Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pendeta Pamela Conrad: Temui Ilmuwan Mars Rover yang juga seorang pendeta

Di malam hari, dan di saat-saat aneh di siang hari, Conrad bersinar sebagai ilmuwan peneliti di Carnegie Institution for Science di Washington, DC. Anggota Tim Operasi Taktis Misi Penjelajah Mars yang BertahanDia adalah rekan penyelidik di dua kelompok instrumen sains, yang memperoleh dan menganalisis data, dan kolaborasi dalam perencanaan tim, dengan Kolega di Laboratorium Propulsi Jet NASA di Pasadena, California, dan lembaga sains lainnya di seluruh negeri.

Pada siang hari, pria berusia 68 tahun itu adalah seorang imam Episkopal, yang memimpin sebuah kongregasi di Gereja Episkopal St. Alban, di Glen Burnie, Maryland.

Sudah lama bijaksana bahwa sains dan humaniora, belum lagi sains dan agama, adalah dua bidang yang tidak dapat dipahami satu sama lain dan melihat masalah yang sama sekali berbeda. Ide ini telah goyah dalam beberapa tahun terakhir, ketika disiplin akademis telah memberi jalan kepada pendekatan interdisipliner.

Conrad dilatih sebagai ahli geologi, di antara disiplin ilmu lain, ia memiliki ide yang berbeda.

“Tidak ada bentrokan antara sains dan agama,” katanya. “Keduanya melihat keajaiban dunia dan tempat kita di dalamnya.”

dari batu dan manusia

Melewati garis disiplin ini tidak mudah, setidaknya tidak bagi para pionir, yang harus mengatasi banyak perlawanan institusional.

“Sistem akademik memaksa siswa untuk menjadi ilmuwan atau humanis. Dan tidak disadari bahwa semangat yang sama dan beberapa teknologi yang sama mendasari seni dan sains,” desainer grafis dan ilmuwan komputer John Maeda, mantan profesor di MIT Media Lab , pernah bilang padaku.

“Tujuan kami seharusnya menghasilkan orang-orang Renaissance dengan pendekatan interdisipliner terhadap masalah, orang-orang da Vinci yang tertarik pada segala hal dan dapat melakukan segalanya.”

“Saya mempelajari semuanya,” kata Konrad. Sekilas melihat kredensialnya mengungkapkan orang yang dibicarakan Maeda.

Dia mendapatkan semua gelarnya dari Universitas George Washington di ibu kota Amerika, dimulai sebagai musisi, dan dalam perjalanannya menemukan geologi dan jatuh cinta padanya. Dia mengambil banyak kursus sains di tahun pertama setengahnya Sebelum menyelesaikan gelar sarjananya di bidang musik pada tahun 1974, kemudian menambahkan gelar masternya di bidang komposisi musik – Dia sedang mempertimbangkan karir sebagai penyanyi opera – pada tahun 1987. Dia kembali ke sains untuk menyelesaikan gelar Ph.D.nya di bidang geologi pada tahun 1998.

Ratusan ledakan radio cepat misterius telah terdeteksi di luar angkasa

Dasar untuk gelar “tertinggi” ini adalah minat pada bagaimana kehidupan terbentuk dalam situasi yang tidak menjanjikan, seperti ventilasi termal di kedalaman dasar laut. Berkat salah satu momen di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, katanya, dia kebetulan bertemu dengan sutradara terkenal James Cameron, yang mengambil hasil dari film seperti “Titanic” dan membangun kapal penelitian yang tenggelam. Berkat rekaman laut dalam yang difilmkan Cameron untuk IMAX 3D, rekaman yang kemudian ia kerjakan dalam fitur fiksi ilmiah “Avatar,” Conrad dapat mempelajari ventilasi termal lebih detail daripada yang pernah dilihat oleh peneliti mana pun.

READ  Peneliti Queensland sedang menyelidiki peretasan Covid-19 besar-besaran saat mereka menemukan cara untuk membunuh 99,9% virus

Setahun setelah dia menerima gelar doktor, NASA — yang mencari ilmuwan untuk bekerja pada aspek geologis Curiosity — mempekerjakannya sebagai Seorang kontraktor di Jet Propulsion Laboratory, yang dioperasikan oleh California Institute of Technology.

“Kami mencoba memahami apakah proses yang memungkinkan kehidupan berkembang dan berkembang di Bumi terjadi di Mars. Dan jika itu terjadi, kami ingin tahu apakah kehidupan memang ada—dan jika tidak, mengapa tidak?” Saya mengatakan kepada seorang pewawancara dari majalah Alumni baru-baru ini. Ini adalah pertanyaan yang terus dia jawab seaktif hari ini seperti ketika dia pertama kali dipekerjakan pada tahun 1999.

Eksperimen pertama yang saya bantu desainnya tidak terpilih—seperti yang dia tunjukkan, ada persaingan massal yang ketat di antara para peneliti NASA untuk mendapatkan peralatan mereka pada apa yang, bagaimanapun, adalah pesawat yang sangat kecil. Namun, itu bertahan. Conrad pindah dari posisinya di JPL pada tahun 2010 dan telah memegang posisi penelitian pegawai negeri penuh waktu. Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA NASA di Greenbelt, Maryland hingga 2017. Sebagai Deputi Penyelidik Utama untuk Analisis Sampel di Mars, dia mengerjakan Keingintahuan berkeliaran Tugas dan proyek lain saat Anda menyempurnakan pertanyaan yang akan Anda jelajahi nanti.

Beralih ke jiwa – dan kembali ke Mars

Jelajahi Taman Provinsi Dinosaurus Conrad di Alberta, Kanada.

Tidak sampai nanti dalam hidupnya itu Conrad beralih ke studi agama. Setelah mengalami Epiphany pada hari yang berangin selama perjalanan bisnis ke Antartika, dia bergabung kembali dengan Gereja Episkopal di masa mudanya, kemudian masuk Seminari Teologi Episkopal di Cambridge, Massachusetts.

Dia menyelesaikan MA-nya di Divinity pada tahun 2017, tepat ketika sekolah tersebut berafiliasi dengan Union Theological Seminary di New York City. Tak lama kemudian, dia mengambil alih komando parokinya di Maryland.

Penjelajah ketekunan melakukan perjalanan di jalan menuju Mars

Ketika NASA menghangatkan misi Mars Perseverance Rover pada waktu yang hampir bersamaan, salah satu eksperimennya dipilih untuk dimasukkan. Perangkat itu adalah seperangkat alat yang disebut SHERLOC (Scanning Habitable Environments with Raman & Luminescence for Organics & Luminescence for Organics & Chemicals), yang, katanya, “tidak cukup matang” untuk menemukan tempat pada misi sebelumnya.

READ  Seorang wanita dengan penyakit otot langka bernyanyi untuk melatih paru-parunya

Ini dimaksudkan untuk berburu kehidupan mikroba, dengan instrumen termasuk seismometer yang dapat mengidentifikasi mineral dan molekul organik yang ditemukan di Mars – seperti hidrogen dan karbon, bahan penyusun kehidupan di Bumi. Ini juga mencakup dua kamera resolusi tinggi.

Pendeta itu mengunjungi ilmuwan Mono Lake, California.

“Ini semua menyatukan tim yang hebat, dan saya hanya satu orang di tim itu,” katanya.

Namun, pencarian kehidupan di Mars bukan lagi prioritas utamanya.

“Saya ingin membuatnya sangat jelas,” kata Conrad. “Pekerjaan pertama saya, dan tanggung jawab pertama saya, sekarang adalah seorang pendeta di sebuah gereja. Apa yang Anda lihat pada hari Minggu hanyalah bagian dari itu. Saya memiliki tugas untuk umat saya dan kebutuhan mereka, dan pada akhirnya, orang harus didahulukan, orang lebih baik daripada batu.”

Namun, dia mencetak banyak jam dalam perannya sekarang paruh waktu Mengenai masalah Mars, dia telah bekerja dari kantor rumahnya sejak pandemi Covid-19. Jadwalnya cepat, dan tentu saja, itu memerlukan dua pekerjaan Ini bisa lebih dari sedikit stres.

NASA merancang pakaian luar angkasa baru untuk misi bulan mendatang pada tahun 2024

Apakah Anda lelah atau tidak, ada pelajaran yang ingin Anda sampaikan saat bekerja sebagai pendeta. Conrad bersikeras, di atas segalanya, pada kesucian segalanya.

“Memahami ini hanyalah salah satu alat yang dibutuhkan orang untuk menjalani kehidupan yang layak, hidup dalam komunitas dan memperlakukan satu sama lain dengan baik. Saya kira pelajaran saya yang lain adalah kebajikan berjalan dengan baik, menjalani kehidupan yang lebih tenang dan lebih bijaksana.”

Dia menambahkan bahwa pandemi telah memberikan kesempatan sempurna untuk merenungkan hal ini, dan untuk memperdalam misinya dengan mengingat pelajaran tersebut.

Menuju bintang

Jika Konrad memiliki penyesalan, mereka fokus pada kehidupan awalnya – untuk berapa lama Pesawat ruang angkasa John Glenn Mercury lepas landas ke langit pada tahun 1962Dia berusia sembilan tahun dan ingin lebih dari apa pun untuk menjadi astronot. Wanita ditolak jalan ini selama beberapa dekade, dan harus puas dengan jalan yang berbeda dan beragam yang mengikutinya. Meskipun bertabur kehormatan dan kegembiraan intelektual, dia tetap terhubung.

Realisasinya diperluas dengan menambahkan peran alkitabiah pada peran ilmiahnya: pertanyaan apakah kehidupan bisa ada di planet lain disusun kembali menjadi sesuatu yang lebih seperti, “Jika Tuhan dapat menciptakan kehidupan di sini, dapatkah Tuhan menciptakan—dan Tuhan telah menciptakan—”kehidupan di Di tempat lain? Jawaban atas pertanyaan itu, kata Konrad, sederhana: “Tentu saja.”

Panduan Pemula untuk Bintang (CNN Digarisbawahi)

Dia menambahkan bahwa kehidupan ini kemungkinan akan kotor dan sederhana, bukan alien dalam imajinasi kita. Tapi itu akan menjadi kehidupan, dan pencarian inilah yang membuat Conrad bersemangat dan sibuk tanpa henti.

READ  Booster SpaceX sekarang hanya melacak 4 angkutan luar angkasa dalam pengalaman penerbangan

Tapi apakah Anda akan menjelajah ke luar angkasa? Jangan mengesampingkannya.

Gregory McNamee Dia menulis tentang buku, sains, makanan, geografi, dan banyak topik lain dari rumahnya di Arizona.