Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di data pusat sekitar 33,95% vaksin COVID tidak terjawab, J’khand mengatakan angkanya hanya 1,5%

Pemerintah Hemant Soren menggambarkan angka limbah vaksin Jharkhand sebesar 33,95 persen sebagai “data usang” dan mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah menerima izin dari kementerian pusat untuk memperbaiki data terkait, dan vaksin itu 1,5 persen di negara bagian. .

Dia mengatakan upaya pemerintah negara bagian termasuk meningkatkan kecepatan vaksinasi telah menyebabkan vaksin terbuang menjadi 1,5 persen dari 4,5 persen sebelumnya.

Menurut data pusat, Kerala dan Benggala Barat mencatat limbah negatif dari COVID-19 vaksin pada bulan Mei, masing-masing menghemat 1,10 lakh dan 1,61 lakh dosis, sementara Jharkhand melaporkan pemborosan maksimum 33,95 persen.

“Kami telah membicarakan masalah ini dengan pusat selama beberapa putaran konferensi video. Data limbah 33,95 persen sudah usang. Kementerian Persekutuan telah memberi kami izin untuk memperbaiki data di portal.

“Kami baru mendapat izin hari ini, dan karenanya, kami akan memperbaikinya karena pemborosan telah mencapai 1,5 persen,” kata Petugas Vaksinasi Jharkhand A Dodd kepada PTI.

Dodd mengatakan proses koreksi sedang berlangsung.

Menurut data vaksin dari Misi Kesehatan Nasional Jharkhand, dalam waktu singkat dua minggu antara 26 Mei dan 8 Juni, hampir 6 dosis vaksin baru diberikan di seluruh negara bagian.

Cakupan vaksin di Jharkhand adalah 40,12 dosis pada 26 Mei yang meningkat menjadi 46,07 dosis pada pagi hari tanggal 8 Juni, menurut pemerintah negara bagian.

“Hingga 26 Mei, ketersediaan vaksin bersih pemerintah negara bagian adalah 42.07.128 dosis, dari 40.12.142 dosis yang diberikan sementara pada 8 Juni, ketersediaan vaksin bersih adalah 46.76.990, dari 46.07.189 dosis diberikan kepada orang-orang.

“Ini telah mengurangi kerugian menjadi 1,5 persen dari 4,5 persen sebelumnya,” kata pemerintah Jharkhand, Rabu.

Sebelumnya, dalam ketidaksepakatan dengan pusat data limbah vaksin, pemerintah Jharkhand mengatakan pada 28 Mei bahwa kementerian serikat telah setuju untuk memperbaiki data limbah negara setelah mencatat bahwa portal CoWIN pada 27 Mei menunjukkan angka limbah negara salah di “38,45 ” persen. , Jauh lebih tinggi dari persentase sebenarnya.

READ  Surplus vaksin Covid-19 di negara kaya mencapai 1,2 miliar dosis | berita Dunia

Konfirmasi itu diberikan saat konferensi video antara pejabat kementerian kesehatan serikat pekerja dengan pejabat kementerian kesehatan di empat negara bagian termasuk Jharkhand.

Pada malam 27 Mei, pemerintah Jharkhand meluncurkan pidato untuk segera membuat rekor setelah Perdana Menteri Hemant Soren menyembunyikan data limbah vaksin di pusat negara bagiannya.

Menurut angka-angka itu, pemerintah Jharkhand mengatakan bahwa jika angka pemborosan dikoreksi berdasarkan data yang dilampirkan pada surat itu, angka pemborosan akan kurang dari 4,63 persen.

Dalam pernyataan 25 Mei, kementerian kesehatan serikat mengatakan bahwa meskipun negara bagian telah berulang kali didesak untuk menjaga limbah vaksin di bawah 1 persen, banyak negara bagian seperti Jharkhand (37,3 persen) telah melaporkan limbah jauh lebih tinggi daripada rata-rata. .

Sebaliknya, Jarkand tidak setuju, dengan mengatakan itu salah untuk mengharapkan tingkat limbah vaksin 37,3 persen di negara bagian ketika faktanya tetap jauh di bawah rata-rata nasional dan saat ini 4,63 persen.

Perdana Menteri Soren mengkritik pusat tersebut, dengan mengatakan bagaimana orang bisa membayangkan bahwa Jharkhand akan membiarkan ‘suraksha kavash’ (alat pelindung) terbuang sia-sia?

Portal CoWIN yang dikembangkan pemerintah pusat untuk program vaksinasi menunjukkan data limbah vaksin untuk Jharkhand mencapai 38,45 persen per 27 Mei.

“Total pemborosan dosis di Jharkhand diproyeksikan menjadi 38,45 persen di portal CoWIN pada 27 Mei … daftar lokasi sesi dengan data aktual terlampir pada pesan sehingga kondisi yang benar dapat diharapkan setelah portal CoWIN diperbaiki , ” manajer proyek, Misi Kesehatan Nasional menulis kepada Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga pada malam 27 Mei.

Sebuah tinjauan di seluruh negara bagian menilai bahwa kesalahan manusia dan kesalahan ketik oleh beberapa imunisasi saat memasukkan data di portal CoWIN bersama dengan beberapa celah saat menghitung pemborosan di CoWIN menghasilkan penggambaran pemborosan yang lebih tinggi dari yang sebenarnya, kata surat itu.

READ  Berdiri melawan tirani perusahaan teknologi besar

Pemerintah Serikat telah menyiapkan portal CoWIN dan mengatakan bahwa semua imunisasi akan menjadi bagian dari program imunisasi nasional dan akan ditangkap di platform CoWIN bersama dengan stok dan harga imunisasi yang berlaku di semua pusat imunisasi.

Platform ini melihat manajemen dan pelaporan vaksinasi.