Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Dia tidak akan selamat jika…’: Imran Khan selamat dari ‘upaya pembunuhan’ |  berita Dunia

‘Dia tidak akan selamat jika…’: Imran Khan selamat dari ‘upaya pembunuhan’ | berita Dunia

Oleh Harshit Sabbarwal | Diedit oleh Chandrashkar SrinivasanNew Delhi

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan – yang menjadi sasaran dalam “upaya pembunuhan” pada hari Kamis – mengatakan dia tidak akan selamat jika para penembak serentak menyerang mereka, BBC mengatakan Sabtu pagiMengutip pernyataan video yang dikeluarkan oleh mantan pemain kriket tersebut.

Imran Khan, ketua Partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, ditembak di kaki kanan setelah dua gerilyawan menembaki konvoinya di distrik Wazirabad di provinsi Punjab, Pakistan.

Baca juga | Imran Khan mengingat pertandingan India dan krisis Pakistan pada tahun 1971

Mantan perdana menteri – yang digulingkan pada April setelah kehilangan mosi tidak percaya pada Presiden petahana Shahbaz Sharif – memimpin pawai protes dari Lahore ke Islamabad untuk memaksa pemerintah Pakistan mengadakan pemilihan umum lebih awal. Serangan terhadap pawai protes menyebabkan satu orang tewas dan 10 lainnya luka-luka.

Dalam penampilan publik pertamanya sejak serangan itu, Khan – yang duduk di kursi roda dengan kaki kanannya digips dan perban kirinya – menghubungkan pelariannya dengan fakta bahwa dia jatuh setelah tembakan pertama. BBC mengutip kepala PTI yang mengatakan ini menipu seorang penembak agar mengira dia sudah mati.

Dalam pernyataan sebelumnya, Khan Sharif – yang juga menuduhnya berkolusi dengan AS untuk menyingkirkannya dari kekuasaan (tuduhan yang dibantah oleh Perdana Menteri dan AS) – menuduh Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah dan seorang tokoh senior di Angkatan Darat Pakistan menyerang dia. “Ketiganya memutuskan untuk membunuh saya,” katanya seperti dikutip kantor berita Prancis AFP.

Pemerintah Pakistan membantah berperan dalam serangan hari Kamis dan menyalahkan upaya pembunuhan pada penyerang tunggal yang dipicu oleh ekstremisme agama. Militer Pakistan yang sangat berpengaruh juga menolak tuduhan itu, menyebut tuduhan itu “tidak berdasar… tidak bertanggung jawab (dan) tidak beralasan”.

READ  unsc: Hak veto anggota tetap DK PBB: Posisi India | Berita India