Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pameran Jepang membuka kembali pintunya dan melakukan diversifikasi setelah dua tahun absen

Pada poster Japan Expo edisi 2022, yang berlangsung dari Kamis 14 Juli hingga Minggu 17 Juli di Pusat Pameran Villepinte (Seine-Saint-Denis), seekor burung phoenix terbang di atas Menara Eiffel. Simbol penting dari pertemuan besar penggemar budaya pop Jepang ini, setelah dua edisi dibatalkan karena pandemi Covid-19.

“Phoenix Ekonomi dan Moral”Thomas Cerdy, co-founder dan presiden SEFA Event, mengkonfirmasi memimpin acara, yang menyambut lebih dari 250 ribu pengunjung pada tahun 2019 dan mengklaim, menurut AFP, tempat ketiga dalam hal pertunjukan yang paling banyak dikunjungi di Prancis, setelah mereka dari pertanian dan mobil.

Baca juga Penundaan dan pembatalan… Industri manga dan animasi Jepang telah dijungkirbalikkan oleh pandemi

Kami berutang kelangsungan hidup kami untuk pinjaman yang dijamin negara, untuk bantuan publik, dan untuk menghentikan biaya. Ini baru bagi kami untuk menjalankan perusahaan berhutang yang tidak melihat arus kas selama dua tahun, dan kami yang selalu surplus”Dia berkata.

Di sisi moral, perlu untuk mengatasi frustrasi, memperluas hubungan dengan Jepang dengan perbatasan tertutup karena alasan kesehatan, menurunkan tagihan upah … semua tanpa mengetahui apakah edisi 2022 dapat melihat cahaya hari, tergantung pada pembatasan pemerintah.

“Langkah Wajib”

Mesin diluncurkan kembali dengan kecepatan penuh pada bulan Januari, sementara manga dan animasi Jepang lebih populer dari sebelumnya di Prancis. “Banyak peserta pameran dan penerbit yang membeli stan 2020 mereka telah setuju untuk mempertahankannya; industri manga sedang berjalan lancar, dan kami juga melihat banyak aktor baru mendaftar dan menyaingi aktor sejarah dalam upaya mereka untuk mendekorasi dan menghidupkan stan mereka. . Vitalitas ini akan diperhatikan di festival »Thomas Cerdy bersukacita, melihatnya sebagai tanda percaya diri.

READ  Lego Titanic 2021: Set terbesar yang pernah ada: Model Lego Titanic muncul

Mangetsu, poster manga untuk perilisan lilin pertama Bragelonne, adalah salah satunya. Jadi ini pertama kalinya dia tampil di Japan Expo: “Langkah wajib saat membuat manga, kami bahkan tidak bertanya pada diri sendiri tentang datang atau tidak datang”menegaskan kepada Sullivan Rawad, direktur Grup Mangetsu. “Ini memungkinkan kami untuk bertemu dengan pembaca yang kami kenal saat ini hanya melalui jejaring sosial” dan meyakinkan orang baru.

Baca juga Bagaimana pameran Jepang yang berusia 20 tahun menjadi salah satu yang terbesar di Prancis

Untuk kesempatan ini, penerbit memutuskan “untuk menandai pukulan” Mengundang salah satu penulisnya, Yuka Nagate, pencipta Monster kupu-kupu. Kunjungan ini paling menonjol karena tidak banyak mangaka Jepang yang setuju untuk datang tahun ini. Dalam hal animasi dan musik, ketua Japan Expo memenuhi syarat dengan mengingat bahwa “Nama-nama besar seperti Junichi Hayama, Mamoru Yokota, Yuji Kaida, atau Studio Mappa, untuk beberapa nama,” Akan ada juga.

di luar Jepang

Meskipun demikian, Japan Expo tahun ini memutuskan untuk membuka di luar budaya Jepang dengan mengalokasikan sebagian dari 140.000 meter persegi ke negara lain di bawah tema “Luar Biasa”. Beberapa akan melihatnya sebagai cara untuk memanfaatkan kebangkitan K-pop dan webtoon dan juga waralaba Marvel atau Star Wars, yang sangat hadir di konvensi dan festival. Tapi Mr. Cerdy mengklaim bahwa dia telah, di masa lalu, mencoba membuka jalan bagi budaya pop lainnya, terutama ruang Comic-Con pada tahun 2013:

Budaya pop tidak terbagi seperti dulu. Dengan adanya pandemi, serta praktik generasi muda, orang rela berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain tanpa harus mengasosiasikan diri dengan negara pencipta. Idenya adalah untuk menyenangkan masyarakat umum dan mendorong penemuan. »

Perubahan lain: Japan Expo sekarang juga disponsori. Bikoma, Layanan membaca komik online Jepang (anak perusahaan Kakao Corporation Korea Selatan) Baru-baru ini dibuat di Eropa, logonya ditempelkan pada remake ini. Kemitraan dengan merek, seperti Celio, Rakuten atau Fnac, juga telah terjalin. “Sebagian besar pendapatan kami masih digunakan untuk membeli tiket.”Cerdy menyelesaikan, namun. Kantor tiket belum dinaikkan, tetapi kali ini akan sepenuhnya online, tanpa meja kas di pintu masuknya “Lebih baik mengatur arus pengunjung dan memastikan bahwa mereka yang menunjukkan diri dengan tiket bisa masuk”.

Masih harus dilihat apakah publik akan merespons. “Indikator pra-penjualan kami agak hijau; tapi kami menunggu pembukaan Kamis untuk memutuskan.”kata Cerdy. Penundaan hingga pertengahan Juli, yang biasanya digelar pada akhir pekan pertama di bulan yang sama, tampaknya tak menyurutkan antusiasme pengunjung festival. “Ada banyak kegembiraan tentang acara ini dan keinginan untuk bertemu langsung, setelah sekian lama.”Di pihaknya, Mr. Rowad mencatat.

READ  Hampir enam juta orang melihat 'berat lembut'

Satu-satunya bayangan yang melayang di atas burung phoenix, selain panasnya, yang telah dipelajari oleh para cosplayer yang dilengkapi dengan baik untuk ditaklukkan dengan berani selama bertahun-tahun: pandemi Covid-19 dan gelombang ketujuh yang terus berkembang.

Baca juga: Di Japan Fair, penjual buku menjual ribuan manga dalam empat hari