Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Awan hitam inflasi mengurangi kemungkinan pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut. Dalam konteks menaikkan inflasi menjadi 3%, NBR mempertahankan suku bunga utama sebesar 1,25%

Era suku bunga rendah untuk negara berkembang telah berakhir: Bank sentral sedang berjuang dengan devaluasi mata uang dan pengeluaran keuangan

Negara-negara berkembang merasakan sisi pahit dari pemulihan epidemi global seperti hutang yang tercatat, mata uang yang jatuh, percepatan inflasi dan kenaikan biaya keuangan. Bank sentral dipaksa untuk campur tangan, dan beberapa diharapkan mulai menaikkan suku bunga kebijakan moneter, yang akan mengakhiri jangka panjang suku bunga rendah. Di Eropa Timur, hanya bank sentral Ceko yang dengan jelas memasukkan menaikkan suku bunga dalam opsinya.

The First News menulis bahwa Adam Klipinski, ketua Bank Nasional Polandia, memutuskan awal bulan ini bahwa perusahaannya dapat menaikkan suku bunga tahun ini atau 2022. “Kami belum berada di jalur pertumbuhan yang cepat,” jelasnya. “Saat kami bergerak menuju pertumbuhan yang kuat, cepat, dan berkelanjutan, kami akan berpikir ulang.” Sampai saat itu, pemotongan suku bunga baru belum dikesampingkan, tergantung pada bagaimana penyakit berkembang. Saat ini, suku bunga acuan untuk kebijakan moneter adalah 0,1%, level terendah dalam sejarah. Indikatornya sepuluh bulan dalam posisi ini. Ekonomi Eropa Timur terbesar mengalami kenaikan harga 1,2% pada Januari dibandingkan dengan Desember, lompatan terbesar dalam satu dekade, yang mencerminkan kenaikan pajak dan harga yang diatur. Secara tahunan, inflasi mencapai 2,7%. Pada bulan Desember, bank sentral melakukan intervensi untuk melemahkan intervensi, yang menurut perusahaan dapat diulangi untuk “memperkuat dampak dari kebijakan pelonggaran moneter” pada perekonomian. Berbeda dengan krisis keuangan sebelumnya, saat ini Bank Sentral Eropa Timur terlibat dalam perjuangan melawan rencana akuisisi aset resesi mengikuti model mitra terkuat di Barat. Klabinski berjanji perusahaannya akan terus mengakuisisi aset. “Kami akan terus membeli tanpa batas waktu, selama kami membutuhkannya.” Namun, perekonomian Polandia merupakan spesialisasi di wilayah tersebut. Resesi yang disebabkan oleh krisis saat ini mudah dan ekspornya kuat. Berkat tenaga kerja yang diimpor dari Ukraina, pasar tenaga kerja terbukti sangat fleksibel di saat krisis dan booming.

Situasi di Hongaria berbeda. Inflasi dipercepat pada bulan Februari, dan analis memperkirakan volatilitas selama beberapa bulan, yang akan menguji imajinasi dan senjata bank sentral. Pertumbuhan harga konsumen 2,7% di Januari, naik lebih dari 3% tahun ke tahun. Bloomberg mengatakan investor mencoba mencari tahu apakah bank sentral akan menanggapi kenaikan suku bunga satu minggu pada deposito selama tiga bulan ke depan, karena ekspektasi kenaikan inflasi telah mendorong rekor terhadap euro ke rekor terendah. Seminggu yang lalu, Bank Nasional Hongaria menyesuaikan rencana pelonggaran ukurannya dan membebaskan batas jumlah obligasi dengan jatuh tempo tinggi yang dapat dibeli. Salah satu hasil yang diinginkan adalah penurunan imbal hasil obligasi selama sepuluh tahun, yaitu penurunan biaya keuangan. Perekonomian Hongaria menderita depresiasi Forind yang cepat.

READ  Saldo COVID. Hari lain dengan lebih dari 6.000 infeksi SARS-CoV-2 baru dalam 24 jam. Jumlah pasien ATI terus meningkat

Untuk Republik Ceko, tren mata uang, mahkotanya terpuji. Pada Februari lalu, Voztech Penta, anggota dewan direksi bank sentral, menjelaskan bahwa suku bunga bisa naik jika prakiraan perusahaan menjadi kenyataan, yang berarti ekonomi akan memasuki fase pemulihan bertahap dan berkelanjutan. Penta mengatakan periode lockout jangka panjang dari yang diharapkan dapat mengurangi kebutuhan kenaikan suku bunga. Mahkota, yang lebih kuat dari perkiraan bank sentral pada bulan Februari, memperketat kondisi moneter dalam ekonomi berorientasi ekspor, tetapi itu tidak berarti perusahaan akan menganggur, kata bankir itu.

Setelah itu, Reuters melaporkan bahwa Wakil Gubernur Marek Mora melontarkan gagasan kenaikan suku bunga pada bulan Juni. Ketika dia mengatakan ini, mahkota itu adalah salah satu koin yang paling dikagumi di dunia.

Di negara berkembang lainnya yang dihancurkan oleh Pemerintah-19, situasinya jelas. Ekonomi Bloomberg mengatakan bahwa Brasil akan menaikkan suku bunga minggu ini setelah menurunkan suku bunga atas dukungan ekonomi ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bahwa Nigeria dan Afrika Selatan akan segera mengikutinya. Rusia telah menghentikan pelonggaran politik lebih cepat dari yang diharapkan, dan Indonesia dapat melakukan hal yang sama.

Di balik perubahan: Keyakinan yang diperbarui terhadap prospek ekonomi dunia di tengah stimulus yang tinggi di Amerika Serikat. Hal ini menyebabkan harga komoditas mempercepat inflasi dan meningkatkan imbal hasil obligasi, sekaligus mendorong mata uang negara berkembang di tempat lain.

Era suku bunga rendah untuk negara berkembang telah berakhir: Bank sentral sedang berjuang dengan devaluasi mata uang dan pengeluaran keuangan

Negara-negara berkembang merasakan sisi pahit dari pemulihan epidemi global seperti hutang yang tercatat, mata uang yang jatuh, percepatan inflasi dan kenaikan biaya keuangan. Bank sentral dipaksa untuk campur tangan, dan beberapa diharapkan mulai menaikkan suku bunga kebijakan moneter, yang akan mengakhiri jangka panjang suku bunga rendah. Di Eropa Timur, hanya bank sentral Ceko yang dengan jelas memasukkan menaikkan suku bunga dalam opsinya.

READ  Itu akan terjadi! Lucas Podolski dan Kournik Zabre mengumumkan transfer [WIDEO]

The First News menulis bahwa Adam Klipinski, ketua Bank Nasional Polandia, memutuskan awal bulan ini bahwa perusahaannya dapat menaikkan suku bunga tahun ini atau 2022. “Kami belum berada di jalur pertumbuhan yang cepat,” jelasnya. “Saat kami bergerak menuju pertumbuhan yang kuat, cepat, dan berkelanjutan, kami akan berpikir ulang.” Sampai saat itu, pemotongan suku bunga baru belum dikesampingkan, tergantung pada bagaimana penyakit berkembang. Saat ini, suku bunga acuan untuk kebijakan moneter adalah 0,1%, level terendah dalam sejarah. Indikatornya sepuluh bulan dalam posisi ini. Ekonomi Eropa Timur terbesar mengalami kenaikan harga 1,2% dari Desember hingga Januari, lompatan terbesar dalam dekade ini, yang mencerminkan kenaikan pajak dan harga yang diatur. Secara tahunan, inflasi mencapai 2,7%. Pada bulan Desember, bank sentral melakukan intervensi untuk melemahkan intervensi, yang menurut perusahaan dapat diulangi untuk “memperkuat dampak kebijakan pelonggaran moneter” pada perekonomian. Berbeda dengan krisis keuangan sebelumnya, saat ini Bank Sentral Eropa Timur terlibat dalam perjuangan melawan rencana akuisisi aset resesi mengikuti model mitra terkuat di Barat. Klabinski berjanji perusahaannya akan terus mengakuisisi aset. “Kami akan terus membeli tanpa batas waktu, selama kami membutuhkannya.” Namun, perekonomian Polandia merupakan spesialisasi di wilayah tersebut. Resesi yang disebabkan oleh krisis saat ini ringan dan ekspornya kuat. Berkat tenaga kerja yang diimpor dari Ukraina, pasar tenaga kerja terbukti sangat fleksibel di saat krisis dan booming.

Situasi di Hongaria berbeda. Inflasi dipercepat pada bulan Februari, dan analis memperkirakan volatilitas selama beberapa bulan, yang akan menguji imajinasi dan senjata bank sentral. Pertumbuhan harga konsumen 2,7% di Januari, naik lebih dari 3% tahun ke tahun. Bloomberg mengatakan investor mencoba mencari tahu apakah bank sentral akan menanggapi kenaikan suku bunga satu minggu pada deposito selama tiga bulan ke depan, karena ekspektasi kenaikan inflasi telah mendorong rekor terhadap euro ke rekor terendah. Seminggu yang lalu, Bank Nasional Hongaria menyesuaikan rencana pelonggaran ukurannya dan membebaskan batas jumlah obligasi dengan jatuh tempo tinggi yang dapat dibeli. Salah satu hasil yang diinginkan adalah penurunan imbal hasil obligasi selama sepuluh tahun, yaitu penurunan biaya keuangan. Perekonomian Hongaria menderita depresiasi Forind yang cepat.

READ  Terakhir kali seorang gadis 17 tahun meninggal karena infeksi Govt-19/4064 adalah 25.191 tes PCR dalam 24 jam terakhir dan 8.604 cepat / lebih dari 1.000 pasien menjalani ATI.

Untuk Republik Ceko, tren mata uang, mahkotanya terpuji. Pada Februari lalu, Voztech Penta, anggota dewan direksi bank sentral, menjelaskan bahwa suku bunga bisa naik jika prakiraan perusahaan menjadi kenyataan, yang berarti ekonomi akan memasuki fase pemulihan bertahap dan berkelanjutan. Penta mengatakan periode lockout jangka panjang dari yang diharapkan dapat mengurangi kebutuhan kenaikan suku bunga. Mahkota, yang lebih kuat dari perkiraan bank sentral pada bulan Februari, memperketat kondisi moneter dalam ekonomi berorientasi ekspor, tetapi itu tidak berarti perusahaan akan menganggur, kata bankir itu.

Setelah itu, Reuters melaporkan bahwa Wakil Gubernur Marek Mora melontarkan gagasan kenaikan suku bunga pada bulan Juni. Ketika dia mengatakan ini, mahkota itu adalah salah satu koin yang paling dikagumi di dunia.

Di negara berkembang lainnya yang dihancurkan oleh Pemerintah-19, situasinya jelas. Ekonomi Bloomberg mengatakan bahwa Brasil akan menaikkan suku bunga minggu ini setelah menurunkan suku bunga atas dukungan ekonomi ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bahwa Nigeria dan Afrika Selatan akan segera mengikutinya. Rusia telah menghentikan pelonggaran politik lebih cepat dari yang diharapkan, dan Indonesia dapat melakukan hal yang sama.

Di balik perubahan: Keyakinan yang diperbarui terhadap prospek ekonomi dunia di tengah stimulus yang tinggi di Amerika Serikat. Hal ini menyebabkan harga komoditas mempercepat inflasi dan meningkatkan imbal hasil obligasi, sekaligus mendorong mata uang negara berkembang di tempat lain. Bokton Kojokaru