Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak ada paspor baru untuk warga Pakistan;  Alasan: Tidak ada uang untuk membayar laminasi

Tidak ada paspor baru untuk warga Pakistan; Alasan: Tidak ada uang untuk membayar laminasi

Di tengah kelangkaan kertas kado di Pakistan, warga menghadapi kesulitan dalam mendapatkan paspor baru, karena kekurangan tersebut telah menyebabkan kekurangan dokumen perjalanan secara nasional, kantor berita tersebut melaporkan. Bertahun-tahun Dikutip dalam Tribun Ekspres Laporan 8 November

Menurut laporan yang dikutip Direktorat Jenderal Imigrasi dan Paspor Pakistan, kertas laminasi di Pakistan diimpor dari Perancis dan digunakan dalam paspor.

Dengan tertundanya pengurusan paspor, impian banyak orang kini terancam runtuh. Zain Ijaz, warga Gujarat di Pakistan, yang diterima di sebuah universitas di Inggris, kini menghadapi masalah karena ia tidak bisa bepergian tanpa paspor yang masih berlaku.

Baca juga: Pakistan sedang mencari pinjaman baru senilai $600 juta dari dua bank Tiongkok

Tidak hanya Ejaz, tetapi juga orang lain yang membutuhkan Buku Hijau untuk bepergian ke luar negeri untuk belajar, bekerja atau bersantai, terjebak dan tidak melihat akhir dari cobaan yang mereka alami saat ini.

“Saya sudah siap untuk segera pindah ke Dubai untuk bekerja. Saya dan keluarga sangat gembira karena nasib kami akhirnya berubah, namun tampaknya kesalahan manajemen yang dilakukan DGI&P telah membuat saya kehilangan tiket emas saya untuk keluar dari kemiskinan dan keluar dari negara ini.” Bertahun-tahun Dikutip Tribun Ekspres Gul, yang berasal dari daerah terpencil di Punjab, menyesalkan hal tersebut.

Pelajar lain dari Peshawar Hira mengatakan: “Visa belajar saya ke Italia baru-baru ini disetujui dan saya akan berada di negara itu pada bulan Oktober. Namun, tidak tersedianya paspor membuat saya tidak mempunyai kesempatan untuk pergi.”

Meskipun ini mungkin tampak seperti sebuah masalah, namun hal ini bukanlah hal baru bagi Pakistan. Sebelumnya pada tahun 2013, pencetakan paspor juga dihentikan karena adanya utang DGSI&P kepada percetakan dan kekurangan kertas laminasi. Tribun Ekspres.

READ  Lima tewas dalam kecelakaan helikopter turis di Nepal dekat Gunung Everest | Berita Penerbangan

Menanggapi pertanyaan tentang inefisiensi Direktorat Jenderal Pajak, Qadir Yar Tiwana, Direktur Jenderal Penerangan Kementerian Dalam Negeri, kementerian induk Direktorat Jenderal Pajak, mengatakan, “Situasi akan segera terkendali, dan penerbitan paspor akan berlanjut seperti biasa.” Tiwana menginformasikan bahwa pemerintah telah melakukan yang terbaik untuk mengatasi krisis ini, dan menambahkan bahwa kementerian telah melihat penurunan yang terus-menerus dalam jumlah simpanan.

Faizan, warga Nazimabad Utara Karachi, mengatakan kota itu menerima sekitar 3.000 permohonan paspor setiap hari menurut perkiraan resmi. Menunjukkan bahwa dia harus membatalkan perjalanan liburannya karena kesalahan manajemen Direktorat Jenderal Cukai, dia berkata, seperti dilansir harian Pakistan The News: “Saya mengajukan permohonan saya lebih dari dua bulan yang lalu dan belum menerima paspor saya. .”

Sementara itu, Amir, warga kawasan Gulshan-e-Iqbal, Karachi, mengaku mendapat SMS dari Ditjen Cukai pada bulan lalu yang menyatakan paspornya sudah siap diambil, namun sesampainya di kantor terkait, stafnya memberi tahu. dia bahwa paspornya belum tiba.

“Paspor saya belum sampai dan saya terpaksa membatalkan semua rencana bepergian ke luar negeri,” kata Amir geram.

Laporan tersebut juga mengklaim, dengan mengutip seorang pejabat senior Kantor Paspor Peshawar, bahwa mereka saat ini hanya dapat memproses 12 hingga 13 paspor per hari dibandingkan dengan 3.000 hingga 4.000 paspor per hari sebelumnya, dan bahwa mereka tidak tahu kapan akreditasi akan ditingkatkan. . “Orang-orang mungkin harus menunggu satu atau dua bulan lagi,” pejabat itu menambahkan.

Dengan masukan agensi.

Peringatan Penting!Livemint menduduki puncak tangga lagu sebagai situs berita dengan pertumbuhan tercepat di dunia 🌏 klik disini untuk mengetahui lebih lanjut.