Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Burung menggunakan medan magnet bumi untuk ‘tanda berhenti’ ketika mereka bermigrasi

Berkat kombinasi penginderaan medan magnet bumi melalui Penglihatan dan di dalam kompas yang memungkinkan mereka untuk menyesuaikan diri sesuai dengan intensitas magnet, burung yang bermigrasi tidak mengalami banyak kesulitan untuk menemukan jalan mereka.

Alat biologis itu, yang dikenal sebagai daya tarikmemungkinkan burung tidak hanya mengetahui arah mana untuk memulai migrasi keluar pertama mereka tetapi juga untuk mengetahui bagaimana kembali ke tempat bersarang dengan akurasi yang tepat, seringkali dalam beberapa meter dari tempat bersalin asli.

Untuk mengetahui bagaimana burung tahu kapan harus berhenti, para ilmuwan menyelidiki apakah burung juga menggunakan sinyal dari medan magnet bumi untuk lebih akurat menentukan tempat berkembang biak mereka.

Sinyal bisa kemiringan magnet – sudut kemiringan antara medan magnet bumi dan permukaan bumi – atau intensitas magnet, kekuatan total medan magnet bumi.

pencarian sebelumnya Dia mengusulkan ide serupa sebagai cara bagi burung untuk kembali ke jalur penerbangan yang diinginkan jika peristiwa cuaca buruk telah mendorong mereka keluar jalur.

Studi baru menggunakan data dari 17.799 annular retriever (burung khas) dari tahun 1940 hingga 2018 untuk menyelidiki apakah burung buluh Eurasia (Acrocephalus ssirpaceus), burung migran yang bermigrasi melintasi gurun, menggunakan informasi magnetik untuk kembali ke tempat bersarangnya.

Jika burung-burung ini benar-benar menggunakan sinyal dari medan magnet bumi untuk menemukan tempat perkembangbiakan aslinya, para peneliti percaya bahwa variasi tahunan dalam medan magnet bumi harus tercermin dalam perubahan posisi bertahap dari daerah bersarang burung.

“Karena medan magnet bumi sedikit berubah dari tahun ke tahun, nilai parameter magnetik yang menjadi ciri tempat kelahiran atau reproduksi individu akan ditempatkan di lokasi yang berbeda pada tahun berikutnya,” para penulis. menjelaskan.

READ  Pakar penyakit "tanaman yang berbeda" mengatakan tidak divaksinasi

“Oleh karena itu, jika burung menggunakan parameter magnetik untuk menentukan tempat kelahiran atau tempat berkembang biak, kami berharap bahwa perubahan posisi antara tahun akan mencerminkan perubahan tahunan di lokasi parameter magnetik tertentu.”

Hasil dari studi menunjukkan inklinasi magnetik sebagai indikator magnetik utama burung ketika merelokasi tempat perkembangbiakannya, dengan parameter kemiringan tertentu yang menunjukkan semacam ‘tanda berhenti’.

Penulis menyarankan agar burung “mempelajari” sudut kemiringan sebelum meninggalkan tempat perkembangbiakannya.

“Kami berhipotesis bahwa ini sesuai dengan kecenderungan yang bertindak sebagai tanda berhenti monokoordinat: burung dapat mengingat tempat lahir atau berkembang biak hanya menggunakan satu dimensi koordinat, jika digunakan bersama dengan bantalan kompas yang menghubungkan tempat musim dingin dan tempat berkembang biak,” kondisi penulis.

Menggunakan kecenderungan magnetik sebagai sinyal awal untuk mengubah tempat berkembang biak mereka masuk akal, menurut penulis, karena memiliki variabilitas tahun-ke-tahun yang paling konsisten dibandingkan dengan sinyal magnetik potensial lainnya. Ini memberi burung yang bermigrasi dengan tanda yang lebih andal bahwa mereka telah mencapai lokasi yang diinginkan.

“Selain itu, posisi turunan gradien magnetik lainnya bergerak lebih banyak dengan variasi sekuler, membuat mekanisme yang diusulkan relatif kuat. Posisi situs kelahiran akan bergerak seperti yang diperkirakan menggunakan kemiringan dan kemiringan sebagai peta bi-koordinat, rata-rata, 18,5 km (11,5 mi). ) ) antar tahun; jika diestimasi menggunakan kerapatan dan kemiringan, 20,4 km; dan jika diestimasi menggunakan kerapatan dan kemiringan, 98,2 km,” kondisi penulis.

“Sebaliknya, situs tempat berkembang biak yang ditunjukkan menggunakan lereng sebagai tanda berhenti bergerak hanya 1,22 km antara tahun. Kami menyarankan agar dengan mengingat tempat berkembang biak relatif terhadap penunjuk paling stabil dan merujuknya bersama dengan bantalan kompas, usulan yang diusulkan strategi meminimalkan efek divergensi sekuler “.

READ  Teleskop Webb memata-matai awan di bawah kabut Titan, bulan Saturnus

Faktanya, para ilmuwan menemukan bahwa burung yang diambil untuk digunakan dalam penelitian lebih dekat ke lokasi yang diprediksi oleh model tanda berhenti miring dibandingkan dengan tempat kelahiran atau tempat berkembang biak, menunjukkan bahwa burung mungkin memprioritaskan sinyal koordinasi kemiringan biomagnetik di atas tempat berkembang biak. .

Secara keseluruhan, tampaknya dengan memanfaatkan sejumlah mekanisme biologis yang terkait dengan parameter yang ditentukan oleh medan magnet bumi, burung yang bermigrasi dapat berhasil menavigasi dan menemukan lingkungan kritis yang diperlukan untuk kelangsungan hidup mereka.

Publikasikan penelitian di jurnal Sains.