Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jerman mengalokasikan 30 miliar euro untuk pembangunan kembali setelah banjir

Sedikitnya 190 orang tewas dalam bencana tersebut. (file)

Berlin, Jerman:

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan Selasa, setelah pembicaraan dengan para pemimpin regional, bahwa Jerman akan mengalokasikan hingga 30 miliar euro ($ 35 miliar) untuk membangun kembali setelah banjir mematikan bulan lalu menyapu rumah, bisnis dan infrastruktur vital.

Merkel mengatakan biaya akan dibagi antara pemerintah federal dan 16 negara bagian, menyebutnya sebagai “tanda solidaritas nasional”.

Sedikitnya 190 orang tewas dalam banjir parah yang melanda Jerman barat pada pertengahan Juli, dengan negara bagian Rhineland-Palatinate dan Rhine-Westphalia Utara yang terkena dampak paling parah.

Menekankan skala kehancuran, Perdana Menteri negara bagian New Armin di barat laut Armin Laschet, pelopor untuk menggantikan Merkel, mengatakan distriknya tidak harus membangun kembali ribuan rumah yang hancur secara bersamaan sejak Perang Dunia II.

Bencana itu juga menimbulkan pertanyaan tentang apakah cukup yang telah dilakukan untuk memperingatkan warga tentang bencana yang akan datang.

Pada hari Selasa, Merkel dan para pemimpin regional sepakat untuk meningkatkan sistem peringatan negara, termasuk dengan menyediakan hingga 88 juta euro kepada negara-negara untuk meningkatkan dan memasang sirene pada tahun 2023.

Jaksa Jerman mengatakan pekan lalu mereka telah membuka penyelidikan terhadap kepala distrik Arweiler yang terkena dampak banjir karena kelalaian karena peringatan dikeluarkan terlambat, menewaskan puluhan warga.

READ  32 Lakh Pakhtun Di Sini Dia Menerima Telepon yang Mendebarkan, Pemerintah Harus Campur Tangan: Cucu Perbatasan Gandhi