Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Karena masalah keuangan, kami menunda pembayaran TV dan tagihan telepon ke lain waktu

Biro InfoMonitor Informasi Ekonomi (BIG InfoMonitor) mencatat bahwa membayar kewajiban bulanan tidak jelas bagi semua orang. Masalah ini muncul terutama di masa pandemi dan masalah keuangan mendadak, ketika kita memutuskan untuk menunda pembayaran beberapa tagihan ke lain waktu.

Studi yang dilakukan oleh Quality Watch atas permintaan Daftar Debitur InfoMonitor BIG, menunjukkan bahwa Polandia menyatakan bahwa jika terjadi masalah keuangan, mereka akan menunda beberapa pembayaran.

Kami tidak membayar TV kabel

Berlangganan TV kabel (32%) menempati urutan pertama, disusul tagihan telepon dan internet (24%). Persentase yang sama (23%) dari responden menunjukkan bahwa hukuman untuk mengemudi tanpa tiket atau denda telah diselesaikan. Di tempat keempat adalah tagihan listrik seperti air, listrik dan gas, yang akan ditangguhkan oleh kelima responden.

Studi tersebut menunjukkan bahwa sewa berada di peringkat kelima, yang – seperti yang ditunjukkan oleh BIG InfoMonitor – sebelum pandemi, dalam studi serupa, berada di peringkat pertama untuk pembayaran yang terlambat. Persentase orang Polandia yang mengatakan tidak akan membayar sewa menurun dari 21 persen. (November 2018) Naik 17% dalam survei tahun ini.

Situasinya berbeda ketika mengatur pinjaman. Survei menunjukkan bahwa Polandia menunda pembayaran cicilan pinjaman, pinjaman bank, dan pinjaman cicilan yang lebih sedikit. Langkah tersebut ditentukan oleh 7 hingga 11 persen. responden.

Berdasarkan data BIG InfoMonitor Debitur Register dan database informasi perkreditan BIK, rata-rata jumlah tunggakan kewajiban per orang pada akhir Juni adalah PLN 28.677. Telah dicatat bahwa orang-orang yang kesulitan membayar pinjaman sendiri memiliki tunggakan rata-rata yang jauh lebih tinggi, saat ini PLN 30.690 per kapita. Rata-rata utang yang dihasilkan semata-mata oleh tagihan atau utang yang ditebus adalah PLN 1990.

READ  Kebijakan Moneter - Turki: Suku bunga utama tetap tidak berubah meskipun inflasi tinggi

“Melihat jumlah debitur, prioritas yang dinyatakan dalam studi untuk pembayaran kembali pinjaman dikonfirmasi. Kebanyakan dari mereka adalah debitur yang tidak membayar tagihan dan kewajiban sehari-hari seperti tunjangan, tagihan telepon atau denda mengemudi tanpa tiket yang sah. sudah 2.209 di antaranya ada dalam Daftar Debitur BIG InfoMonitor.306, Sedangkan Debitur yang tidak dapat diandalkan dengan angsuran pinjaman yang telah jatuh tempo minimal 30 hari dengan jumlah setidaknya PLN 200, terlihat di BIK – 1150889. Total hutang non-kredit juga lebih tinggi, dengan hampir PLN 43,3 miliar utang kredit, dan banyak lagi Dari 35,3 miliar zloty ”- kami diberi tahu.

Sebagaimana dijelaskan, tunggakan non-kredit terutama terdiri dari tagihan telepon dan internet yang belum dibayar, TV kabel, sewa, utilitas, asuransi, tunggakan yang ditagih, biaya pengadilan dan tunjangan. Kutub sering berakhir di database debitur karena tunggakan pemeliharaan dan komunikasi.

masalah tunjangan

BIG InfoMonitor menambahkan bahwa di antara keterlambatan pembayaran non-kredit yang disebutkan oleh responden, rata-rata utang per kapita tertinggi terkait dengan tunjangan – PLN 41.464. Tagihan telepon dan Internet berada di urutan kedua, dengan tunggakan rata-rata per kapita PLN 3.458. Di sisi lain, pada kategori ketiga – tagihan TV kabel dan satelit, di mana rata-rata ada 1.724 PLN yang dibayarkan per orang. Diingatkan bahwa komitmen ini disebutkan dalam penelitian ini sebagai komitmen pertama yang dapat ditangguhkan.

Kepala InfoMonitor BIG, Sławomir Grzelczak, menyatakan bahwa kelalaian dalam penyelesaian atau penangguhan piutang dapat masuk dalam daftar debitur. Syaratnya minimal PLN 200 untuk keterlambatan minimal 30 hari terhadap satu kreditur.

Survei kontrol kualitas dilakukan pada 18-21 Juni di antara kelompok perwakilan 1.048 orang Polandia.

READ  Neraca Triwulan II Tahun 2021 Hati-hati