Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Film fiksi ilmiah klasik “Dunes” di bioskop: Lawrence von Arakis

  • dariDaniel Kuthenshult

    Menutup

Denis Villeneuve membantu sci-fi klasik ‘Dune’ membuat film pertamanya yang menarik — bahkan jika kisah Wagnerian hanyalah sebuah prekuel.

Sepertinya beberapa novel tidak ingin diangkat menjadi film, namun seseorang mencoba lagi dan lagi. Misalnya, “Don Quixote”, yang menaungi Walt Disney, Orson Welles dan akhirnya Terry Gilliam, sama sekali tidak ingin menjadi film yang bagus. Kutukan serupa tampaknya membebani “Dune” karya Frank Herbert. Versi 1984 David Lynch diambil dari rak oleh kekasih setiap beberapa tahun untuk melihat apakah tidak ada film bagus yang tersembunyi di suatu tempat. Versi pertama film ini mungkin telah menarik debu sebanyak planet setengah gurun pada versi VHS dan DVD yang tak terhitung jumlahnya – dalam banyak cara berbeda.

Dua miniseri “Dunes” ternyata lebih dapat dipahami, tetapi secara teknis tidak jelas sehingga hanya berkontribusi pada ketenaran lain dan, seperti yang sekarang muncul, versi definitif: film avant-garde Alejandro Jodorowsky muncul pada 1970-an dengan pelukis Jean Giraud. Satu-satunya kelemahan Anda: Tidak pernah ditembak.

Tapi sekarang kutukan itu telah dipatahkan. Studio Warner Bros. Hollywood bersedia mempertaruhkan apa yang pernah dilarang Jodorowsky (bahkan di rumah): anggaran besar yang sesuai dengan pendekatan artistik. Dan sebagai ucapan terima kasih, seorang kritikus New York Times mengajukan keraguan pada kesempatan pemutaran perdana minggu sebelumnya di Venesia tentang apakah Warner akan melihat uang itu lagi. Baiklah, mari kita bawa sedikit ke rumah-rumah film yang dibuka kembali. Dan apakah itu sumbangan untuk memastikan bahwa bioskop yang hebat terus penting.

Sutradara Denis Villeneuve menjelaskan sebelumnya bahwa tidak ada layar yang cukup besar untuk ukuran filmnya – seolah-olah dia dapat menunda peringkat pada platform streaming begitu lama. Di Venesia, dia menambahkan bahwa dia ingin membuat film sejenis “Star Wars” untuk orang dewasa. Mungkin hal lain akan berubah menjadi sepatu: George Lucas memerankan semacam versi keluarga dari novel Herbert. Ini tidak berarti bahwa ini adalah film dewasa sekarang.

READ  Delphine Whispasser akan segera menjadi seorang ibu? Mantan Miss France mengungkap proyeknya bersama temannya Roger

Kesamaan dengan film Star Wars pertama khususnya sangat mencengangkan, dan Denis Villeneuve menyoroti: di lanskap gurun yang indah, dinasti misterius, visi kenabian, abad pertengahan berteknologi tinggi, dan di atas segalanya: kisah inisiasi muda.

Timothée Chalamet mewujudkan putra Duke Paul Atreides sebagai tokoh sentral sebagai ksatria Yedi alternatif (namun pakaian gothic hitam yang lucu, lebih cocok dengan sisi gelap kekuasaan). Bersama ayahnya Leto (Oscar Isaac) dan selirnya Ny. Jessica (Rebecca Ferguson), ia mendarat di pulau terpencil Arrakis, yang oleh penduduk setempat disebut “The Dunes”. Ada harta karun logam yang unik di sana, “bumbu” halusinogen, yang membuat perjalanan antarplanet menjadi lebih mudah, dan tidak hanya dalam pikiran Anda: siapa pun yang mengemudikan pesawat ruang angkasa di bawah pengaruh materi aman untuk dinavigasi bahkan dengan kecepatan cahaya.

Tetapi petualangan kolonial juga membangkitkan keinginan orang lain: bangsawan jahat House Harkonen, yang mengeksploitasi planet ini di masa lalu, ingin melanjutkannya – dan bahkan lebih menghancurkan planet gurun. Semua ini dengan mengorbankan penduduk Gua Fremen yang tinggal di Arrakis. Stellan Skarsgård memainkan mega-baron Vladimir Harkonen sebagai pria Michelin yang telah bermutasi menjadi kejahatan.

Herbert membentuk gambaran kompleks masyarakat yang penuh dengan kontradiksi kelas. Tapi Villeneuve lebih memperhatikan detail visual. Pesawat ruang angkasa meluncur melintasi layar lebar dalam balet elegan. Sangat mengesankan bagaimana orang Kanada menolak untuk menerima frekuensi pemotongan yang cepat dan banyaknya efek sinema biasa. Apa yang membedakannya adalah kesedihan teatrikal, masif namun sederhana – dengan latar belakang seperti dalam produksi Bayreuth Lloydland Wagner dari tahun 1950-an: kata opera ruang angkasa memiliki arti baru. Musik Hans Zimmer menggarisbawahi klaim modernis ini dalam rekaman dalam ruangan yang sangat harmonis. Untuk adegan aksi, ia beralih ke lanskap suara berirama folkloric dari karyanya yang paling terkenal, The Lion King.

READ  Sepertinya Jennifer Lopez dan Ben Affleck berkencan lagi

Ini adalah film perabotan mewah yang mengambil lanskap begitu luas sehingga orang-orang di dalamnya bertindak seperti figuran di ‘Lawrence of Arabia’. Setiap adegan ingin memberi tahu kami: Betapa lucunya, kami akhirnya kembali ke apa yang kami harap akan menjadi bioskop besar. Bahkan jika hal tercantik mungkin lebih efektif di atas panggung – kostum layak Oscar dalam gaya romantis baru mereka.

Faktanya, Desert Worm saja, yang menampilkan adegan aksi pertamanya hanya satu jam kemudian, seharusnya berukuran beberapa ratus meter. Pesawat ruang angkasa seperti kota terbang. Waktu juga memiliki dampak besar di atas bab “Dunes” berdurasi 155 menit lainnya. Sangat mungkin bahwa segala sesuatu yang hilang dalam pertunjukan epik ini akan dijelaskan di bagian berikut. Jangan membeli novel enam volume untuk melewatkan kemungkinan “waralaba” multi-bagian.

Di masa jayanya, pahlawan bangsawan itu harus memasukkan tangannya ke dalam peti atas perintah ibu Charlotte Rampling, kepala sekte istana, Benny Jessert. Apa yang ingin dia ketahui dan jawabannya adalah: “Sakit”.

Mungkin semangat revolusioner yang sesungguhnya telah menolak ujian keberanian ini, yang pada saat yang sama menampilkan dirinya pada persaudaraan yang haus kekuasaan untuk mencari Mesiasnya. Tapi pertanyaan ini sudah muncul dengan sendirinya pada Frank Herbert – dan kemudian dengan George Lucas: Bagaimana epos pertempuran ruang angkasa bisa membawa begitu saja tanpa humor ke alam ksatria feodal pada saat bentuk kehidupan alternatif mendefinisikan budaya pop? Setiap pertemuan dengan “Dunes” juga merupakan perjalanan kembali ke tahun 1960-an, ketika dua jilid pertama diterbitkan. Bagaimanapun, ada hubungannya dengan era hippie: jika Anda berperang, setidaknya itu tentang narkoba.

Bukit pasir. AS 2021. Reggie: Denis Villeneuve. 155 menit

READ  Kate dan William di Prancis: Rumah mewah yang mereka tinggali akhir pekan lalu