Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Les Héritières sur Arte: Apa film TV sosial tentang sekolah menengah luar biasa yang bernilai dengan Déborah François dan Tracy Gotoas? berita bioskop

Artie menyiarkan “Les Héritières” malam ini bersama Deborah Francois, Tracey Gutoas dan Fanta Kepe. Sebuah hit, pedih dan dengan presisi gila, mengikuti jalan seorang remaja Seine-Saint-Denis yang bergabung dengan Lycée Henri-IV yang bergengsi.

apa yang dia bicarakan?

Sano, seorang mahasiswa berprestasi di sebuah perguruan tinggi di Seine-Saint-Denis dengan peringkat REP+, memasuki tahun kedua Lycée Henri-IV yang bergengsi di Paris. Saat dia berjuang untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya, guru Khadi, yang penuh energi dan amarah dengan hasrat untuk breakdance, menjadi siswa tahun ketiga di institusi lamanya. Kedua remaja akan memiliki tahun yang penting.

ahli warisDisutradarai oleh Nolwenn Lemesle dan ditulis oleh Laure-Elisabeth Bourdaud dan Johanna Goldschmidt.

Dengan Tracy Gutwas, Fanta Kibe, Deborah Francois, Lucy Vigedit, …

Jumat 4 Juni pukul 20:55 Arte Day dan tersedia hingga 1 September di arte.tv

Layak untuk dilihat?

Les Héritières dipresentasikan Februari lalu di Luchon Festival, di mana ia dianugerahi musik orisinal terbaik, dan kami membenamkan, selama setahun penuh, di Lycée Henri-IV, sebuah institusi bergengsi yang tugas utamanya adalah mempersiapkan siswanya di sekolah-sekolah hebat dan sekolah yang melatih para elit masa depan. Ini menangani, melalui berbagai kursus tetapi akhirnya sangat dekat dengan Sanu dan Khadi, dengan presisi dan ketenangan.

Di balik persaingan yang mengamuk di sekolah menengah atau kelas persiapan yang luar biasa, yang terwakili dengan baik di sini, film TV Nolwenn Lemesle (Des Morceaux de moi) terutama berkaitan dengan subjek maverick.

Sano, yang berasal dari sebuah perguruan tinggi di Seine-Saint-Denis dan berasal dari keluarga yang sangat sederhana, mengalami kesulitan besar untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan baru yang tidak ia kuasai dengan baik. Dan dia memilih untuk menyembunyikan kebenarannya sampai dia diterima dengan lebih baik oleh sesamanya, yang semuanya tampaknya milik elit tertentu dan tidak memiliki warisan budaya yang sama dengannya.

Emmanuel Jacobson-Roques/Arte

Kesenjangan antara Sano dan sisa promosinya mengejutkan dan dipertanyakan. Beban kerja yang mengesankan, dan ritme neraka yang konstan antara rumah keluarga dan sekolah (sampai beasiswa untuk menjadi guru bagi tetangganya, Khadi, mengizinkannya untuk mengambil kamar di dekat Henri-IV), Sanu memberikan segalanya untuk sampai ke sana.

READ  Suami Anna Karina, sutradara Dennis Berry, telah meninggal pada usia 76 tahun

Namun segera muncul dilema nyata, yang tentunya menjadi jantung dari unit berpengaruh ini. Terbelah antara keluarganya yang berjuang untuk melihat dirinya bebas dari apa yang diharapkan darinya, yang tidak ingin dia sangkal, dan keinginannya untuk percaya pada mimpinya untuk sukses, akankah Sanu melakukan hal yang benar? pilihan?

Dari tesis Bourdieu dan Basiron, penulis skenario Laure-Elizabeth Bordoud dan Jonah Goldschmidt memutar film televisi yang sangat mengesankan, yang, tanpa belas kasihan, membuat pilihan visi lebih cerah dan lebih optimis, bahkan jika laporan dibuat tentang film tersebut. Ketimpangan sosial yang masih mengkhawatirkan.

Namun kesuksesan Les Héritières juga tidak terlepas dari tim aktor mudanya yang luar biasa, dipimpin oleh Tracy Gotoas (Above the Clouds) dan Fanta Kebe (Apakah Anda lebih suka?), pembukaan dua film televisi yang sudah terlihat mengkilap dan menjanjikan. masa depan. Déborah François, dalam CPE yang komprehensif, merangsang dan sedikit sempurna, sangat baik. Sementara Lucie Fageget (Skam France) dan Sam Chemoul (Plus belle la vie) mengkonfirmasi semua hal baik yang kami pikirkan tentang kulit rekan kerja Sano.