Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cendekiawan Pakistan berkontribusi pada keberhasilan Taliban

Washington:

Pakistan memainkan kedua sisi lapangan di Afghanistan, berkontribusi pada kesuksesan Taliban, dan seorang senator senior AS mengingatkan rekan-rekannya, sehari setelah Washington mengumumkan rencana untuk menarik semua pasukan dari negara Asia yang dilanda perang itu pada 9/11.

“Faktor penentu yang sangat berkontribusi pada keberhasilan Taliban” adalah ketidakmampuan Amerika Serikat untuk “melenyapkan tempat perlindungan yang telah diberikan Taliban di Pakistan,” Senator Jack Reed, ketua Komite Angkatan Bersenjata Senat, mengatakan di Balai Senat Kamis sore.

Mengacu pada studi baru-baru ini, Reid mengatakan bahwa tempat perlindungan Taliban di Pakistan dan dukungan pemerintah dari organisasi, seperti Inter-Services Intelligence (ISI), sangat penting untuk upaya perang mereka dan bahwa kegagalan AS untuk merusak tempat berlindung yang aman ini mungkin adalah apa yang Washington lakukan. melakukan yang paling banyak. Kesalahan besar dalam perang.

“Seperti yang dicatat oleh Kelompok Studi Afghanistan (dengan otorisasi kongres), tempat-tempat berlindung ini penting untuk kelanjutan pemberontakan. Selain itu, ISI membantu dan mendukung Taliban sementara secara oportunistik bekerja sama dengan Amerika Serikat,” kata Reid.

Peneliti Brookings Institution Reid mengatakan bahwa menurut penilaian tahun 2018, Pakistan memberikan bantuan militer dan intelijen langsung yang mengakibatkan tewasnya tentara AS, personel keamanan dan warga sipil Afghanistan, serta destabilisasi yang signifikan di Afghanistan.

“Dukungan untuk Taliban ini tidak sejalan dengan kerja sama Pakistan dengan Amerika Serikat, termasuk mengizinkan penggunaan wilayah udara dan infrastruktur lain yang telah disediakan oleh Amerika Serikat dengan dana yang signifikan,” katanya.

“Sebagaimana dicatat oleh Kelompok Studi Afghanistan, Pakistan telah memainkan kedua belah pihak di lapangan. Dinamika ini mengarah pada lingkungan kompleks di Pakistan yang berimplikasi pada keamanan nasional Amerika Serikat dan sekutu serta mitranya,” tambahnya. Pakistan rapuh dan memiliki senjata nuklir pada saat yang sama, yang membuat kerentanannya sangat berbahaya.

READ  Video viral tersebut memperlihatkan seorang pria melempar Bobcat yang hingar-bingar setelah dia menyerang istrinya

“Selain campuran beracun ini, Pakistan terkunci dalam pertempuran jangka panjang dengan tetangganya yang bersenjata nuklir India,” kata Reid.

Senator itu mengatakan Pakistan dan India telah lama terlibat dalam perebutan kekuasaan di Asia Selatan.

“Pada saat Amerika Serikat terjebak secara politik dan militer dalam krisis harian di Afghanistan dan Irak, Amerika Serikat, melalui berbagai pemerintahan, tidak dapat memfokuskan perhatian yang diperlukan pada Pakistan. Oleh karena itu, masalah ini semakin parah,” katanya.

Senator mengatakan ada faktor lain di balik penarikan pasukan dari Afghanistan yang telah dibentuk Amerika Serikat dan mitra koalisinya tentang pengembangan pemerintah Afghanistan yang dapat memperoleh kepercayaan rakyat, terutama di luar kota, dan menyediakan layanan dasar termasuk keamanan, pendidikan dan kesehatan. Perawatan dan keadilan.

Dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu pada hari Rabu, Presiden Biden mengatakan menjaga ribuan pasukan di darat dan memusatkan mereka hanya di satu negara dengan biaya miliaran setiap tahun “tidak ada artinya” baginya.

Dia mengatakan semua pasukan AS akan menarik diri dari negara yang dilanda perang pada 9/11 untuk mengakhiri perang terpanjang Amerika yang menelan biaya triliunan dolar dan nyawa lebih dari 2.400 tentara Amerika.

Amerika Serikat dan Taliban menandatangani perjanjian penting di Doha pada 29 Februari 2020 untuk mencapai perdamaian abadi di Afghanistan yang dilanda perang dan memungkinkan pasukan Amerika untuk kembali ke rumah setelah perang terpanjang di Amerika.

Berdasarkan perjanjian antara Amerika Serikat dan Taliban yang ditandatangani di Doha, Qatar, Amerika Serikat setuju untuk menarik semua tentaranya dari Afghanistan dalam waktu 14 bulan.

Sejak invasi pimpinan AS yang menggulingkan Taliban setelah serangan 11 September 2001, Amerika telah menghabiskan lebih dari $ 1 triliun untuk berperang dan membangun kembali Afghanistan.

READ  Badan Sensor Facebook Mendukung Komentar Donald Trump

Sekitar 2.450 tentara Amerika tewas dan lebih dari 20.700 lainnya terluka dalam perang di Afghanistan