Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India termasuk di antara 10 negara yang berpartisipasi dalam pertemuan yang diadakan Taliban di Kabul  Berita India Terbaru

India termasuk di antara 10 negara yang berpartisipasi dalam pertemuan yang diadakan Taliban di Kabul Berita India Terbaru

New Delhi: India termasuk di antara 10 negara regional yang berpartisipasi dalam pertemuan perwakilan diplomatik yang diadakan oleh Taliban di Kabul pada hari Senin, yang mencerminkan meningkatnya keterlibatan dengan rezim yang tidak diakui secara resmi oleh New Delhi.

Partisipasi India dalam pertemuan perwakilan diplomatik Taliban mencerminkan meningkatnya keterlibatan dengan rezim yang tidak diakui secara resmi oleh New Delhi (X/)

Pertemuan Inisiatif Kerjasama Regional, yang dihadiri oleh penjabat Menteri Luar Negeri Taliban Amir Khan Mottaki, dihadiri oleh diplomat dari Rusia, Tiongkok, Iran, Pakistan, Uzbekistan, Turkmenistan, Kazakhstan, Turki dan Indonesia. Rusia diwakili oleh perwakilan khususnya di Afghanistan, Zamir Kabulov.

Nantikan semua pembaruan terkini tentang Ram Mandir! klik disini

Belum ada komentar resmi dari pejabat India terkait pertemuan tersebut, yang terjadi beberapa hari setelah Kedutaan Besar India di Uni Emirat Arab mengundang Penjabat Utusan Afghanistan Badruddin Haqqani untuk menghadiri perayaan Hari Republik di Abu Dhabi.

Hafiz Zia Ahmed, wakil juru bicara Kementerian Luar Negeri Taliban, mengutip perwakilan India yang menghadiri pertemuan tersebut yang mengatakan bahwa New Delhi mendukung semua inisiatif yang berfokus pada menstabilkan Afghanistan. Ahmed mengutip pernyataan perwakilan India dalam sebuah postingan di situs X: “India secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif internasional dan regional terkait Afghanistan, dan mendukung setiap upaya yang mengarah pada stabilitas dan pembangunan Afghanistan.”

Pernyataan Kementerian Luar Negeri Taliban menyebutkan bahwa Mottaki menganggap hubungan dengan negara-negara di kawasan itu penting dan menekankan bahwa negara-negara tersebut “harus mengadakan dialog regional untuk meningkatkan dan melanjutkan interaksi positif dengan Afghanistan.”

Mottaki meminta para peserta untuk memanfaatkan peluang yang muncul di Afghanistan untuk pembangunan kawasan serta “mengkoordinasikan pengelolaan potensi ancaman.” Dia menekankan perlunya interaksi positif dengan negara-negara di kawasan dan meminta para diplomat untuk menyampaikan pesan “inisiatif berorientasi kawasan” Taliban kepada negara mereka sehingga Afghanistan dan kawasan dapat bersama-sama mengambil manfaat dari peluang baru yang bermanfaat bagi Afghanistan. setiap orang.

READ  Nikki Haley keturunan India-Amerika mengisyaratkan pemilihan presiden; Dia bilang itu bisa membawa kita ke arah yang baru

Laporan di media Afghanistan mengutip Mottaki yang mengatakan bahwa pertemuan tersebut berfokus pada diskusi yang bertujuan untuk menciptakan “rencana yang berpusat pada kawasan yang bertujuan untuk mengembangkan kerja sama regional untuk keterlibatan yang positif dan konstruktif antara Afghanistan dan negara-negara di kawasan.”

Dia juga mengatakan pada pertemuan tersebut bahwa kerja sama regional dapat fokus pada penjajakan jalur keterlibatan berdasarkan manfaat regional bersama, menciptakan narasi regional tentang “keterlibatan positif dan konstruktif” dengan pemerintah Taliban untuk “mengatasi ancaman yang ada dan potensi” di wilayah tersebut, dan upaya untuk mengatasi ancaman tersebut. mencapai ini. Tentang “konektivitas lunak dan keras” perekonomian regional

perkembangan.

Mottaki juga mengatakan bahwa kerja sama regional harus mengarah pada seruan untuk menghapus “sanksi sepihak” terhadap Afghanistan dan menghormati “pilihan masing-masing mengenai model pembangunan lokal dan tradisional serta gaya pemerintahan.”

Mottaki mengatakan pada pertemuan tersebut bahwa Afghanistan adalah “negara yang berdaulat, bebas dan aman” dengan pemerintahan yang “bersedia dan mampu mengadakan pembicaraan mengenai masalah-masalah umum dan meresahkan” dengan para pemain regional dan internasional. Dia menambahkan bahwa Afghanistan tidak menginginkan konfrontasi dengan negara mana pun, namun mencari partisipasi positif.

“Oleh karena itu, pilihan kita harus dihormati. Daripada mengusulkan model pemerintahan dan menyalahkan rezim, lebih baik kita berurusan dengan kepentingan bersama,” kata Mottaki.

India, donor regional terbesar untuk Afghanistan dengan janji sebesar $3 miliar, menarik semua diplomat dan pejabatnya dari negara tersebut setelah Taliban menguasai Kabul pada Agustus 2021. India kemudian membangun kembali kehadiran diplomatik di negara tersebut dengan mengerahkan pasukan “ tim teknis” dalam misi di Kabul pada Juni 2022. .

READ  Video viral menunjukkan pria Ukraina dengan santai mencukur jenggotnya sambil menempatkan rudal di rumahnya

Diplomat senior India berinteraksi dengan pejabat Taliban di negara-negara Asia Barat dan di sela-sela pertemuan multilateral mengenai Afghanistan, seperti perundingan dalam format Moskow yang diselenggarakan oleh Rusia.