Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Dancing with the Stars”: Bilal Hassani kembali dengan keras dan penonton menghilangkan Dita Von Teese

Mereka hanya berlima di lantai “Dancing With the Stars”, live Jumat malam di TF1. Untuk pertama kalinya dalam kompetisi, pemirsa memiliki kekuatan penuh. Mereka merekrut Aurélie Pons dan Michou, yang akan menghadapi Tayc dan Bilal Hasani, sangat fit malam ini, dengan mengorbankan Dita von Teese.

Nomor 1 dari minggu lalu, Tayc dan Fauve Hautot, membuka bola dengan gila-gilaan cha-cha, pada Michael Jackson. Kemeja dan kaki rajutan terbuka, dan penyanyi itu menetapkan standar tinggi (sangat). Para juri dimenangkan. Puting 10/10, penari opera, François Allu, berkomentar: “Jaguar dan binatang buas, itu api.”

Dalam gaun maxi fana, Aurélie Pons bermain dengan kehalusan dan keanggunan. Sementara itu, YouTuber muda Michou, bertelanjang kaki, digendong oleh pasangannya, menampilkan tarian kontemporer yang penuh dengan emosi pada “Pas beaux” oleh Vitaa & Slimane. Tapi dua pilihan favorit penonton saling berhadapan.

Dita von Teese, yang kembali setelah sakit minggu lalu, bangkit dari abu di samba. Dia meyakinkan kita bahwa dia tahu bagaimana menggunakan pinggulnya dan membuktikannya. “Dalam striptis, itu aturannya,” dia tertawa.

Baju Bilal Hosni…

Ledakan sesungguhnya terjadi ketika Bilal Hosni keluar dari zona bermasalah yang telah ia lewati selama dua minggu. Dalam film “Kid” yang disutradarai oleh Eddie de Brito, ia mengungkapkan dirinya. “Lagu ini, tulisnya kepada saya, menegaskan kepada mantan kandidat Eurovision. Saya melepas perisai saya. Ini adalah yang pertama dan itu membuat saya sedikit takut.” Tidak ada wig kalau begitu. Tariannya yang kuat dan menakjubkan membuat juri berdiri. Kerumunan menyoraki namanya. Layanan ini akan menentukan dals ”, oleh Dennitsa Ikonomov.

Penghitung diatur ulang ke nol untuk putaran kedua, di mana torsi tambahan diterapkan ke sabuk.

READ  Di Awal Rortriennale: Potret Direktur Artistik Barbara Fry - Budaya

Fauve Hautot pertama kali menyemangati Tyke dengan waltz: “Saya ingin kita menjadi burung kecil.” Di atas kertas, kami tidak yakin. Tetapi pada akhirnya, dia mengirim para hakim ke dalam kabut. Mengenakan payet merah muda, Dita von Teese menampilkan “jeff”, tarian yang sangat cepat yang terdiri dari serangkaian langkah artistik kecil. Dikenakan oleh pemilik supercar supercharged Christophe Licata, “Jeanne’s Pink Catastrophe” karya Jean-Paul Gaultier mengesankan. Tapi setelah El Paso “setan, sensual, lembut, binatang, mistis” Bilal Hassani, yang menemukan wignya, orang Amerika itu juga harus tunduk pada suara publik, yang mendukung Aurélie Pons dan Michou. “Ini bukan perpisahan, yakinlah penari yang sangat senang berpartisipasi dalam pertunjukan. Saya akan berada di Folies bergères pada bulan Februari.”