Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kapsul SpaceX mengangkut empat awak terbarunya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Kapsul SpaceX mengangkut empat awak terbarunya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

(Reuters) – Kapsul SpaceX Crew Dragon tiba dengan selamat di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) setelah penundaan singkat Jumat pagi, membawa dua astronot Amerika, seorang kosmonot Rusia dan seorang astronot dari Uni Emirat Arab dalam misi sains enam bulan. .

Pesawat ruang angkasa yang terbang secara mandiri dijuluki Endeavour berlabuh dengan stasiun ruang angkasa tak lama setelah pukul 01:40 EDT (0640 GMT) Jumat, sekitar 25 jam setelah diluncurkan dari Pusat Antariksa Kennedy NASA di Cape Canaveral, Florida.

Pasangan itu dikonfirmasi ketika Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kapsul terbang berdampingan dengan kecepatan 17.500 mph (28.164 kph) 250 mil (420 km) di atas Bumi melintasi pantai Afrika Timur, menurut siaran web langsung dari NASA tentang pertemuan tersebut.

Manuver dok terlambat dari jadwal saat Crew Dragon hampir mendekati stasiun.

Tim kontrol darat SpaceX memarkir kapsul 65 kaki (20 meter) dari Stasiun Luar Angkasa Internasional selama 23 menit sementara mereka memverifikasi bahwa semua 12 kait pengunci yang digunakan untuk mengamankan kapsul ke port dok telah dipasang dengan benar, meskipun sensornya rusak. malfungsi.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Masalahnya akhirnya teratasi setelah bypass perangkat lunak diaktifkan oleh tim darat.

Setibanya di sana, kru melakukan serangkaian standar pemeriksaan kebocoran dan pemeriksaan tekanan di lorong antara kapsul dan ISS sebelum membuka palka yang mengarah ke interior stasiun, sebuah proses yang diperkirakan akan memakan waktu sekitar dua jam.

Setelah bergabung, tim beranggotakan empat orang menghadapi beban kerja yang sibuk dengan lebih dari 200 eksperimen dan demonstrasi teknologi, mulai dari studi pertumbuhan sel manusia di luar angkasa hingga pengendalian bahan yang mudah terbakar dalam gayaberat mikro.

Badan antariksa AS mengatakan beberapa penelitian akan membantu membuka jalan bagi misi manusia jangka panjang di masa depan ke bulan dan sekitarnya di bawah program Artemis NASA, yang akan digantikan oleh Apollo.

Awak ISS juga bertanggung jawab untuk melakukan pemeliharaan dan perbaikan di stasiun, serta mempersiapkan kedatangan dan keberangkatan astronot lain dan muatan kargo.

Misi yang ditunjuk menandai Crew 6, tim ISS berdurasi panjang keenam SpaceX telah terbang ke NASA sejak proyek roket swasta yang didirikan oleh miliarder Elon Musk mulai mengirim astronot Amerika ke orbit pada Mei 2020. Musk adalah CEO pembuat mobil listrik Tesla (TSLA ).(.O) dan platform jejaring sosial Twitter.

Awak terbaru dipimpin oleh Stephen Bowen, 59, mantan perwira kapal selam Angkatan Laut AS yang mencatat lebih dari 40 hari di orbit sebagai veteran dari tiga penerbangan pesawat ulang-alik dan tujuh perjalanan ruang angkasa. Astronot NASA Warren “Woody” Hoburg, 37, seorang insinyur listrik, ahli ilmu komputer, dan pilot komersial yang ditunjuk, melakukan penerbangan luar angkasa pertamanya.

Misi Crew 6 juga menampilkan astronot Emirati Sultan Al Neyadi, 41, orang kedua dari negaranya yang terbang ke luar angkasa dan orang pertama yang diluncurkan dari tanah AS sebagai bagian dari tim stasiun luar angkasa jangka panjang.

Di antara empat orang Kru 6 adalah kosmonot Rusia Andrei Vidyaev, 42, yang seperti Al-Neyadi adalah seorang insinyur dan calon astronot.

READ  Pakaian antariksa baru, tes akrab: NASA kembali dalam karbon monoksida untuk mempersiapkan eksplorasi Mars, kembali ke bulan

(Laporan oleh Steve Gorman di Los Angeles). Diedit oleh Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.