Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Banjir bandang membunuh 1000, dan helikopter tidak dapat menemukan tempat kering untuk mendarat dengan bantuan

Banjir bandang membunuh 1000, dan helikopter tidak dapat menemukan tempat kering untuk mendarat dengan bantuan

Air banjir yang berputar-putar telah merusak atau menggenangi jutaan hektar lahan pertanian.

Banjir di Pakistan dengan curah hujan terberat dalam lebih dari tiga dekade telah menewaskan sedikitnya 1.000 orang sejak Juni dan menyebabkan kerusakan lebih dari $10 miliar.

Sherry Rehman, Menteri Federal Pakistan untuk Perubahan Iklim, mengatakan dalam sebuah wawancara berita yang diposting di akun Twitter-nya bahwa peristiwa cuaca ekstrem, yang mengikuti beberapa suhu tertinggi yang tercatat di seluruh Asia Selatan, adalah “bencana iklim”.

“Banyak daerah mulai terlihat seperti bagian dari lautan,” kata Rahman kepada penyiar Jerman DW News. “Sorties helikopter kami tidak menemukan tanah untuk menjatuhkan jatah.”

Ia menambahkan bahwa dengan lebih dari 30 juta orang yang terkena dampak di seluruh Pakistan – negara terpadat kelima di dunia – angkatan laut dikerahkan untuk pertama kalinya.

Menteri Keuangan Miftah Ismail mengatakan bahwa tidak ada penilaian segera tentang tingkat kerusakan di berbagai sektor ekonomi dan kerusakannya mungkin melebihi angkanya 10 miliar dolar, surat kabar lokal News International melaporkan.

“Saya tidak punya uang, tapi saya berharap akan ditemukan jalan keluarnya,” kata Ismail kepada wartawan, Senin. Pakistan tenggelam. Ada banyak kerusakan di mana-mana.

Pakistan akan mengizinkan impor sayuran bebas bea untuk mengekang kenaikan harga di pasar lokal akibat banjir dan sedang mempertimbangkan untuk membuka jalur darat sementara dengan India untuk tujuan ini, menurut menteri.

Pakistan untuk sementara mengizinkan perdagangan dengan tetangganya di masa lalu.

Bencana alam datang ketika pemerintah menghadapi salah satu tingkat inflasi tercepat di Asia dan mencoba untuk mengakhiri kekurangan dolar. Dana Moneter Internasional bertemu pada hari Senin dan diperkirakan akan melanjutkan program pinjaman $6 miliar.

READ  Warga Palestina Tolak Keputusan Israel Terhadap Orang Yahudi yang Sholat di Al-Aqsa | Berita pendudukan Yerusalem Timur

Ini juga memberi mantan Perdana Menteri Imran Khan lebih banyak ruang politik saat dia menekan pemerintah Perdana Menteri Shahbaz Sharif untuk membubarkan parlemen dan mengadakan pemilihan baru. Pada Senin malam, ia menjadi tuan rumah pertemuan televisi untuk mengumpulkan dana bagi korban banjir dari basis dukungannya di negara itu dan di antara warga Afro-Pakistan.

Partai politik Khan, Pakistan Tehreek-e Insaf, telah mendekati pengadilan untuk meminta izin menyiarkan TV langsung, menurut laporan media lokal. Khan telah mengatur acara seperti itu di masa lalu, bersama dengan selebriti yang mengerjakan telepon.

Mantan bintang kriket itu mengingatkan pengikutnya bahwa perjuangannya melawan pemerintah tidak akan berhenti. Pemerintahan Sharif sedang mencari cara untuk melarang pesta Khan.

“Biarkan saya menjelaskan bahwa gerakan kebebasan sejati kita akan berlanjut seiring dengan pekerjaan bantuan banjir kita,” cuitnya.

Khan telah menarik banyak orang ke unjuk rasa sejak dia digulingkan dalam mosi tidak percaya pada bulan April. Kampanyenya telah membuahkan hasil baru-baru ini, dengan partainya memenangkan pemilihan sela utama.

Administrasi Sheriff telah meminta bantuan dari donor internasional untuk menangani peristiwa iklim yang intens, yang menggemakan peringatan yang dikeluarkan oleh para ilmuwan dalam laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim tahun 2021.

“Kita harus berhenti menggunakan kata ‘belum pernah terjadi sebelumnya’ karena setiap kali preseden baru ditetapkan di Asia Selatan,” kata Anjal Prakash, direktur penelitian di Indian College of Business di Hyderabad, India dan salah satu penulis utama dari laporan IPCC. “Efek pemanasan pada gletser Himalaya, yang mundur sangat cepat, jauh lebih cepat dari yang kita duga sebelumnya.”

Prakash mengatakan kenaikan suhu di seluruh anak benua India yang menghangatkan lautan “berhubungan sangat erat” dengan pencairan es di sistem Himalaya Indus, yang menyebabkan banjir di seluruh Pakistan. Kerugian akan memaksa Pakistan untuk mengalihkan lebih banyak sumber daya ekonomi untuk membangun kembali menjelang pembicaraan iklim global di Mesir tahun ini.

READ  Saat dunia kaya berkembang, orang Afrika sering menghadapi gelombang viral

Curah hujan di Pakistan selama musim hujan ini telah melebihi tingkat yang tercatat selama banjir dahsyat pada tahun 2010, yang membayar $4,5 miliar untuk mendukung Dana Moneter Internasional, Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia, menurut laporan oleh JS Global Capital yang berbasis di Karachi. . Bencana alam itu mendorong Pakistan untuk mengenakan biaya tambahan sebesar 15% pada semua pendapatan untuk mendanai biaya tambahan bantuan, pemulihan, dan dukungan potensial untuk industri yang terkena dampak.

Banjir bandang telah merusak atau menggenangi jutaan hektar lahan pertanian, termasuk bagian dari tanaman kapas yang berharga, di negara di mana sektor pertanian menyumbang sekitar seperempat dari ekonomi. Provinsi Sindh dan Balochistan adalah yang paling terpukul sejauh ini.

Bank sentral negara itu mengatakan pekan lalu bahwa hujan lebat dapat sangat mempengaruhi produksi pertanian. Regulator sudah memperkirakan pertumbuhan ekonomi turun dari 6% tahun lalu menjadi 3% menjadi 4% di awal tahun Juli.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)