Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Mesir Sisi mengatakan bahwa negara Palestina di masa depan dapat “demiliterisasi” |  Berita konflik Israel-Palestina

Presiden Mesir Sisi mengatakan bahwa negara Palestina di masa depan dapat “demiliterisasi” | Berita konflik Israel-Palestina

Pernyataan Sisi muncul setelah pertemuannya dengan perdana menteri Spanyol dan Belgia sebagai bagian dari upaya mereka untuk memobilisasi dukungan bagi konferensi perdamaian.

Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi mengatakan bahwa negara Palestina di masa depan dapat mengalami demiliterisasi dan memiliki kehadiran keamanan internasional sementara.

Dia menambahkan: “Kami mengatakan bahwa kami siap jika negara ini mengalami demiliterisasi, dan juga ada jaminan bagi pasukan, baik pasukan NATO, pasukan PBB, atau pasukan Arab atau Amerika, sampai kami mencapai keamanan bagi kedua negara. negara Palestina yang baru lahir dan angkatan bersenjata.” Sisi mengatakan hari ini, Jumat, dalam konferensi pers bersama di Kairo dengan Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez dan Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo, bahwa “Israel adalah negara Israel.”

Al-Sisi menambahkan, solusi politik yang menyerukan pembentukan negara Palestina di perbatasan 4 Juni 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya, masih tidak masuk akal.

Negara-negara Arab telah menolak saran bahwa pasukan Arab dapat memberikan keamanan di Jalur Gaza setelah berakhirnya operasi militer Israel melawan gerakan Hamas Palestina, yang telah menguasai Gaza sejak 2007.

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan kepada wartawan di London pekan ini bahwa negara-negara Arab tidak ingin memasuki Jalur Gaza, yang bisa berubah menjadi “tanah tandus” akibat serangan militer Israel.

“Dalam keadaan apa kita ingin pergi dan dilihat sebagai musuh dan dianggap datang untuk membereskan kekacauan di Israel?” Dia berkata.

Memobilisasi dukungan untuk mengadakan konferensi perdamaian internasional

Perdana Menteri Spanyol, yang pemerintahan barunya dilantik awal bulan ini, mengunjungi wilayah tersebut ditemani mitranya dari Belgia. Kedua negara masing-masing memegang jabatan presiden bergilir Dewan Uni Eropa.

READ  Pejabat kesehatan: Covid-19 di China pada dasarnya sudah berakhir tetapi belum berakhir Berita dunia

Dia mengatakan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Kamis bahwa Sanchez sedang mencoba membangun momentum untuk konferensi perdamaian internasional yang bertujuan untuk memastikan pembentukan negara Palestina yang “layak”.

Pekan lalu, Sanchez mengatakan bahwa KTT Persatuan untuk Mediterania yang akan diadakan di Barcelona pada 27-28 November akan menjadi “tempat yang ideal” untuk meluncurkan kembali dialog Israel-Palestina karena “kedua belah pihak akan duduk sejajar” di sana.

Israel dan Otoritas Palestina, yang memerintah sebagian wilayah Tepi Barat yang diduduki Israel, adalah anggota Komunitas Mediterania bersama dengan negara tetangganya, Yordania, Lebanon, Mesir, dan Suriah.

Pada hari Jumat, Sanchez dan De Croo mengunjungi perbatasan Rafah antara Mesir dan Gaza, yang saat ini merupakan satu-satunya penyeberangan yang menyediakan akses ke Jalur Gaza yang terkepung.

De Croo meminta Israel untuk membuka lebih banyak penyeberangan ke Gaza “karena warga sipil yang tidak bersalah menderita dan membutuhkan bantuan.”

Sanchez mengatakan selama kunjungannya ke Rafah bahwa ketenangan selama empat hari di Gaza saat ini tidaklah cukup dan diperlukan gencatan senjata permanen.

Pertempuran antara pasukan Israel dan pejuang Hamas berhenti pada hari Jumat untuk pertama kalinya dalam tujuh minggu sebelum sandera sipil yang ditahan oleh Hamas dibebaskan dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina.

Pertempuran itu terjadi pada 7 Oktober ketika Hamas melancarkan serangan terhadap Israel selatan, menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut para pejabat Israel.

Israel membalasnya dengan serangan dahsyat di Gaza, menewaskan lebih dari 15.000 orang, termasuk lebih dari 6.000 anak-anak, menurut pihak berwenang Palestina.