Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Udinese – Juventus. Kesimpulan dan hubungan. Performa buruk Wojciech Chasny

  • Motivator terpenting bagi Juventus sebelum musim ini adalah kembalinya Massimiliano Allegri. Orang Italia itu dijamin menang selama lima tahun dan sekarang dia telah kembali ke Turin untuk mendapatkan kembali kendali atas liga
  • Favorit pemain berusia 54 tahun itu, Paolo Taibala, beberapa kali memamerkan kemampuannya di babak pertama. Wanita tua itu masuk ke ruang ganti dengan brankas
  • Wojciech Chaosny menunjukkan performa terburuk dalam warna tim dari Piedmont. Dua kesalahan besar pole kehilangan poin timnya
  • Banyak teks semacam itu dapat ditemukan di halaman utama Onet.pl.

Ini merupakan stimulus terpenting bagi Juventus jelang musim baru. Allegri mengucapkan selamat tinggal kepada Turin lima tahun kemudian, memenangkan Serie A lima kali, memenangkan Piala Italia empat kali, memenangkan Piala Super dua kali dan mencapai final Liga Champions dua kali.

Presiden Klub Andrea Agnelli ingin klub menjadi lebih menarik dan modis. Dia merekrut Maricio Sarri, yang mampu mempertahankan gelar juara, dan Andrea Birlow, yang tidak berhasil. Itu hanya membutuhkan solusi yang terbukti dan kembali ke pelatih untuk menjamin kesuksesan. Tanpa bola yang indah, tapi pukulan penting.

Di menit ketiga pertandingan, Alegri bisa sukses tertawa. Rodrigo Pentago memiliki umpan datar ke area penalti, dan Paulo Diabala sangat berhati-hati dan mencetak gol. Argentina selalu menjadi salah satu favorit pelatih, dan setelah yang terakhir kembali ke klub, ia menerima perisai kapten kedua. Pemain berusia 54 tahun di sekitarnya akan menciptakan serangan tim.

Setelah 20 menit, Dipala bahkan lebih bahagia. Transfernya beberapa lusin meter ke Juan Quadrato adalah permainan yang bagus, karena striker hanya perlu melihat sekilas Kolombia sebelum permainan ini. Dia bersenang-senang di area penalti dengan bek Udinese dan mengalahkan Marco Sylvester.

READ  Info Pemerintah - 27 Maret: Kematian meningkat secara signifikan

Pemain terbaik di babak pertama adalah Taibala. Kami tidak melihat gol lagi di dalamnya. Nyonya Tua memimpin permainan dan dia memiliki peluang, tetapi sering membiarkan tuan rumah masuk ke area penaltinya. Namun, dalam situasi seperti ini, para pembela kebun binatang yang dipimpin oleh Leonardo Ponzi itu selalu menjaga ketenangan dan pukulan mereka setiap saat. Keheningan ini akan berakhir di angsuran kedua.

Babak kedua dimulai dengan kesalahan besar oleh Wojciech Chowdhury. Pada menit ke-50, Tolkien gagal mengejar tendangan Arslan. Dia meludahkan bola di depannya dan itu ditangkap oleh pemain yang sama yang telah menembaknya sebelumnya. Kiper menyalahgunakan Jerman, menerima kartu kuning dan dihadiahi penalti. Itu mungkin menggunakan Roberto Pereira. Ini adalah awal masalah bagi penjaga gawang dan seluruh Juventus.

Pada menit ke-60 Danilo tampaknya telah menyesatkan Gerrard Toulofieu di area penaltinya sendiri, tetapi setelah analisis VAR wasit Jens Stryzer tidak memberi tuan rumah “sebelas” karena posisi offside Larson. Masih di menit ke-66, Dipala mematahkan mistar gawang, permainan dipercepat oleh Cristiano Ronaldo yang masuk setelah bermain selama satu jam.

Pada menit ke-83, Wojciech Chesny bisa memilih semua kemungkinan solusi, tapi dia memilih yang terburuk dari mereka. Berada di sisi kiri kotak penalti, dia mulai menggoyahkan Stefano Okaho, dan dia kalah dalam pertarungan ini. Bola mengenai kaki Dulofieu dan dia harus mendorong bola ke gawang yang kosong. Sampai!

Setelah itu, kami melihat guntur yang sebenarnya. Dybala mencoba memenangkan pertandingan sendiri, dan Udines percaya tidak hanya pada hasil imbang, tetapi juga pada kemenangan. Tuan rumah mencapai target dengan Szczesny yang patah dan sangat bertenaga. Namun, ini bukan kesalahan ketiga.

READ  Itu akan terjadi! Lucas Podolski dan Kournik Zabre mengumumkan transfer [WIDEO]

Fans Juventus menjadi gila pada menit ke-94 – sepertinya kulit klubnya telah diselamatkan oleh seseorang yang mengharapkannya. Cristiano Ronaldo terbang di udara dengan gayanya sendiri di area penalti dan mencetak tembakan yang tak tertahankan. Arbiter, setelah analisis VAR, tidak mengenali target serangan Portugis. Menit paling seru pertandingan telah usai dan Udinese tidak membiarkan lawan mendekati kotak penalti mereka dan pertandingan pun berakhir.

Inter Milan memenangkan putaran pertama Serie A dengan skor 4-0, dan Juventus sudah berada di belakang pemimpin klasemen. Hasil imbang dengan fans Udinese, pemain dan, di atas segalanya, Massimiliano Allegri, tetapi Wojciech Szczęsny kehilangan dua poin dalam dua momen kelemahan. Pole memiliki penampilan terburuknya untuk wanita tua itu.

Udinese Calcio – Juventus 2: 2 (0: 2)