Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mendesak Amerika Serikat untuk mencabut sanksi “sepihak” yang dikenakan pada perusahaan domestik sebelum kunjungan Menteri Perdagangan AS

China mendesak Amerika Serikat untuk mencabut sanksi “sepihak” yang dikenakan pada perusahaan domestik sebelum kunjungan Menteri Perdagangan AS

China telah mengulangi permintaannya kepada AS untuk menghapus sanksi “sepihak” yang dikenakan pada perusahaan China, terutama yang berkaitan dengan dugaan kerja paksa di Xinjiang. Panggilan itu datang menjelang kemungkinan kunjungan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo ke China. Amerika Serikat telah menuduh perusahaan China menggunakan kerja paksa di Xinjiang dan menjatuhkan sanksi pada mereka, sebuah tuduhan yang berulang kali dibantah oleh China.

China telah mengulangi permintaannya kepada AS untuk menghapus sanksi “sepihak” yang dikenakan pada perusahaan China, terutama yang berkaitan dengan dugaan kerja paksa di Xinjiang. Panggilan itu datang menjelang kemungkinan kunjungan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo ke China. Amerika Serikat telah menuduh perusahaan China menggunakan kerja paksa di Xinjiang dan menjatuhkan sanksi pada mereka, sebuah tuduhan yang berulang kali dibantah oleh China.

Juru bicara Kementerian Perdagangan China, Xu Jueting, menyatakan pada konferensi pers bahwa sanksi AS telah sangat merugikan kepentingan perusahaan China. “China dengan tegas menentang ini, dan mendesak pihak AS untuk segera menghentikan penindasan yang tidak masuk akal terhadap perusahaan China dan mencabut sanksi sepihak terhadap mereka,” kata Xu. Xu juga mencatat bahwa China terbuka untuk kunjungan Raimundo dan saat ini sedang berhubungan dengan Amerika Serikat mengenai masalah tersebut.

Juru bicara Kementerian Perdagangan China, Xu Jueting, menyatakan pada konferensi pers bahwa sanksi AS telah sangat merugikan kepentingan perusahaan China. “China dengan tegas menentang ini, dan mendesak pihak AS untuk segera menghentikan penindasan yang tidak masuk akal terhadap perusahaan China dan mencabut sanksi sepihak terhadap mereka,” kata Xu. Xu juga mencatat bahwa China terbuka untuk kunjungan Raimundo dan saat ini sedang berhubungan dengan Amerika Serikat mengenai masalah tersebut.

READ  Partai Rakyat Pakistan 'terbiasa' mengikuti pemilu tanpa adanya persaingan yang setara: Bilawal - Pakistan

China menegaskan komitmennya untuk mengatasi masalah ekonomi dan perdagangan melalui komunikasi dan dialog, sambil mempromosikan kerja sama yang konstruktif dan pragmatis. “Tiongkok akan tetap berkomitmen untuk mengatasi masalah ekonomi dan perdagangan melalui komunikasi dan dialog, sambil mempromosikan kerja sama yang konstruktif dan pragmatis,” kata Xu. Pada bulan Maret, Raimondo melaporkan bahwa pemerintahan Biden sedang mempertimbangkan program percontohan untuk mengatasi risiko investasi di China.

China menegaskan komitmennya untuk mengatasi masalah ekonomi dan perdagangan melalui komunikasi dan dialog, sambil mempromosikan kerja sama yang konstruktif dan pragmatis. “Tiongkok akan tetap berkomitmen untuk mengatasi masalah ekonomi dan perdagangan melalui komunikasi dan dialog, sambil mempromosikan kerja sama yang konstruktif dan pragmatis,” kata Xu. Pada bulan Maret, Raimondo melaporkan bahwa pemerintahan Biden sedang mempertimbangkan program percontohan untuk mengatasi risiko investasi di China.

Sebagai tanggapan, Kementerian Keuangan China meminta Amerika Serikat untuk “mencabut larangan produk terkait Xinjiang” dan mengambil “langkah praktis” untuk mengatasi masalah utamanya terkait sanksi. Pernyataan itu muncul setelah kunjungan Menteri Keuangan AS Janet Yellen baru-baru ini ke Beijing, yang, meski tidak menghasilkan terobosan, dipandang “produktif” oleh kedua belah pihak. Kedua negara sepakat untuk mempertahankan saluran terbuka untuk diskusi ekonomi.

Sebagai tanggapan, Kementerian Keuangan China meminta Amerika Serikat untuk “mencabut larangan produk terkait Xinjiang” dan mengambil “langkah praktis” untuk mengatasi masalah utamanya terkait sanksi. Pernyataan itu muncul setelah kunjungan Menteri Keuangan AS Janet Yellen baru-baru ini ke Beijing, yang, meski tidak menghasilkan terobosan, dipandang “produktif” oleh kedua belah pihak. Kedua negara sepakat untuk mempertahankan saluran terbuka untuk diskusi ekonomi.

(Dengan masukan dari Reuters)