Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Majelis Punjab memulai proses pemilihan Perdana Menteri di tengah provinsi SIC

Majelis Punjab memulai proses pemilihan Perdana Menteri di tengah provinsi SIC

SIC PA keluar dari Majelis Punjab sebagai protes setelah Ketua Malik Ahmed Khan mencegah mereka berbicara

Anggota SIC keluar dari Parlemen Punjab setelah dilarang berbicara. – Tangkapan Layar/Berita PTV

LAHORE: Proses pemilihan Ketua Menteri Punjab sedang berlangsung di tengah penarikan anggota parlemen Dewan Federasi Sunni setelah dilarang berbicara mengenai suatu hal.

Sesi tersebut, yang dimulai dengan penundaan lebih dari 30 menit, dipimpin oleh Ketua Majelis Punjab yang baru terpilih Malik Ahmed Khan ketika anggota parlemen SIC keluar dari majelis.

Di awal sesi, Ketua Khan mengucapkan sumpah kepada dua MLA dan kemudian meyakinkan anggota parlemen bahwa dia akan menjalankan DPR tanpa bias apa pun.

Pembicara kemudian memberitahu majelis bahwa setelah selesainya pemeriksaan dokumen nominasi, Maryam Nawaz dari Liga Muslim Pakistan-Nawaz dan Rana Aftab Ahmed Khan dari SIC muncul sebagai kandidat yang bersaing untuk jabatan Perdana Menteri.

Presiden Dewan kemudian mengarahkan Sekretaris Dewan untuk menginformasikan kepada anggota tentang proses pemungutan suara.

Setelah hal ini selesai, calon CM dari SIC meminta Ketua untuk berpidato di DPR berdasarkan perintah tetapi dilarang berbicara.

“Dalam sesi hari ini, pemilihan hanya akan diadakan untuk Perdana Menteri. Anda tidak dapat berbicara dalam sesi hari ini,” kata Ketua Khan kepada kandidat SIC sambil mencoba untuk berbicara.

Setelah dilarang berbicara, anggota Dewan Persatuan Sunni mengundurkan diri dari dewan, sehingga menunda dimulainya pemilu.

Ketika MLA SIC mengundurkan diri, Ketua membentuk sebuah komite, termasuk Khawaja Salman Rafique, Salman Nazir, Samiullah dan Khalil Tahir Sindhu, untuk meyakinkan para anggota parlemen agar kembali ke Majelis.

Kemudian Ketua Parlemen juga mengutus Ali Haider Gilani dari Partai Rakyat Pakistan dan Chaudhry Shafi Hussain dari PML-N untuk meyakinkan kawasan perlindungan laut SIC agar kembali untuk terakhir kalinya.

READ  Perang Israel dengan Hamas: Benjamin Netanyahu menolak pembentukan negara Palestina, dan Amerika Serikat mengatakan tidak ada cara untuk menyelesaikan masalah keamanan Israel

Saat mereka dikirim, Ketua Parlemen memperingatkan bahwa jika anggota parlemen tidak kembali, dia akan melanjutkan prosesnya.

Namun, upaya untuk menarik kembali anggota parlemen HCI sia-sia, karena anggota parlemen mengubah pengunduran diri mereka menjadi boikot terhadap pemilu.

Ketua DPR kemudian melanjutkan proses dan memulai proses pemilihan pimpinan DPR yang baru.

Pertama, perwakilan perempuan diundang untuk memberikan suara mereka. Setelah menuntaskan pemungutan suara, kini para legislator laki-laki mulai memberikan suaranya dalam pemungutan suara.

Setiap anggota yang memberikan suara dikirim ke lobi dan tetap di sana sampai proses pemungutan suara selesai.

Permainan angka

Kandidat PML-N Maryam Nawaz tampaknya menjadi kandidat yang paling berpeluang mendapatkan jabatan perdana menteri, karena partainya memperoleh mayoritas di dewan provinsi setelah pemilihan umum tanggal 8 Februari.

Jika dia berhasil dalam pemilu, Maryam akan menjadi perdana menteri perempuan pertama dalam sejarah Pakistan.

PML-N saat ini mendapat dukungan dari 224 partai DPRD di DPRD.

Lawan Maryam, Rana Aftab Aftab Ahmed dari SIC mendapat dukungan dari 103 MPA.

Aftab menjabat sebagai anggota Partai Rakyat Pakistan (PPP) selama tiga periode di Majelis Punjab pada tahun 1988, 1993 dan 2002. Ia bergabung dengan gerakan PTI pada tahun 2013 dan kini menjalani masa jabatannya yang keempat.

Untuk memenangkan pemilihan perdana menteri, seorang kandidat harus mendapatkan dukungan mayoritas dari 187 anggota dewan, yang saat ini memiliki 327 kursi.

Anggota keempat keluarga Sharif yang memerintah Punjab

Selain menjadi Perdana Menteri perempuan pertama di negara itu, Maryam juga akan menjadi anggota keempat keluarga Sharif dan perempuan pertama di keluarganya yang terpilih menjadi Perdana Menteri jika ia memenangkan kontestasi tersebut.

READ  Banyak diplomat yang tinggal di Delhi dan staf LSM internasional terdaftar di daftar Pegasus

Wakil presiden pertama PML-N dipilih dari dua kursi di Lahore – NA 119 dan PP-159 – dan kemudian mengundurkan diri dari kursi Majelis Nasional.

Di daerah pemilihan PP-159, ia melawan calon PTI Mehr Sharafat dan menang dengan selisih tipis.

Secara keseluruhan, dia adalah anggota keenam keluarga Sharif yang dipilih melalui pemilihan umum atau pemilihan sela.

Sebelumnya, Nawaz Sharif, Shehbaz Sharif, Abbas Sharif, Hamza Shehbaz dan Begum Kulsoom Nawaz terpilih dari Lahore.