Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepresidenan COP28 memobilisasi ,5 miliar untuk mendukung agenda pangan dan iklim

Kepresidenan COP28 memobilisasi $2,5 miliar untuk mendukung agenda pangan dan iklim

Dubai: Dana yang ditujukan untuk meningkatkan ketahanan pangan sekaligus memerangi perubahan iklim berhasil mengumpulkan $2,5 miliar pada hari kedua pertemuan puncak iklim global pada hari Jumat. Dana ini merupakan bagian dari deklarasi pertanian berkelanjutan, sistem pangan berketahanan, dan aksi iklim.

Pengumuman tersebut, yang merupakan inisiatif tuan rumah UEA, disampaikan dalam sidang khusus yang dipimpin oleh Presiden Indonesia Joko Widodo, Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni, Perdana Menteri Samoa Fiame Naomi Matava, dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

Selain itu, Bill & Melinda Gates Foundation juga ikut memberikan pendanaan sebesar $200 juta untuk menanggapi ancaman langsung dan jangka panjang terhadap ketahanan pangan dan nutrisi yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Inisiatif ini berupaya mengatasi emisi global sekaligus melindungi kehidupan dan penghidupan para petani di garis depan perubahan iklim.

Kemitraan Sistem Pangan, Inovasi Pertanian dan Aksi Iklim senilai $200 juta berfokus pada penelitian pertanian, meningkatkan inovasi pertanian, dan mendanai bantuan teknis untuk melaksanakan Deklarasi.

“Tidak ada jalan untuk mencapai tujuan Perjanjian Iklim Paris dan menjaga agar suhu 1,5°C tetap tercapai, namun hal ini tidak secara mendesak mengatasi interaksi antara sistem pangan, pertanian, dan iklim,” kata Maryam Al Muhairi, Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan Hidup. dari Uni Emirat Arab. kata Pemimpin Sistem Pangan COP28.

“Negara-negara harus menempatkan sistem pangan dan pertanian sebagai inti dari ambisi iklim mereka, mengatasi emisi global dan melindungi kehidupan dan mata pencaharian para petani di garis depan perubahan iklim. Komitmen negara-negara di seluruh dunia saat ini akan membantu membangun sistem pangan global cocok untuk masa depan,” tambahnya.

Mengutip Al Muhairi, Mint melaporkan pada bulan September bahwa UEA akan mendistribusikan rancangan deklarasi penting tentang transisi menuju ketahanan pangan kepada negara-negara anggota dengan tujuan mengubah sistem pangan untuk memastikan mereka menjadi bagian dari upaya iklim nasional.

READ  Imran Khan dari Pakistan Peringatkan "Perang Saudara" di Afghanistan | berita Taliban

Ke-134 negara penandatangan Deklarasi ini mencakup lebih dari 5,7 miliar orang dan hampir 500 juta petani yang menghasilkan 70% makanan yang mereka makan dan bertanggung jawab atas 76% seluruh emisi dari sistem pangan global, atau 25% dari total emisi global.

Persetujuan Deklarasi ini akan membantu memperkuat sistem pangan, membangun ketahanan terhadap perubahan iklim, mengurangi emisi global, dan berkontribusi pada perjuangan global melawan kelaparan, sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB.

Deklarasi tersebut – yang pertama dalam proses COP – menekankan perlunya tindakan bersama terhadap perubahan iklim, yang berdampak negatif terhadap sebagian besar penduduk dunia, terutama mereka yang tinggal di negara dan komunitas yang rentan.

“Hari ini menandai titik balik, mengintegrasikan pertanian berkelanjutan dan sistem pangan sebagai komponen penting dalam mengatasi perubahan iklim dan membangun sistem pangan yang sesuai untuk masa depan. Bersama-sama, kita akan memberikan perubahan jangka panjang bagi keluarga, petani, dan masa depan,” kata Al Mheiri.

Meskipun sistem pangan sangat penting untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan memungkinkan adaptasi terhadap dampak iklim, sistem pangan juga bertanggung jawab atas sepertiga emisi gas rumah kaca global. Banyak petani kecil di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah juga menghadapi peningkatan kerentanan terhadap perubahan iklim.

“Peluncuran Deklarasi UEA tentang Pertanian, Pangan dan Iklim hari ini merupakan perkembangan yang luar biasa dan merupakan momen ketika pangan menjadi matang dalam proses iklim. Deklarasi tersebut mengirimkan sinyal kuat kepada negara-negara di dunia bahwa kita tidak dapat mempertahankan target 1,5 derajat Celcius.” hal ini akan terjadi kecuali kita bertindak cepat untuk mengubah sistem pangan global menuju keberlanjutan dan ketahanan yang lebih baik.” World Resources Institute, Inggris, Direktur Kemitraan, Aliansi Pangan dan Tata Guna Lahan.

READ  Sibri: China memperkuat persenjataan nuklirnya, dan Pakistan memimpin India dalam hal hulu ledak: Sibri

Peringatan Penting!Livemint menduduki puncak tangga lagu sebagai situs berita dengan pertumbuhan tercepat di dunia 🌏 klik disini untuk mengetahui lebih lanjut.