Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia dan Iran tidak dapat menghadiri upacara Hadiah Nobel tahun ini;  Undangan tersebut dibatalkan setelah mendapat kecaman

Rusia dan Iran tidak dapat menghadiri upacara Hadiah Nobel tahun ini; Undangan tersebut dibatalkan setelah mendapat kecaman

Rusia, Belarus dan Iran tidak akan menghadiri upacara Hadiah Nobel tahun ini setelah Yayasan Nobel menarik undangannya menyusul “reaksi keras” dari Rusia, Belarus dan Iran.

legislator Swedia.

Sebelumnya pada hari itu, beberapa anggota parlemen Swedia mengatakan mereka akan memboikot upacara Hadiah Nobel tahun ini di Stockholm, setelah yayasan swasta yang mengelola hadiah bergengsi tersebut mengubah pendiriannya dari tahun sebelumnya dan mengundang perwakilan dari tiga negara untuk hadir, dengan mengatakan bahwa “itu adalah” meningkatkan peluang.” Untuk menyampaikan pesan penting Hadiah Nobel kepada semua orang.”

Beberapa anggota parlemen menyebut perang Rusia di Ukraina dan penindasan hak asasi manusia di Iran sebagai alasan boikot mereka.

Oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya meminta Yayasan Nobel Swedia dan Komite Nobel Norwegia untuk tidak mengundang perwakilan dari “rezim ilegal” Presiden Belarusia Alexander Lukashenko ke acara apa pun.

Pada hari Sabtu, dia menyambut baik keputusan Yayasan Nobel. Ini adalah “tanda solidaritas yang jelas terhadap rakyat Belarusia dan Ukraina,” katanya kepada Associated Press.

“Ini adalah cara Anda menunjukkan komitmen Anda terhadap prinsip-prinsip dan nilai-nilai Nobel,” kata Tsikhanouskaya.

Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson, yang mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak akan mengizinkan ketiga negara tersebut untuk berpartisipasi dalam upacara penghargaan, juga senang dengan keputusan tersebut. Dia mengunggah di platform media sosial X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, bahwa “banyaknya reaksi keras menunjukkan bahwa seluruh Swedia dengan tegas mendukung Ukraina melawan perang agresi Rusia yang mengerikan.

Yayasan tersebut mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka menyadari “reaksi keras di Swedia, yang benar-benar menutupi pesan ini” dan oleh karena itu memutuskan untuk tidak mengundang duta besar Rusia, Belarus dan Iran untuk menghadiri upacara penghargaan di Stockholm.

READ  CEO OceanGate Stockton Rush diduga menciptakan 'perangkap tikus untuk miliarder,' klaim teman: Laporan

Namun dia mengatakan dia akan mengikuti praktik yang biasa dia lakukan dan mengundang semua duta besar ke upacara di ibu kota Norwegia, Oslo, tempat penyerahan Hadiah Nobel Perdamaian.

Pengumuman hari Sabtu itu dipuji secara luas di Swedia oleh para politisi.

Bahkan keluarga kerajaan Swedia menanggapi juru bicaranya, Margareta Thorgren, seperti yang dia katakan, menurut surat kabar Aftonbladet, “Kami melihat perubahan dalam keputusan tersebut sebagai hal yang positif.” Dia menambahkan bahwa Raja Carl XVI Gustav berencana membagikan Hadiah Nobel tahun ini pada upacara tersebut. Di Stockholm “seperti sebelumnya”.

Pemenang Hadiah Nobel tahun ini rencananya akan diumumkan pada awal Oktober. Para pemenang kemudian diundang untuk menerima hadiah mereka dalam upacara penghargaan yang gemerlap pada tanggal 10 Desember, peringatan meninggalnya pendiri hadiah Alfred Nobel pada tahun 1896.