Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Karya anumerta Kristus di Paris: kemenangan yang terbungkus atau pembungkus yang megah? – Asosiasi Panorama

Arc de Triomphe di Paris di ujung Champs Elysees terkenal dengan parade militer yang berlangsung di sana. Wisatawan selalu mengantre untuk melihat Champs Elysees dari atas. Selama protes Rompi Kuning, kerusuhan dan kehancuran meletus di Arc de Triomphe. Kini Monumen Paris sedang melalui babak baru.

Itu dibungkus dengan perak dan biru pirus, dalam kain polipropilen, bahan yang cocok untuk didaur ulang. Ini adalah instalasi seni anumerta yang dirancang oleh seniman pengemasan Christo, yang meninggal tahun lalu.

Instalasi akan selesai pada 3 Oktober. Namun beberapa hari sebelumnya, para penonton berkumpul di sana dan memperhatikan pekerjaan kerudung yang telah direncanakan Christo sepanjang hidupnya. Pada awal tahun 1961, ia bermimpi untuk menutupi monumen setinggi hampir 50 meter, yang dibuka pada tahun 1836.

[Wenn Sie die wichtigsten Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere runderneuerte App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Saat itu dia tinggal di Paris dan menggambar pertama untuk bangunan di Place Charles de Gaulle, yang dimulai pada masa pemerintahan Napoleon I pada tahun 1806. Arc de Triomphe dimaksudkan untuk menghormati tentara kekaisaran. Underground adalah Makam Prajurit Tidak Dikenal dari Perang Dunia I dengan api abadi, yang disimpan setiap hari untuk mengenang orang mati yang tidak pernah diidentifikasi.

Christo merancang semua proyek besar bersama istrinya Jeanne-Claude, yang meninggal pada tahun 2009. Meskipun Kristus wafat pada Mei 2020, proyek itu tetap dilaksanakan. Vladimir Yavachev, keponakan Christo, manajer proyek pabrik, mengkonfirmasi pada konferensi pers di Paris pada hari Kamis bahwa seni pengemasan biaya 14 juta euro dan didanai oleh Christo.

READ  NCIS: Tidak Ada Acara Lagi, Musim Baru 18 kembali Jumat depan di M6 - Seri Berita di TV

kamu bisa menyentuhnya

Ini adalah karya seni yang dapat Anda sentuh, bahkan di balkon yang dapat Anda lewati, seperti yang diinginkan oleh seniman Christo Vladimirov Gavachev, yang lahir di Bulgaria pada tahun 1935.

Ini bukan pertama kalinya Christo membungkus monumen Paris yang terkenal. Pada tahun 1985 giliran jembatan tua Pont Neuf. Pabrik baru di Paris juga memiliki kesamaan dengan pabrik Berlin Reichstag, yang dienkapsulasi pada tahun 1995.

Tangan terakhir diletakkan pada hari Jumat sebelum Arc de Triomphe di Paris benar-benar tertutup.Foto: imago Images / PanoramiC

“Ini adalah bahan yang sama,” kata keponakan Christo, “di Paris berwarna perak di luar, dan biru di dalam, dan di Berlin perak di luar dan abu-abu di dalam.” Seluruh Arc de Triomphe ditutupi dengan 25.000 meter persegi material yang diperbaiki selama berhari-hari oleh pekerja konstruksi dengan tali sepanjang tiga kilometer.

[Mehr aus der Hauptstadt. Mehr aus der Region. Mehr zu Politik und Gesellschaft. Und mehr Nützliches für Sie. Das gibt’s jetzt mit Tagesspiegel Plus. Jetzt 30 Tage kostenlos testen]

Pabrik itu menyebabkan kerumunan besar politisi. Sepertinya dua kandidat sedang mempersiapkan kampanye presiden. Walikota sosialis Paris Anne Hidalgo, yang mengumumkan pencalonannya untuk pemilihan musim semi berikutnya beberapa hari yang lalu, menghadiri konferensi pers di pagi hari didampingi oleh Menteri Kebudayaan Roslyn Bachelot.

Presiden Emmanuel Macron sendiri meresmikan pabrik tersebut pada Kamis sore. Hidalgo dan Bachelot juga ada di sana. Meski belum menjadi calon resmi, tak ada yang meragukan keinginannya untuk mencoba lagi. Di atap tugu peringatan, Macron mengatakan sebuah “mimpi gila” telah menjadi kenyataan, menggambarkan instalasi itu sebagai “karya agung”.

“membuatmu bermimpi”

Anne Hidalgo juga memberikan penghormatan kepada Christo. Pada konferensi pers dia pergi ke hadirin dan berbicara tentang “teman baik” dari karya itu: “Kristus telah mencampurkan seni dan menafsirkannya kembali di sekitar kita.” Anda mungkin atau mungkin tidak menyukainya, tetapi yang penting adalah reaksi terhadap pekerjaan itu. Dia berbicara tentang cintanya untuk Paris dan cinta Christo untuk Paris dan menekankan pekerjaan barunya: “Itu membuat Anda bermimpi.”

Roslyn Bachelot mencatat bahwa setelah 60 tahun ide Christo menjadi kenyataan. Setahun lebih lambat dari yang direncanakan, proyek tersebut harus ditunda karena pandemi Covid-19. “Ini adalah hadiah untuk semua warga Paris, Prancis, dan pecinta seni,” tegasnya. Ini juga merupakan undangan untuk kebebasan, karena Anda bahkan dapat menyentuh karya tersebut. Dengan melakukan itu, dia menyembunyikan “tempat ikonik dalam sejarah kita.”

[Behalten Sie den Überblick: Jeden Morgen ab 6 Uhr berichten Chefredakteur Lorenz Maroldt und sein Team im Tagesspiegel-Newsletter Checkpoint das Aktuellste und Wichtigste aus Berlin. Jetzt kostenlos anmelden: checkpoint.tagesspiegel.de]

Penonton yang menyaksikan karya tersebut menekankan bahwa karya itu “tidak dapat dipercaya”, “mengesankan” dan “indah” – tetapi juga “aneh dan tidak sopan”. Paket besar tentu tidak terbantahkan. Di harian Le Monde, arsitek Carlo Rati, yang telah menjadi teman lama Christo, menyerukan diakhirinya “estetika kemasan mewah.”

Ada juga banyak komentar kritis secara online. Beberapa mempertanyakan kegunaan proyek ini dan hanya menulis “Mengapa?” Yang lain mengkritik 14 juta euro yang dihabiskan untuk itu. Beberapa juga dikejutkan oleh kurangnya rasa hormat terhadap monumen bersejarah itu.