Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

berita ukraina langsung, berita rusia dan ukraina hari ini, berita perang ukraina rusia, berita krisis ukraina, berita perang dunia 3, penangkapan rusia dan ukraina

Sebuah pemandangan menunjukkan mural di dinding sebuah gedung apartemen yang rusak selama konflik Ukraina-Rusia di kota Popasna di wilayah Luhansk, Ukraina, 26 Mei 2022 (Reuters)

Moskow menekan Barat pada hari Kamis untuk mencabut sanksi yang dikenakan pada Rusia atas perang di Ukraina, dalam upaya untuk menyalahkan krisis pangan yang berkembang diperburuk oleh ketidakmampuan Kyiv untuk mengirimkan jutaan ton biji-bijian dan produk pertanian lainnya untuk konflik tersebut. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada Perdana Menteri Italia Mario Draghi bahwa Moskow “siap memberikan kontribusi yang signifikan untuk mengatasi krisis pangan melalui ekspor biji-bijian dan pupuk dengan syarat bahwa pembatasan bermotif politik yang diberlakukan oleh Barat dicabut,” seorang Rusia surat kabar melaporkan. Kremlin membaca panggilan itu.

Pasukan Rusia pada hari Rabu mengebom dua kota kembar yang dikuasai Ukraina di wilayah Donbass yang sekarang menjadi fokus perang tiga bulan, mengancam akan menutup rute pelarian besar terakhir bagi warga sipil yang terjebak di depan mereka.

Setelah gagal merebut ibu kota Ukraina, Kyiv, atau kota keduanya, Kharkiv, Rusia berusaha untuk mengambil kendali penuh atas Donbass, yang terdiri dari dua provinsi timur yang diklaim oleh Moskow atas nama separatis.

Rusia mengirim ribuan tentara ke wilayah tersebut, di mana mereka menyerang dari tiga sisi dalam upaya untuk mengepung pasukan Ukraina yang berbasis di kota Severodonetsk dan kembarannya, Lysichansk. Kejatuhan mereka akan meninggalkan seluruh Provinsi Luhansk di bawah kendali Rusia, tujuan utama dalam perang Kremlin.

Penduduk lokal Anatoly Virko memainkan piano di luar sebuah rumah yang mungkin telah rusak setelah pemboman Rusia di desa Velika Kostromka, Ukraina, 19 Mei 2022 (AP)

READ  Apakah 'penurunan kekebalan' vaksin AstraZeneca di balik kebangkitan Covid di Eropa?

Gubernur wilayah Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan bahwa polisi di Lysichansk sedang mengumpulkan mayat-mayat untuk dimakamkan di kuburan massal. Dia menambahkan bahwa sekitar 150 orang dimakamkan di kuburan massal di salah satu wilayah Lysichansk.

“Tentara Rusia mencapai beberapa keberhasilan taktis yang mengancam untuk mencapai keberhasilan operasional ke arah Lyschansk dan Severodonetsk,” kata Oleksiy Aristovich, penasihat presiden Ukraina.

Aristovich mengatakan kota Severodonetsk dan Bakhmut, di sebelah tenggara, berada dalam bahaya dikepung. (Mungkin) untuk meninggalkan pemukiman, dan ada kemungkinan kami akan menderita kerugian besar.”

Gedayi mengatakan keluarga orang yang dikubur di kuburan massal akan dapat menguburkan mereka kembali setelah perang, dan polisi mengeluarkan dokumen yang memungkinkan warga Ukraina mendapatkan sertifikat kematian untuk orang yang mereka cintai.

Gidai mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa jalan utama di luar Severodonetsk sedang dibom, tetapi bantuan kemanusiaan masih terus berdatangan. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pasukan Rusia “jauh melebihi jumlah kami” di beberapa wilayah timur.

Ketika Moskow berusaha untuk memperketat cengkeramannya di wilayah yang telah direbutnya, Presiden Vladimir Putin telah menandatangani dekrit yang menyederhanakan proses bagi penduduk daerah yang baru direbut untuk mendapatkan kewarganegaraan dan paspor Rusia.