Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Taliban merayakan hari pertama Afghanistan saat protes penduduk setempat meningkat | berita Dunia

Taliban merayakan hari kemerdekaan negara yang dilanda perang pada hari Kamis dengan menyatakan mengalahkan invasi pimpinan AS 20 tahun lalu ketika mengambil alih negara itu. Hari Kemerdekaan yang baru juga memperingati perjanjian 1919 yang mengakhiri kekuasaan Inggris di Afghanistan. “Untungnya, hari ini kita merayakan kemerdekaan dari Inggris,” Associated Press pada hari Kamis mengutip Taliban mengatakan, menambahkan bahwa mereka telah “memaksa kekuatan arogan lain di dunia, Amerika Serikat, untuk gagal dan mundur dari tanah suci kami Afghanistan. “

Putus asa untuk meninggalkan tanah air mereka, warga Afghanistan menentang Taliban untuk hari kedua berturut-turut pada hari Kamis mengibarkan bendera nasional mereka dalam demonstrasi sporadis di berbagai provinsi. Protes dipandang sebagai tanda pembangkangan yang kuat terhadap pemerintahan Taliban.

Baca juga | Begini cara Facebook dan Twitter mengamankan akun Afghanistan di tengah kendali Taliban

“Tuntutan saya dari komunitas internasional, Dewan Keamanan (PBB), agar mereka mengalihkan perhatian mereka ke Afghanistan dan tidak membiarkan pencapaian 20 tahun disia-siakan,” salah satu pengunjuk rasa mengatakan kepada AFP.

Taliban, yang mereka katakan telah menjadi lebih moderat dan progresif dari sebelumnya, menanggapi protes dengan kekerasan. Mereka membunuh tiga pengunjuk rasa pada hari Kamis karena membawa bendera nasional Afghanistan di Asadabad, provinsi Kunar. Pada demonstrasi lain di provinsi Nangarhar, sebuah video yang diposting online menunjukkan seorang demonstran berdarah dari luka tembak ketika para penonton mencoba untuk memindahkannya. Jam malam 24 jam diumumkan di provinsi Khost ketika Taliban membubarkan protes lain, Associated Press melaporkan.

Baca juga | Mantan pemimpin Afghanistan memperingatkan bahwa pemerintah Taliban yang inklusif tidak akan berhasil

Sementara itu, dokumen rahasia PBB yang dilihat oleh AFP menunjukkan bahwa Taliban meningkatkan pencarian mereka untuk orang-orang yang bekerja dengan Amerika Serikat dan NATO, meskipun gerakan itu berjanji untuk tidak membalas lawan-lawannya. Taliban telah membuat daftar prioritas individu dan anggota keluarga yang akan ditangkap dan telah melakukan kunjungan dari rumah ke rumah untuk tujuan yang sama. Dokumen PBB menambahkan bahwa Taliban juga menyaring individu di bandara Kabul dan telah mendirikan pos pemeriksaan di kota-kota besar.

READ  Apa yang dikatakan jam tangan Kim Jong Un senilai $12.000 tentang penurunan berat badannya?

(dengan masukan agensi)