Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kolom wasit: tekanan pada wasit di Frankfurt dan Augsburg

Gol pembuka Leipzig di Frankfurt jatuh setelah tendangan sudut tidak sah. VAR tidak boleh mengganggu – dan untuk alasan yang baik. Sementara itu, Stuttgart kesal dengan wasit atas penalti yang tidak diberikan. Tapi itu tidak jelas.

satu kolom

dari Alex Feuerradt

Ketika Josef Poulsen mencetak gol pembuka untuk Saxon dalam pertandingan antara Eintracht Frankfurt dan RB Leipzig (1:1) setelah 35 menit, kembali terjadi diskusi tentang kekuatan intervensi asisten video.

Karena gol itu jatuh setelah tendangan sudut bagi tim tamu seharusnya tidak ada di sana: bek Leipzig Josko Gvardiol menembak dirinya sendiri dalam duel dengan Gabriel Sow ketika dia mencoba untuk memukul bola dari luar ke area penalti, bukan Frankfurt.

Bola meluncur dari kaki Gvardiol ke gawang, jadi tendangannya bisa menjadi keputusan yang tepat. Namun dalam persepsi wasit Daniel Schlager, Sue adalah yang terakhir menguasai bola, yang ternyata menunjukkan arah pergerakannya.

Ada alasan sederhana mengapa VAR tidak melakukan intervensi setelah gol Leipzig berikutnya: tidak ada yang perlu dikeluhkan tentang gol itu sendiri, dan bukan tugasnya untuk memeriksa legalitas tendangan sudut.

Pemeriksaan berikutnya juga tidak dapat dilakukan: jika pertandingan dilanjutkan dengan persetujuan wasit – seperti yang terjadi di sini dengan tendangan sudut dilakukan – wasit tidak dapat lagi mengubah keputusan sebelumnya; Ini final ketika pertandingan dilanjutkan. Itulah yang dikatakan aturan.

Mengapa VAR tidak diizinkan untuk mengganggu tendangan sudut

Ini berarti: Jika Anda ingin mengesampingkan bahwa tendangan sudut yang tidak sah mengarah ke gol, asisten video harus semua sudut sebelum Periksa implementasinya. Hal ini juga berlaku untuk tendangan bebas, lemparan ke dalam, dan tendangan gawang, karena tendangan dapat dihasilkan dari pertandingan yang dilanjutkan – yang juga tidak akan ditinjau oleh VAR.

Perubahan dapat berarti bahwa interupsi yang relevan sering kali diperpanjang. Jelas, ini bukan demi kepentingan terbaik sepak bola. Itulah mengapa Wasit Ifab memutuskan: Hanya kelanjutan dari permainan mencetak gol yang paling berbahaya dan berbahaya yang akan diperiksa – dan ini adalah tendangan penalti.

READ  Perubahan Abbedagge ke tim AS: Schalke mengklaim pengembalian dana $ 1 juta untuk atlet eSports

Tetapi tidak ada yang dapat menentukan pengecualian yang dapat diintervensi oleh VAR setelah pertandingan berlanjut, yaitu: jika gol tersebut terjadi setelah tendangan sudut, tendangan bebas, tendangan gawang, atau lemparan ke dalam yang berpotensi tidak sah?

Perubahan itu akan menjadi penyusupan besar-besaran ke dalam aturan

Jika ini dilakukan, itu akan menjadi pelanggaran besar terhadap aturan yang ditetapkan. Karena keputusan wasit yang tidak dapat diganggu gugat setelah dimulainya kembali pertandingan merupakan aset yang sangat berharga, apalagi menciptakan kepastian hukum yang sangat diperlukan.

Di mana lagi Anda ingin menarik garis? Dalam hal transfer langsung tendangan bebas tidak sah, ini mungkin masih mudah. Hal yang sama berlaku untuk tendangan sudut yang diberikan karena kesalahan, setelah penyerang mendorong bola ke arah gawang. Tetapi bagaimana jika bola melewati beberapa pemberhentian setelah melanjutkan permainan sebelum masuk ke gawang?

Tentu saja: ini dapat diatur seperti pada fase serangan sebelum gol dicetak di pertandingan saat ini. Dengan kata lain, jika serangan tidak lagi diarahkan ke gawang setelah permainan dimulai kembali, lawan merebut bola dengan cara yang terkendali atau membersihkan bola, dan cek berikutnya tidak mungkin lagi.

Namun, perubahan seperti itu akan menjadi tidak proporsional mengingat keseriusan gangguan terhadap aturan sepak bola, mengingat bahwa tendangan demi tendangan sudut, tendangan bebas, tendangan gawang dan lemparan ke dalam – khususnya oleh orang yang tidak berwenang – agak jarang terjadi. Tentu masuk akal untuk membiarkan spesifikasi apa adanya.

Apa jadinya jika tim dokter mendapat kartu merah?

Keingintahuan muncul pada pertandingan ini setelah 65 menit ketika wasit menunjukkan kartu kuning kepada Schlager kepada dokter tim Eintracht, Christian Hauser. Sebagai bagian dari perawatan pemain Frankfurt yang cedera Raphael Bure di lapangan rumput, Hauser tampaknya telah menggelapkan master permainan dan telah diperingatkan tentang hal itu.

READ  Siaran langsung - Belgia-Prancis: Kembalinya The Blues bersama saudara-saudara Hernandez, Pavard dan Mbappe

Hal itu menimbulkan pertanyaan tentang apa yang sebenarnya terjadi ketika seorang dokter menerima kartu merah atau merah kuning. Apakah dia kemudian harus pindah dari bangku cadangan ke tribun, dia tidak lagi diizinkan memainkan peran pentingnya dalam permainan ini?

Hukuman pribadi terhadap ofisial tim – termasuk staf medis – telah berlaku sejak musim 2019/20. Cara menghadapi dokter yang secara terang-terangan tidak sportif sudah digariskan sejak musim 2017/18.

Aturan sepak bola mengatakan: “Seorang ofisial tim medis yang melakukan pelanggaran yang dapat dialihkan dapat tinggal jika tim tidak memiliki tenaga medis lain dan bertindak jika pemain membutuhkan perawatan medis.”

Jadi para penguasa memikirkan situasi darurat dan membuat pengecualian. Semua ofisial tim lainnya harus meninggalkan interior secara permanen jika mereka dipecat.

Dia menekan wasit di Augsburg setelah hanya 90 detik

Dalam pertandingan antara FC Augsburg dan VfB Stuttgart (4:1), wasit Patrick Ittrich menghadapi tugas yang sulit untuk diselesaikan setelah hanya 90 detik. Hamadi El Ghadawi dari Stuttgart bermain di kotak penalti tim tuan rumah, sementara Reese Oxford mencoba menembak bola dari belakang. Namun, kaki kanannya tidak membentur tiang gawang, hanya kaki kiri Al-Ghadawi.

Sepersekian detik kemudian, penyerang Swabia itu terjatuh, namun wasit memberi isyarat bahwa pertandingan akan dilanjutkan. Kemudian terjadi pelanggaran di luar kotak penalti atas cederanya tim tamu, dan Etrich memutuskan tendangan bebas untuk VfB.

Itu tetap seperti itu bahkan setelah adegan itu diperiksa oleh asisten video Tobias Stiller. Seperti yang sering terjadi, pertanyaan dalam kasus ini adalah apakah motif dan akibat yang sama, yaitu apakah kontak dengan kaki menjadi penyebab pemain jatuh dan kehilangan bola, atau apakah motif tidak membuat perbedaan.

READ  Bayern Munich: Berduka untuk karyawan selama beberapa dekade - para bintang telah mempercayai mereka selama beberapa dekade

Patrick Ettrich berada dalam posisi yang sempurna dan memiliki pandangan yang jelas tentang duel, dan dia membuat keputusan dengan keyakinan besar, sebagaimana dibuktikan oleh gerakan energiknya. Artinya: bahwa dia memperhatikan dan menghargai pemandangan itu. Dalam situasi seperti itu, VAR hanya boleh diintervensi jika persepsi dan evaluasinya jelas-jelas salah dan keputusan itu tidak bisa dibenarkan.

Oxford vs. Al-Ghadawi: Jelek atau Tidak?

Dapat dikatakan bahwa kontak dihukum oleh fakta bahwa Oxford tidak memukul bola, hanya lawannya. Namun, dorongan terhadap kaki El-Gedawy tampaknya tidak terlalu intens, berdasarkan gambar TV.

Stuttgart jatuh dengan sedikit penundaan. Karena butuh beberapa saat sebelum dia merasakan sakit yang membuatnya jatuh? Atau karena dia memutuskan untuk menggunakan motif jatuh dan dengan demikian membujuk wasit untuk memberinya penalti?

Kedua interpretasi itu mungkin, situasinya tidak jelas. Dan jika wasit tidak sepenuhnya puas bahwa setiap kontak sedang dihukum – terutama di area penalti, di mana hasilnya adalah tendangan penalti yang mengarah ke gol dalam delapan dari sepuluh kasus – dia membiarkan permainan berlanjut. Ittrich melakukannya di sini.

Dan bahkan jika Anda berpikir ada lebih banyak argumen untuk penalti daripada menentangnya, keputusan itu setidaknya tidak terlalu salah sehingga memaksa VAR untuk campur tangan. Bahkan jika Stuttgart melihat sesuatu secara berbeda.

Deniz Aitken, Bundesliga, wasit

Tim wasit di Bundesliga diputuskan oleh Asosiasi Sepak Bola Jerman setiap tahun. Kami mempersembahkan kepada Anda 24 Masters of the Game yang akan diterbitkan pada musim 2021/22.