Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hubungan India Henry Kissinger: Dari menghina Indira Gandhi hingga menjadi penggemar Perdana Menteri Modi

Hubungan India Henry Kissinger: Dari menghina Indira Gandhi hingga menjadi penggemar Perdana Menteri Modi

Henry Kissinger, digambarkan sebagai “Menteri Luar Negeri terkemuka” yang membentuk kebijakan dunia di bawah Presiden AS Richard Nixon dan Gerald Ford antara tahun 1969 dan 1977, mengkritik orang India dan Perdana Menteri Indira Gandhi selama Perang Dingin. Namun dia disebut-sebut menjadi pengagum Perdana Menteri Narendra Modi.

Kissinger meninggal pada usia 100 pada hari Rabu. Delapan belas tahun yang lalu, beberapa rekaman video dibuka, di mana ia dan Presiden AS saat itu Richard Nixon terdengar menggunakan pernyataan yang menghina Indira Gandhi dan juga terhadap India pada tahun 1971.

Menurut rekaman yang tidak diklasifikasikan tersebut, satu hari setelah bertemu Indira Gandhi pada bulan November 1971, ketika India berada di ambang perang dengan Pakistan, ketika Richard Nixon memanggilnya “penyihir tua”, Kissinger menyebutnya “jelek.” Orang India menyebutnya “pelacur”.

Setelah rekaman itu dirilis, Kissinger menyatakan penyesalannya atas perkataannya dan mengatakan bahwa pernyataan tersebut dibuat “dalam konteks Perang Dingin” dan bahwa dia sangat menghormati Indira Gandhi.

Hubungan dingin Henry Kissinger dengan India

Henry Kissinger, Menteri Luar Negeri AS saat itu, mendapat sambutan dingin ketika ia mengunjungi India pada tahun 1974, menurut sebuah artikel di New York Times.

Pada hari kedatangan Kissinger di India, Indira Gandhi dikutip mengatakan bahwa Amerika Serikat percaya India “marginal” dalam strategi globalnya. Diumumkan juga bahwa dia akan mengunjungi Kashmir untuk bertemu personel militer keesokan harinya, sebuah tindakan yang dimaksudkan sebagai penghinaan. Meski banyak pejabat pemerintah yang menyatakan pernyataan Indira tidak anti-Amerika, banyak pejabat AS yang melihatnya sebagai penghinaan terhadap hubungan Indo-AS.

Ada dua faktor yang melatarbelakangi perlakuan terhadap Kissinger ini, yang pertama adalah bantuan AS ke India sebesar $10 miliar, yang diyakini menjadi sumber penghinaan bagi India, dan yang lainnya adalah dukungan AS terhadap Pakistan pada perang tahun 1971.

READ  Walikota Melitopol Diculik, Mariupol Diblokir, Kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy; Kami Menuduh Kremlin Melanggar Prinsip Keselamatan Nuklir; Tekanan Sanksi Meningkat di Moskow

Kissinger kemudian menyatakan dalam sebuah wawancara dengan India Today bahwa Amerika Serikat menghadapi “bentrokan yang tak terhindarkan” pada tahun 1971, yang mempunyai kepentingan tersendiri, mengingat hubungan baru dengan Tiongkok dan peran yang dimainkan oleh Pakistan pada saat itu.

Kissinger memperjuangkan keanggotaan tetap India dan Jepang di Dewan Keamanan sejak tahun 1972 sebelum condong ke Tiongkok, karena memburuknya hubungan dengan Indira Gandhi.

Henry Kissinger menentang sanksi terhadap India

Setelah Perang Dingin, pandangan Henry Kissinger terhadap India berubah, dan dia berupaya meningkatkan hubungan dengan India.

Kissinger bahkan menentang sanksi terhadap India setelah uji coba nuklir Pokhran kedua pada tahun 1998. Menurut artikelnya “Bekerja dengan India” di Washington Post, dia menentang sanksi, dengan menyatakan bahwa “India harus diperlakukan sebagai negara nuklir, yang kemajuan dalam persenjataannya ” Nuklir.” “Lapangan sudah tidak bisa diubah lagi.”

“Dalam konteks seperti ini, kerja sama nuklir dengan India adalah hal yang tepat. Namun harus ada komitmen yang jelas dari India untuk tidak menyebarkan bahan nuklir ke negara lain, seperti yang dijanjikan oleh Amerika Serikat sendiri. Ruang lingkup kerja sama nuklir harus menghindari retorika dan pernyataan.” Realitas perlombaan senjata nuklir adalah Tiongkok mungkin tergoda untuk mendukung program nuklir di Iran dan Pakistan sebagai penyeimbang.”

Kissinger melakukan perjalanan untuk mendengarkan pidato Perdana Menteri Modi

Pada bulan Juni 2018, Henry Kissinger jarang muncul di Washington untuk menghadiri pertemuan puncak kepemimpinan tahunan pertama Forum Kemitraan Strategis Amerika Serikat-India (USISPF). “Ketika saya memikirkan India, saya mengagumi strategi mereka,” katanya pada acara tersebut.

Menurut laporan kantor berita PTI, Kissinger telah menganjurkan hubungan AS-India yang lebih kuat selama dekade terakhir (sejak 2014, ketika Modi menjadi Perdana Menteri), di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Modi.

READ  Pulau Pasifik yang masih menghilang di Google Maps membingungkan para ilmuwan

Faktanya, menurut banyak orang, selama beberapa tahun terakhir ia menjadi penggemar berat Perdana Menteri Modi, menurut PTI. Kissinger menjadi sangat terkesan dengan Perdana Menteri Modi sehingga, meskipun kesehatannya tidak baik, dia pergi ke Washington untuk mendengarkan pidato Perdana Menteri Modi pada jamuan makan siang Departemen Luar Negeri yang diselenggarakan oleh Wakil Presiden Kamala Harris dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken pada bulan Juni. tahun ini.

Diterbitkan oleh:

Ashutosh Acharya

Diterbitkan di:

1 Desember 2023