Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Suami Karima Baloch menyalahkan ISI atas pembunuhannya dan meminta pemerintah Kanada membuka kembali kasus tersebut

Suami Karima Baloch menyalahkan ISI atas pembunuhannya dan meminta pemerintah Kanada membuka kembali kasus tersebut

Jenewa: Suami aktivis politik Baloch Karima BalochDia, yang dibunuh secara misterius di Toronto pada tahun 2020, menuduh badan intelijen Pakistan membunuhnya dan meminta pemerintah Kanada untuk membuka kembali penyelidikan.
Hamal Haider berpartisipasi dalam protes di depan PBB di Jenewa untuk menuntut keadilan bagi Karima Baloch dan aktivis politik Baloch lainnya yang terbunuh di Pakistan dan luar negeri.
Protes tersebut diorganisir oleh Gerakan Nasional Baloch (BNM) pada sesi ke-54 Dewan Hak Asasi Manusia.
Hamal berkata: “Kami percaya bahwa pemerintah Kanada dan sistem peradilan Kanada tidak melakukan pekerjaan yang baik terhadap Karima Baloch, yang meninggal dengan cara yang mencurigakan dan dalam keadaan yang mencurigakan, dan kami meminta pemerintah Kanada untuk menyelidiki kasusnya, tapi kami tidak melihat adanya minat.” “Dari pemerintah Kanada. Jadi, kami sangat yakin bahwa pemerintah Kanada tidak tertarik dengan aktivis kami yang tinggal di Kanada, dan mereka tidak tertarik dengan kasus Karima Baloch.”

Dia menambahkan: “Dia adalah seorang politisi tingkat tinggi dan pembunuhannya diliput oleh semua media internasional. Masyarakat di seluruh Balochistan menuntut penyelidikan komprehensif atas kasusnya. Namun sayangnya kami belum melihat apa pun dari pemerintah Trudeau atau Kanada.” “Pemerintah sekarang. Oleh karena itu, kami melakukan segala yang kami bisa untuk menyelesaikan masalah ini secara hukum dan memberikan tekanan pada pemerintah Trudeau untuk meluncurkan penyelidikan baru terhadap kasus Karima Baloch.”
Karima, yang disebut oleh BBC sebagai salah satu dari 100 perempuan paling inspiratif dan berpengaruh atas karya hak asasi manusianya, diberikan suaka di Kanada pada tahun 2016.
Hamal Haider mengatakan, Karima mendapat beberapa ancaman terhadap nyawanya karena pekerjaannya di bidang hak asasi manusia di Balochistan.
Dia berkata: “Kami percaya bahwa ISI berada di balik pembunuhan Karima karena mereka juga mencoba membunuh aktivis lain di luar negeri. Ahmed Waqas Goraya adalah contoh yang menonjol dan kami memiliki beberapa informasi bahwa mereka juga mengumpulkan informasi tentang aktivis politik lainnya. Jadi ada tidak ada keraguan bahwa pihak militer Pakistan, khususnya intelijen Pakistan, berada di balik pembunuhan tersebut.”
Protes di depan PBB ini diikuti oleh lebih dari selusin aktivis BNM yang mengangkat slogan-slogan seperti Balochistan bukan Pakistan, “Ganyang Pakistan”, “Baloch menginginkan kebebasan”, “Negara fasis Pakistan”, dan “Hentikan genosida Baloch.” ”. .

Dr Naseem Baloch, ketua Gerakan Nasional Baloch, mengatakan, “Tentara Pakistan telah melakukan tindakan barbar di Balochistan selama lebih dari tujuh dekade dan dunia menyadarinya. Namun kami juga menyadari bahwa aktivis yang tinggal di luar negeri juga akan melakukan hal yang sama.” ditargetkan.”
Dia menambahkan: “Karima Baloch mengungkapkan ancaman yang dia terima, dan dia melancarkan perjuangannya dengan berani meskipun pamannya diculik dan dibunuh di tangan agen Pakistan. Suatu hari kami menerima berita kematian Karima. Segala sesuatu yang dia ungkapkan sebelumnya. ” “Kematiannya jelas menunjukkan ancaman yang dihadapi diaspora Baloch.”
Sejumlah besar aktivis politik dan intelektual lainnya hilang di Balochistan. Banyak dari mereka menjadi sasaran penyiksaan dan pembunuhan di luar proses hukum oleh tentara Pakistan dan badan rahasia lainnya.
Banyaknya warga Baloch yang bermigrasi ke luar negeri untuk melindungi kehidupannya kini merasa tidak aman pasca meninggalnya Karima Baloch di Kanada dan jurnalis Sajid Hussain Baloch di Swedia pada tahun 2020.
Karima Baloch adalah seorang aktivis hak asasi manusia dan pembangkang Baloch. Dia diberikan suaka di Kanada pada tahun 2016. Dia ditemukan tewas setelah menghilang pada Desember 2020 di Toronto.
Dia dijadwalkan untuk dimakamkan pada 25 Januari, tetapi sebelum jenazahnya dapat diangkut dari Karachi ke Balochistan, pihak berwenang Pakistan secara paksa membawa jenazah Karima bersama keluarganya dari bandara ke kampung halamannya, kata Balushwarna.
Kemudian, dia dimakamkan di bawah pengawasan tentara karena ribuan orang yang datang untuk memberikan penghormatan terakhir tidak diperbolehkan berada di dekatnya, Balochistan Times melaporkan. Sebelum pemakamannya, layanan telepon seluler di daerah tersebut dihentikan, dan Makam serta daerah sekitarnya dikunci secara ketat.
Pembunuhan Karima memicu protes di seluruh Eropa dan Amerika Utara ketika diaspora Baloch turun ke jalan di Toronto, Berlin dan Belanda untuk menuntut pemerintah Kanada melakukan penyelidikan.
Karima telah berkampanye dengan penuh semangat melawan penghilangan orang dan pelanggaran hak asasi manusia di provinsi Balochistan yang bergolak di Pakistan.
Dia menonton Di tengah perselisihan diplomatik antara India dan Kanada, kelompok Baloch mempertanyakan sikap diam Trudeau atas pembunuhan Karima Baloch.

READ  Revolusi penerbangan! Rusia mengirim Airbus A330-300 ke Iran untuk diperbaiki; Aeroflot dapat mengirim lebih banyak pesawat untuk pemeliharaan