Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seperti Ronaldo dan Messi: miliarder idiot Paris Saint-Germain

Seperti Ronaldo dan Messi
Miliarder idiot di Paris Saint-Germain

Oleh Tobias Nordmann

Para pemimpin PSG hanya memiliki satu hal di pikiran mereka musim ini, bahwa mereka ingin memenangkan Liga Champions. Untuk akhirnya mencapai tujuan ini, mereka diketahui telah membuat tim mewah semakin cemerlang. Nah lalu apa? Lalu ada noda!

Apa kesamaan 30 pemain dari klub profesional Brugge dan striker Kylian Mbappe? Nah, 30 juara Belgia ini memiliki nilai pasar yang kurang lebih sama dengan pemain Prancis berusia 22 tahun itu. Tim klub dari kota terbesar kedelapan di negara itu saat ini berbobot tepat 150,30 juta euro. Jika Anda menambahkan 9,7 juta, itu akan ada di Mbappe. Pria dengan potensi sepakbola kelas dunia ini merupakan pemain termahal di skuat raksasa Paris Saint-Germain. Seluruh skuad mereka penyok setelah transfer musim panas Lionel Messi, Gianluigi Donnarumma, Achraf Hakimi, Sergio Ramos dan Jorginho Wijnaldum (untuk menyebutkan beberapa transfer) berada di ambang mencapai kapitalisasi pasar miliaran. Menurut Transfermarkt.de, 997,25 juta euro dikumpulkan.

Club Brugge – PSG 1:1 (1:1)

meninggal dunia: 0:1 Ander Herrera (16.), 1:1 Vanaquin (27.)
Brugge: Mignolet – Clinton Mata, Hendry, Nsuki – Retts, Ballanta – Sobol, Vanaken, Suah (90. + 2 Mouasa) – de Kettleri, Lange. – pelatih: Sejuk.
Paris: Navas – Hakimi, Marquinhos, Kimpembe, Diallo (75. Nuno Mendes) – Paredes (46. Danilo) – Wijnaldum (46. Draxler), Ander Herrera – Messi, Mbappe (51. Icardi), Neymar. – pelatih: Pochettino.
Aturan: Sandro Schreier (Swiss)

Pemain paling berharga Club Brugge, pemain sayap Belanda berusia 22 tahun Noa Lang, saat ini bernilai € 22 juta. Dalam peringkat nilai pasar Paris, ia akan sejajar dengan Leandro Paredes dari Argentina di belakang Abdo Diallo (25 juta) dan di depan Angel Di Maria dan Julian Draxler (20 juta) di tempat ketiga belas. Dalam hal apapun. Nah, semua rangkaian angka yang menakjubkan ini penting untuk memahami betapa menakjubkannya penampilan Belgia di Liga Champions pada Rabu malam. Club Brugge benar-benar bertarung 1: 1 melawan Paris dan lebih dekat dengan kemenangan daripada pasukan $ 1 miliar, yang terlihat sangat bodoh di beberapa adegan. Tidak semua orang akan menyukai bahwa kiper Keylor Navas adalah pria terbaik.

Setidaknya tidak di level tertinggi PSG. Karena uang itu beredar di sana pada musim panas. Faktanya, kekuatan angka-angka itu tidak dinyatakan dalam keringanan, melainkan dalam gaji. Tentu saja, financial fair play diperhitungkan. Dia mengatakan tentang klub. Itu hanya menunjukkan betapa absurdnya aturan ini, yang seharusnya mengakhiri kegilaan di pasar. Tentu saja, presiden dari Qatar tidak perlu peduli. Mereka hanya tertarik pada satu hal: mereka akhirnya ingin memenangkan Handle Bowl, Piala Kerinduan kelas satu. Investasi besar berikutnya akan melayani tujuan ini saja.

Argumen menentang Liga Premier

Kecil, karena itu hanya hiburan samar: Manchester United dengan rival berat Messi, Cristiano Ronaldo, telah merusak awal musim baru Liga Inggris. Ada kebangkrutan 1:2 di Young Boys Bern. Setelah lama kalah jumlah (Aaron Wan-Bissaka melihat merah) dan umpan balik yang mengerikan dari Jesse Lingard di injury time. Jika masih ada perdebatan tentang Liga Champions dan Liga Premier, ini adalah keajaiban kecil dengan latar belakang yang sangat brilian.

Apakah sudah jelas bagi para petinggi PSG setelah hiruk pikuk transfer mereka bahwa tidak hanya sejumlah besar euro yang akan dimenangkan, tetapi grup yang berfungsi dengan baik juga dibutuhkan? Tidak ada yang benar-benar tahu. Tapi sejak Rabu malam paling lambat, pihak desa seharusnya sudah menduga bahwa jalan menuju Butte bukanlah jalan tol tanpa batas kecepatan (maka tidak mungkin menghentikan Boulid PSG), melainkan A40 dengan banyak pemberhentian dan- pergi dan beberapa keluar Tidak menyenangkan. Karena Brugge telah membawa segalanya ke rumput, tim bintang terkadang lupa dengan kesombongan superioritas mereka sendiri.

Tuan rumah bermain dengan antusias dan semangat. Bahkan gol awal tidak menghalangi mereka dari ide berani mereka. Mbappe yang cedera di awal babak kedua, mempersiapkan diri dengan baik, Ander Herrera menggagalkan operan tersebut dengan tak kurang dari (15). Pada saat itu semuanya berjalan sesuai harapan. Dia memimpin Parisians, saat bintang Mbappe, Messi dan Neymar diizinkan bermain bersama untuk pertama kalinya. Pemain Argentina itu berada di starting line-up untuk pertama kalinya. Sampai saat ini hanya ada tugas singkat di buku kerjanya. Pada akhir Agustus, ia berpartisipasi dalam pertandingan liga 2-0 Paris Saint-Germain di Stade Reims 24 menit sebelum peluit akhir. Tindakan pertamanya pada saat itu: umpan balik yang booming. Sepotong sejarah sepak bola. Ide sepele (seperti yang ditulis rekan saya Stefan Ursfeld dengan baik di sini).

Navas menyelamatkan Paris Saint-Germain dua kali dengan luar biasa

Parisians tidak memenangkan keamanan setelah kepemimpinan, atau dominasi. Mereka bergoyang ke belakang dan anehnya diblokir dalam pertandingan ke depan. Brugge mengambil keuntungan dari itu dan Hans Vanaken menyamakan kedudukan di menit 27. Gerbang itu adalah tiruan dari Tur Paris. Umpan silang rendah dari kiri ke belakang pertahanan, mendarat langsung – menyamakan kedudukan. Juara Belgia bertahan 17 kali. Vanaken dengan tendangan bebas yang luar biasa dan Charles de Kettleri memaksa Navas untuk menyelamatkan dua kali. Di sisi lain, Messi pernah menunjukkan kelas solonya dan lulus. Namun tendangannya membentur mistar gawang (29). Bintang, yang datang dari FC Barcelona super lembut menangis (ketika dia mengucapkan selamat tinggal), bermain cukup baik.

Ini tidak terjadi pada banyak rekan lainnya. Tepat ketika Brugge tidak memiliki kekuatan sejak menit ke-80 dan seterusnya, PSG menunjukkan serangan cepat dan ganas – tanpa peluang bagus. Pelatih Mauricio Pochettino, yang akan berada di bawah banyak tekanan dengan sangat cepat mengingat kinerja seperti itu, membela misinya: “Kami membutuhkan waktu bagi mereka untuk mengembangkan pemahaman satu sama lain. Sudah jelas dan kami telah mengatakannya di beberapa hari terakhir. Kami harus melakukannya lagi untuk membuat tim.” “Kami tidak memiliki malam yang baik. Kami harus tetap tenang dan terus bekerja dan menggunakan waktu yang kami butuhkan. Situasinya akan membaik.”

Adegan bagus terakhir yang layak dibicarakan adalah Lang. De Ketelaere mengenali rekannya di tiang jauh dan menembak bola melintasi area penalti (yang sudah kuat), Lang memulai tendangan di atas kepala dari jarak lima meter, tetapi tidak mengenai bola dengan benar. lewat Jadi apa yang bisa terjadi di Jan Breedel Stadium? 27.546 penonton telah menciptakan suasana gila dari tribun dan membawa tim mereka ke keunggulan yang mengesankan dan juga mengejutkan. Belgia melepaskan tembakan dua kali lebih banyak ke gawang. Upah di tabel (masih sama sekali tidak berarti) setelah putaran pertama: tempat kedua di belakang Manchester City, tim termahal di dunia, nilai pasar 1,04 miliar euro. Tim asuhan pelatih superstar Josep Guardiola telah mengalahkan RB Leipzig 6:3 dengan cara yang aneh.

READ  Daftar. Cherbourg: Bagaimana Anda mendapat manfaat dari festival musik Senin malam?