Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India menghentikan upaya WHO untuk mengumumkan jumlah kematian akibat Covid-19 secara global

India menghentikan upaya WHO untuk mengumumkan jumlah kematian akibat Covid-19 secara global

Upaya ambisius oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk menghitung jumlah kematian global dari pandemi virus corona telah menemukan bahwa jauh lebih banyak orang meninggal daripada yang diperkirakan sebelumnya — total sekitar 15 juta pada akhir tahun 2021, lebih dari dua kali lipat dari total resmi 6 juta. dilaporkan oleh negara secara individual.

Tetapi rilis perkiraan yang mengejutkan – hasil penelitian dan analisis lebih dari satu tahun oleh para ahli di seluruh dunia dan pandangan paling komprehensif tentang kematian pandemi hingga saat ini – telah tertunda selama berbulan-bulan karena keberatan dari India, yang memperdebatkan penghitungan berapa banyak warganya yang meninggal dan berusaha merahasiakannya dari publik.

Lebih dari sepertiga dari tambahan 9 juta kematian diperkirakan terjadi di India, di mana pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi berdiri dengan hitungannya sendiri sekitar 520.000. WHO akan menunjukkan jumlah korban di negara itu setidaknya 4 juta, menurut orang-orang yang mengetahui angka-angka yang tidak berwenang untuk mengungkapkannya, yang akan memberi India penghitungan tertinggi di dunia, kata mereka. The New York Times tidak dapat mempelajari perkiraan untuk negara lain.

Baca juga: Ilmuwan menolak kekhawatiran Covid-19 untuk anak-anak di tengah lonjakan kasus di Delhi-NCR

Perhitungan WHO menggabungkan data nasional tentang kematian yang dilaporkan dengan informasi baru dari lokasi dan survei rumah tangga, dan dengan model statistik yang bertujuan untuk memperhitungkan kematian yang terlewatkan. Sebagian besar perbedaan dalam perkiraan global baru sebelum kematian yang tidak terhitung sebelumnya, yang sebagian besar langsung dari Covid-19; Jumlah baru ini juga mencakup kematian tidak langsung, seperti orang-orang yang tidak dapat mengakses perawatan untuk penyakit lain karena pandemi.

Penundaan dalam merilis angka-angka itu penting karena data global sangat penting untuk memahami bagaimana pandemi telah terjadi dan langkah-langkah apa yang dapat mengurangi krisis serupa. Ini telah menciptakan kekacauan di dunia statistik kesehatan yang biasanya tenang — perselisihan yang terselubung dalam bahasa anodyne sedang dimainkan di Komisi Statistik Perserikatan Bangsa-Bangsa, badan dunia yang mengumpulkan data kesehatan, didorong oleh penolakan India untuk bekerja sama.

“Ini penting untuk akuntansi global dan kewajiban moral bagi mereka yang telah meninggal, tetapi juga penting secara praktis. Jika ada gelombang berikutnya, maka benar-benar memahami jumlah kematian adalah kunci untuk mengetahui apakah kampanye vaksinasi berhasil,” kata Dr. Prabhat Jha, direktur Pusat Penelitian Kesehatan Global di Toronto dan anggota kelompok kerja ahli yang mendukung penghitungan kematian berlebih WHO. “Dan itu penting untuk akuntabilitas.”

Untuk mencoba mengukur dampak pandemi yang sebenarnya, WHO mengumpulkan kumpulan spesialis termasuk ahli demografi, ahli kesehatan masyarakat, ahli statistik, dan ilmuwan data. Kelompok Penasihat Teknis, seperti diketahui, telah berkolaborasi lintas negara untuk mencoba mengumpulkan penghitungan paling lengkap dari kematian pandemi.

READ  PTI dan PPP membentuk pemerintahan di Pakistan? Nawaz Sharif mungkin akan mundur di tengah laporan adanya kesepakatan antara ISI dan Imran

Waktu berbicara dengan lebih dari 10 orang yang mengetahui data tersebut. WHO telah merencanakan untuk mengumumkan angka tersebut pada bulan Januari, tetapi rilis terus-menerus dimundurkan.

Baru-baru ini, beberapa anggota kelompok itu memperingatkan WHO bahwa jika organisasi itu tidak merilis angka-angkanya, para ahli akan melakukannya sendiri, kata tiga orang yang mengetahui masalah tersebut.

Seorang juru bicara WHO, Amna Smailbegovic, mengatakan kepada Waktu“Kami bertujuan untuk menerbitkan pada bulan April.”

dr. Samira Asma, asisten direktur jenderal WHO untuk data, analitik dan pengiriman untuk dampak, yang membantu memimpin perhitungan, mengatakan bahwa rilis data telah “sedikit tertunda” tetapi mengatakan bahwa itu “karena kami ingin membuat yakin semua orang dikonsultasikan.”

Baca juga: Pfizer mengincar vaksin Covid untuk semua varian sebelum 2023

India menegaskan bahwa metodologi WHO cacat.

“India merasa bahwa prosesnya tidak kooperatif atau cukup representatif,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan kepada Komisi Statistik PBB pada Februari. Ia juga berargumen bahwa proses itu tidak “menjalankan ketelitian ilmiah dan pengawasan rasional seperti yang diharapkan dari organisasi seperti Organisasi Kesehatan Dunia.”

Kementerian Kesehatan di New Delhi tidak menanggapi permintaan komentar.

India tidak sendirian dalam menghitung kematian akibat pandemik: Angka-angka WHO yang baru juga mencerminkan rendahnya penghitungan di negara-negara berpenduduk padat lainnya seperti Brasil dan Indonesia.

Asma mencatat, banyak negara yang kesulitan menghitung dampak pandemi secara akurat. Bahkan di negara-negara paling maju, dia berkata, “Saya pikir ketika Anda melihat di bawah tenda, itu menantang.” Pada awal pandemi, ada perbedaan signifikan dalam seberapa cepat negara bagian AS melaporkan kematian, katanya, dan beberapa masih mengumpulkan data melalui faks.

India membawa tim besar untuk meninjau analisis data WHO, katanya, dan agensi senang tim melakukannya, karena ingin modelnya setransparan mungkin.

Pekerjaan vaksinasi India telah mendapat pujian dari para ahli secara global, tetapi tanggapan kesehatan masyarakatnya terhadap Covid-19 telah dikritik karena terlalu percaya diri. Modi membual pada Januari 2021 bahwa India telah “menyelamatkan umat manusia dari bencana besar.” Beberapa bulan kemudian, menteri kesehatannya menyatakan bahwa negara itu “dalam permainan akhir Covid-19.” Rasa puas diri muncul, yang mengarah pada salah langkah dan upaya para pejabat untuk membungkam suara-suara kritis di dalam lembaga-lembaga elit.

Kemudian, pada April 2021, gelombang kedua yang menghancurkan melanda. Rumah sakit harus menolak pasien, dan oksigen habis. Tetapi banyak kematian tidak terhitung.

Ilmu pengetahuan di India semakin dipolitisasi selama pandemi. Pada bulan Februari, menteri kesehatan junior India sebuah studi yang dikritik yang diterbitkan dalam jurnal Science memperkirakan jumlah kematian Covid-19 di negara itu enam hingga tujuh kali lebih besar dari angka resmi. Pada bulan Maret, pemerintah mempertanyakan metodologi penelitian yang diterbitkan di The Lancet yang memperkirakan kematian India mencapai 4 juta.

READ  Australia Terbuka: Rafael Nadal mengubah hal yang tidak mungkin menjadi kenyataan | Berita Tenis

“Secara pribadi, saya selalu merasa bahwa sains harus ditanggapi dengan sains,” kata Bhramar Mukherjee, seorang profesor biostatistik di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan yang telah bekerja dengan WHO untuk meninjau data tersebut. “Jika Anda memiliki perkiraan alternatif, yaitu melalui sains yang ketat, Anda harus memproduksinya. Anda tidak bisa hanya mengatakan, ‘Saya tidak akan menerimanya.’ ”

India belum menyerahkan data kematian totalnya ke WHO selama dua tahun terakhir, tetapi para peneliti organisasi telah menggunakan angka yang dikumpulkan dari setidaknya 12 negara bagian, termasuk Andhra Pradesh, Chhattisgarh dan Karnataka, yang menurut para ahli menunjukkan setidaknya empat hingga lima kali lebih banyak. kematian akibat Covid-19.

Jon Wakefield, seorang profesor statistik dan biostatistik di University of Washington yang memainkan peran kunci dalam membangun model yang digunakan untuk perkiraan, mengatakan presentasi awal data global WHO sudah siap pada bulan Desember.

“Tapi kemudian India tidak senang dengan perkiraan itu. Jadi, kami telah melakukan segala macam analisis sensitivitas. Makalah ini sebenarnya jauh lebih baik karena penantian ini, karena kami telah berlebihan dalam hal pemeriksaan model dan melakukan sebanyak mungkin kami dapat memberikan data yang tersedia, ”kata Wakefield. “Dan kami siap untuk pergi.”

Angka-angka tersebut mewakili apa yang oleh ahli statistik dan peneliti disebut “kematian berlebih” – perbedaan antara semua kematian yang terjadi dan yang diharapkan terjadi dalam keadaan normal. Perhitungan WHO meliputi kematian langsung akibat Covid-19, kematian orang karena kondisi yang diperumit oleh Covid-19, dan kematian mereka yang tidak mengidap Covid-19 tetapi membutuhkan perawatan yang tidak bisa mereka dapatkan karena pandemi. Perhitungan tersebut juga memperhitungkan perkiraan kematian yang tidak terjadi karena pembatasan Covid-19, seperti akibat kecelakaan lalu lintas.

Baca juga: Kurang dari 40% pada kelompok usia 15-18 divaksinasi penuh terhadap Covid di 10 negara bagian

Menghitung kelebihan kematian global adalah tugas yang kompleks. Beberapa negara telah melacak dengan cermat data kematian dan segera memberikannya ke WHO. Yang lain hanya menyediakan sebagian data, dan agensi harus menggunakan pemodelan untuk melengkapi gambarannya. Dan kemudian ada sejumlah besar negara, termasuk hampir semua negara di Afrika sub-Sahara, yang tidak mengumpulkan data kematian dan yang olehnya para ahli statistik harus bergantung sepenuhnya pada pemodelan.

Asma dari WHO mencatat bahwa 9 dari 10 kematian di Afrika, dan 6 dari 10 secara global, tidak terdaftar, dan lebih dari setengah negara di dunia tidak mengumpulkan penyebab kematian yang akurat. Itu berarti bahkan titik awal untuk analisis semacam ini adalah “perkiraan,” katanya. “Kita harus rendah hati tentang hal itu dan mengatakan bahwa kita tidak tahu apa yang tidak kita ketahui.”

READ  Krisis Ukraina Berita Langsung, Rusia- Ukraina Hari Ini Berita, Rusia Berita Perang Ukraina, Berita Perang Dunia 3, Rusia Berita Ukraina

Untuk menghasilkan perkiraan kematian untuk negara-negara dengan sebagian atau tanpa data kematian, para ahli dalam kelompok penasihat menggunakan model statistik dan membuat prediksi berdasarkan informasi spesifik negara seperti tindakan penahanan, tingkat historis penyakit, suhu dan demografi untuk mengumpulkan angka nasional dan, dari sana, perkiraan regional dan global.

Selain India, ada negara besar lainnya yang datanya juga belum pasti.

Kementerian Kesehatan Rusia telah melaporkan 300.000 kematian akibat Covid-19 pada akhir tahun 2021, dan itu adalah angka yang diberikan pemerintah kepada WHO. Tetapi badan statistik nasional Rusia yang cukup independen dari pemerintah menemukan kelebihan kematian lebih dari 1 juta orang — angka yang dilaporkan mendekati angka yang ada dalam rancangan WHO. Rusia telah keberatan dengan jumlah itu, tetapi tidak berusaha untuk menghentikan rilis data, kata anggota kelompok itu.

China, tempat pandemi dimulai, tidak secara terbuka merilis data kematian, dan beberapa ahli telah mengajukan pertanyaan tentang pelaporan kematian yang tidak memadai, terutama pada awal wabah. China telah secara resmi melaporkan kurang dari 5.000 kematian akibat virus tersebut.

Sementara China memang menjaga beban kasus pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada kebanyakan negara, China telah melakukannya sebagian melalui beberapa penguncian paling ketat di dunia – yang memiliki efeknya sendiri pada kesehatan masyarakat. Salah satu dari sedikit penelitian untuk memeriksa kelebihan kematian China menggunakan data internal, yang dilakukan oleh sekelompok peneliti pemerintah, menunjukkan bahwa kematian akibat penyakit jantung dan diabetes melonjak di Wuhan, China, selama dua bulan penguncian kota itu. Para peneliti mengatakan peningkatan itu kemungkinan besar karena ketidakmampuan atau keengganan untuk mencari bantuan di rumah sakit. Mereka menyimpulkan bahwa tingkat kematian keseluruhan di Wuhan sekitar 50 persen lebih tinggi dari yang diperkirakan pada kuartal pertama tahun 2020.

Upaya India untuk menunda rilis laporan memperjelas bahwa data pandemi adalah masalah sensitif bagi pemerintah Modi.

“Ini adalah langkah yang tidak biasa,” kata Anand Krishnan, seorang profesor kedokteran komunitas di Institut Ilmu Kedokteran All India di New Delhi yang juga telah bekerja dengan WHO untuk meninjau data tersebut. “Saya tidak ingat saat itu terjadi di masa lalu.”

Ariel Karlinsky, seorang ekonom Israel yang membangun dan memelihara World Mortality Dataset dan yang telah bekerja dengan WHO mengenai angka-angka tersebut, mengatakan bahwa mereka menantang pemerintah ketika mereka menunjukkan kematian berlebih yang tinggi.

“Saya pikir sangat masuk akal bagi orang-orang yang berkuasa untuk takut akan konsekuensi ini,” kata Karlinsky.

Tonton Video DH terbaru di sini: