Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Donald Trump mengejek proyek “God Bless the USA”;  “Dia tidak pernah berdoa seumur hidupnya.”

Donald Trump mengejek proyek “God Bless the USA”; “Dia tidak pernah berdoa seumur hidupnya.”

Keponakan Donald Trump, Mary, mengkritik mantan presiden AS tersebut setelah dia meminta para pendukungnya untuk membeli salinan Alkitab “Tuhan Memberkati Amerika Serikat”.

Mantan Presiden AS Donald Trump mendesak para pendukungnya untuk membeli Alkitab edisi terbaru yang diterbitkan oleh penyanyi-penulis lagu pemenang Grammy Award, Lee Greenwood.

Dalam video yang diunggah ke situs Social Truth, Trump, calon presiden Partai Republik tahun 2024, mendesak para pendukungnya untuk membeli Alkitab edisi terbaru yang diterbitkan oleh penyanyi-penulis lagu country pemenang Grammy Award, Lee Greenwood.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

“Mari kita buat Amerika berdoa lagi,” kata mantan presiden AS tersebut sambil menyebut God Bless the USA Bible sebagai buku favoritnya, yang dihargai $59,99.

Trump juga menyatakan bahwa “Kekristenan dan agama adalah hal terbesar yang hilang” dari Amerika Serikat, dan mengklaim bahwa hak dan kebebasan orang Amerika sedang diserang.

Melalui X, sebelumnya Twitter, Mary Trump, yang dikenal sering mengkritik pamannya, menanggapi pernyataan videonya dengan mengatakan bahwa dia “tidak pernah berdoa.” “Jika ini adalah Alkitab sungguhan, maka itu akan berubah menjadi bola api,” tambahnya.

Baca juga: Bisakah Anda membeli Trump Tower di lelang di New York? Tidak segera

Ron Filipkowski mengkritik pengetahuan Trump tentang Alkitab

Segera setelah Trump mengumumkan proyek Alkitabnya, video dia berbicara tentang Alkitab menjadi viral di media sosial. Dalam video tersebut, Trump terlihat memberikan jawaban samar saat diminta menyebutkan musim favoritnya.

Mantan jaksa federal Ron Filipkowski, seorang kritikus vokal Trump, mengunggah sebuah video di media sosial, yang menurutnya menunjukkan “pengetahuannya yang sangat luas tentang Alkitab.”

Video tersebut menyoroti pidato Trump pada tahun 2016 di Universitas Liberty, di mana ia secara keliru menyebut kitab dalam Alkitab sebagai “2 Korintus” dan bukannya 2 Korintus.

READ  Ini bukan zaman perang, kata Perdana Menteri Modi kepada Putin. Russian Prez 'memahami kekhawatiran Anda'

Klip yang menjadi viral tersebut juga berisi klip wawancara tahun 2015, di mana pemimpin Partai Republik ditanyai tentang ayat-ayat Alkitab favoritnya. Namun, Trump menahan diri untuk menjawab pertanyaan tersebut, dengan mengatakan: “Saya tidak ingin membahasnya karena ini adalah hal yang sangat pribadi bagi saya.”

Baca juga: Donald Trump adalah salah satu dari 500 orang terkaya di dunia. Kekayaan bersihnya adalah…

Kolaborasi Trump dengan Greenwood terjadi ketika ia menghadapi tantangan keuangan di tengah kampanye presiden dan masalah hukum yang sedang berlangsung.

Pengadilan Banding New York pada hari Senin memerintahkan dia untuk membayar $175 juta dalam waktu 10 hari, bukan denda penipuan perdata sebesar $454 juta.

Dia telah memberikan jaminan $92 juta sambil mengajukan banding atas dua tuduhan pencemaran nama baik terhadap mantan kolumnis majalah Elle E. Jean Carroll, yang menuduhnya melakukan pelecehan seksual.

Menurut situs “God Bless the Bible USA”, dia bukan seorang politisi dan “tidak ada hubungannya dengan kampanye politik apa pun.”