Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

1. FC Saarbrücken: Erdmann berbicara setelah gosip rasis

Setelah pemain profesional pertama FC Saarbrücken Dennis Erdmann awalnya dilarang dari CAS selama delapan minggu karena pernyataan rasis terhadap Sirlord Conteh dari Magdeburg, dia berbicara secara langsung untuk pertama kalinya pada Minggu malam.

Dalam unggahan Instagram, ia menjelaskan beberapa insiden yang terjadi sejak putusan pertama. Misalnya, dia telah menerima surat dan parsel dan terpapar berita negatif di Internet. “Sungguh neraka tidur di malam hari dan bangun di pagi hari. Saya merasakan kekosongan dan ketidakberdayaan,” tulisnya dalam postingannya. Dalam konteks teks rinci itu berspekulasi bahwa dia adalah korban konspirasi oleh pemain yang dituduh Attic dan Conde. Baik para pemain maupun 1. FC Magdeburg maupun Asosiasi Sepak Bola Jerman tidak dapat membuktikan pernyataan mereka di depan Pengadilan Olahraga.

Namun, Erdmann tidak memberikan bukti atas tuduhan konspirasinya. Hanya pernyataan keputusan Saarland yang mendukung premis tersebut. Dibandingkan dengan ‘Bild’, Kai Uwe Ken mengatakan dia ingin mendengar selama sesi latihan pra-pertandingan terakhir Magdeburg bagaimana pemain Paris Atic dan Amara Konde setuju untuk menginginkan Erdmann cedera dalam pertandingan. Pengadilan Olahraga DFB mengevaluasi kasus ini secara berbeda, bahkan jika hukuman Erdmann dikurangi setelah banding.

Skorsing delapan minggu dan denda – Pengadilan Asosiasi Sepak Bola Jerman mengutuk komentar Erdmann

Masalah Erdmann: Rabu malam (25 Agustus) adalah hari yang sangat sukses bagi 1. FC Saarbrücken – setidaknya dari sudut pandang olahraga. Pada laga pertama melawan 1. FC Magdeburg, Saarlanders berhasil menang dengan skor 2-1. Tapi gosip yang sama tentang rasisme membayangi permainan. Menurut laporan beberapa profesional Magdeburg, Erdmann dikatakan telah membuat pernyataan rasis selama pertandingan. “Luar biasa, ketika ada slogan-slogan seperti ‘Beri tahu orang tuamu untuk menjadi imut lagi.'” Amara Condé mengatakan kepada Bild bahwa Anda mendengar kata-N sepanjang waktu dan selalu ada senyum ceroboh di atasnya. Beberapa rekannya mendukung pernyataan Condé .

“Saya hanya mengatakan tutup mulut dan terus bermain sepak bola. Wasit berada tepat di sebelahnya.” Beginilah cara Erdmann sendiri menggambarkan situasi setelah pertandingan. Wasit, yang dukungannya diharapkan Erdmann pada saat itu, mengatakan dia tidak memperhatikan apa pun tentang situasi tersebut dan karena itu tidak dapat membantu menjelaskan konflik tersebut.

Jadi ada dua pernyataan yang berlawanan yang hampir tidak bisa berbeda isinya. Setelah menjalankan Pengadilan Olahraga DFB dan melakukan survei sendiri, pada bulan September sampai pada kesimpulan bahwa penghinaan rasis Erdmann memang terjadi. Erdmann kemudian dilarang selama delapan minggu karena pernyataan rasis yang terbukti. Selain itu, denda 3.000 euro dikenakan. Stefan Oberholz, Wakil Presiden Olahraga, mengatakan: “Sebagai hasil dari pengambilan bukti, Pengadilan Olahraga merasa puas bahwa pemain membuat pernyataan berikut ke arah profesional Sir Lord Conteh di Magdeburg: Dia harus mendayung pulang dengan orang tuanya .” Lapangan tenis.

“Kesalahpahaman” – Erdman secara hukum mengakui fakta sebelum sidang banding

Erdmann tidak mau menerima putusan ini dan menganggap dirinya sebagai korban kampanye. Ketika sidang banding berlangsung Rabu lalu, 13 Oktober, Erdmann meminta pengacaranya untuk memberi tahu dia bahwa mungkin ada “kesalahpahaman mengingat gaya permainan yang hingar bingar”. Jika itu masalahnya, dia menyesal. Dari segi hukum, pernyataan ini dimaknai sebagai pengakuan Erdmann, yang berarti sidang selanjutnya tidak lagi tentang fakta yang sebenarnya, tetapi hanya tentang sejauh mana hukuman.

Anda mungkin juga tertarik pada: Rasisme di Volkspark! Api menuduh penggemar HSV

Sebagai hasil dari negosiasi baru, hukuman dikurangi sehingga pemain profesional diizinkan bermain lagi untuk pertama kalinya pada akhir pekan – dua hari sebelum pertandingan dari yang diatur sebelumnya. Selain itu, denda untuknya dicabut.

READ  Emas Olimpiade pertama dalam bersepeda untuk Austria dalam lebih dari 120 tahun