Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban mengatakan warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan asing akan aman | berita Taliban

Group mengatakan warga Afghanistan yang telah bekerja dengan Amerika Serikat dan NATO dalam 20 tahun terakhir tidak perlu takut selama mereka menunjukkan “penyesalan”.

Taliban mengatakan orang-orang yang telah bekerja dengan pasukan asing di Afghanistan akan aman selama mereka menunjukkan “pertobatan” dan tidak boleh meninggalkan negara yang dilanda perang itu.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok bersenjata pada hari Senin mengatakan, “Mereka tidak akan berada dalam bahaya dari pihak kita … Tidak ada yang harus meninggalkan negara ini sekarang.”

“Imarah Islam ingin memberi tahu semua orang yang disebutkan di atas tentang perlunya menunjukkan penyesalan atas tindakan masa lalu mereka dan tidak terlibat dalam kegiatan seperti itu di masa depan yang berarti pengkhianatan terhadap Islam dan tanah air.”

Pernyataan itu muncul ketika pasukan AS dan NATO terus menarik diri, setelah Presiden AS Joe Biden menetapkan 11 September sebagai tenggat waktu untuk mengakhiri 20 tahun keterlibatan militer Washington di negara itu.

Ribuan warga Afghanistan telah bekerja dengan pasukan internasional dalam 20 tahun terakhir sebagai penerjemah, penjaga keamanan dan asisten di posisi lain.

Mereka takut akan pembalasan Taliban begitu pasukan asing pergi. Banyak yang telah mengajukan permohonan visa khusus untuk meninggalkan negara itu.

Beberapa negara – termasuk AS, Jerman dan Inggris – memiliki program untuk memukimkan kembali karyawan lokal mereka.

Menurut data kedutaan, aplikasi untuk sekitar 18.000 warga Afghanistan yang mencari visa imigran khusus masih tertunda di Kedutaan Besar AS di Kabul.

Ribuan orang telah dimukimkan kembali di negara-negara tempat mereka bekerja.

Pekan lalu, Taliban juga berusaha menenangkan kedutaan asing setelah misi Australia di Kabul ditutup.

READ  China berlatih di Laut China Selatan yang disengketakan saat patroli angkatan laut AS meningkat | Berita tentang sengketa perbatasan

Kelompok itu mengatakan akan menyediakan “lingkungan yang aman” bagi misi-misi ini untuk beroperasi bahkan setelah pasukan asing meninggalkan negara itu.

Menurut No One Left Behind, sebuah LSM AS, sekitar 300 orang yang bekerja sebagai pegawai militer lokal AS atau anggota keluarga mereka telah terbunuh sejak 2016.

Di masa lalu, Taliban mengatakan orang Afghanistan yang bekerja dengan “penjajah” adalah “pengkhianat” atau “budak”.

Kelompok itu meminta orang-orang Afghanistan ini untuk “menunjukkan penyesalan atas tindakan mereka di masa lalu” dan mengatakan mereka tidak boleh terlibat dalam kegiatan seperti itu di masa depan.

“Kami menganggap mereka sebagai musuh kami ketika mereka secara langsung berada di barisan musuh kami,” tambah pernyataan itu.

“Tetapi ketika mereka meninggalkan barisan musuh dan memilih untuk hidup sebagai warga Afghanistan biasa di tanah air mereka, mereka tidak akan memiliki masalah.”

Diragukan apakah karyawan lokal akan mempercayai pernyataan ini.

Pengguna Twitter yang mendukung Taliban juga secara rutin mengungkapkan gagasan tentang bagaimana menghadapi staf lokal setelah pasukan ditarik.

Banyak dari ini tidak sejalan dengan pernyataan hari Senin. Mereka mengatakan, antara lain, tidak ada yang bisa memaafkan mereka yang dulu bekerja untuk orang asing.

Selama dua dekade terakhir, puluhan penerjemah Afghanistan telah terbunuh dan disiksa dalam serangan yang ditargetkan oleh Taliban.

Dalam beberapa pekan terakhir, banyak dari warga Afghanistan ini telah mengorganisir demonstrasi di Kabul, menyerukan pasukan asing dan kedutaan yang telah bekerja sama dengan mereka untuk memindahkan mereka keluar dari Afghanistan.

“Mereka mengikuti kita,” Omid Mahmoud, seorang penerjemah yang bekerja dengan pasukan AS antara 2018 dan 2020, mengatakan kepada AFP pekan lalu.

READ  Memasok 800 rumah sakit dengan oksigen, hanya Delhi yang mengeluh: INOX ada di pengadilan

Taliban tidak akan mengampuni kita. Mereka akan membunuh kita dan memenggal kepala kita.”

Penerjemah lain, Omar, yang bekerja dengan Kedutaan Besar AS selama 10 tahun, khawatir bahwa tanpa meninggalkan negara itu ia tidak akan lama melarikan diri dari Taliban.

“Saya menyesal bekerja di Amerika Serikat. Itu adalah kesalahan terbesar dalam hidup saya. Paman dan sepupu saya menyebut saya agen Amerika,” kata Omar, yang meminta AFP untuk tidak menggunakan nama lengkapnya.