Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan ‘waktu tidur gagal’ karena putrinya menyela siaran langsung

Ini bukan pertama kalinya putri Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mencuri perhatian.

Wellington:

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern sedang sibuk memberi tahu bangsanya tentang revisi penting pembatasan Covid-19 ketika sebuah suara tak terduga pecah: ‘Mummy’?

Dalam situasi yang akrab bagi orang tua di seluruh dunia, putri pemimpin tiga tahun Neve memutuskan bahwa segala sesuatu, bahkan urusan negara, bisa menunggu.

“Kamu seharusnya berada di tempat tidur, sayang,” kata pemimpin Kiwi berusia 41 tahun itu, berpaling dari Facebook Live pada hari Senin untuk membuat catatan yang akrab juga.

“Tidak,” jawab Nefi tidak dicentang, melepaskan apa yang akhirnya menjadi terlalu panjang, dan untuk negosiasi yang sia-sia bagi Ardern.

“Sudah waktunya tidur, sayang, kembali ke tempat tidur. Aku akan datang menemuimu sebentar lagi. Sampai jumpa lagi. Yah, – maaf, semuanya,” kata Ardern sambil tersenyum masam.

“Yah, itu adalah kegagalan waktu tidur, kan? Saya pikir ini adalah saat saya akan melakukan Facebook Live, itu akan menyenangkan dan aman. Apakah ada orang lain yang memiliki anak yang melarikan diri seperti tiga atau empat kali setelah tidur? ?” Ibuku ada di sini jadi dia bisa membantu.”

“Yah, di mana saja kita?” Ardern mencoba melanjutkan. Suara kecil itu kembali: “Kenapa lama sekali?”

“Maaf sayang, butuh waktu lama. Yah. Maaf, semuanya. Aku akan pergi dan menidurkan Neff kembali. Karena ini sudah melewati waktu tidurnya. Terima kasih telah bergabung denganku.”

Meskipun tidak sedramatis saat analis Korea Robert Kelly menyela wawancara BBC 2017, ini bukan pertama kalinya Nev mencuri perhatian.

Pada tahun 2018, Ardern menjadi perdana menteri wanita kedua di dunia – setelah Perdana Menteri Pakistan Benazir Bhutto – yang melahirkan saat menjabat, kemudian mengantar Neve ke Balai Sidang PBB di New York.

READ  Taliban mengatakan warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan asing akan aman | berita Taliban

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)