memilih pemenangnya, tapi tidak untuk negaranya. Suara Anda diselesaikan oleh juri.

Pada tahun 2021, dewan juri dan publik diberikan poin untuk yang kelima kalinya; Pertama, penyelidikan dilakukan tentang suara juri yang dimenangkan Swiss dengan beralih ke 39 negara peserta. Kemudian mediator membacakan memo TV (suara penonton), di mana Italia meraih 524 poin, mengungguli Prancis dengan 499 poin. Poin juri dari Jerman diumumkan untuk keenam kalinya oleh Barbara Schoneberger. Itu disampaikan langsung dari Hamburg. Prancis meraih poin terbanyak di Jerman dari dewan juri (Janine Ullmann, Ivy Quino, Matthias Arfmann, Uwe Kanthak, Konstantin Zoller) Untuk penonton pertama, jurnalis musik Peter Urban (73) mengomentari acara itu untuk ke-23 kalinya. Dewan Ekonomi dan Sosial didirikan sejak 1956. Sejauh ini Jerman telah menang dua kali: pada tahun 1982 dengan Nicole (“A Little Peace”) dan pada tahun 2010 dengan Lena (“The Satellite”).

READ  Roland-Garros: Julian Clerc dan istri penggemarnya, Tony Parker, dan juga Alizee yang cantik, para VIP merayakannya