Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dubai menindak pengendara sembrono dengan undang-undang lalu lintas yang lebih ketat; Sekolah mengemudi untuk mengingatkan pengemudi baru – Berita

Institut akan memperbarui kurikulum mereka jika perlu dan sesuai dengan instruksi dari Otoritas Jalan dan Transportasi


Baca selengkapnya…

diterbitkan: Kamis, 6 Juli 2023, 17:54

Terakhir diperbarui: Kamis, 6 Juli 2023, 18.58

Lembaga mengemudi di Dubai akan fokus pada lebih banyak pelatihan dan mengingatkan pengemudi baru tentang bahaya melanggar lampu merah dan mengemudi sembrono setelah undang-undang diubah.

Mulai 6 Juli, pengendara harus membayar denda Dh50.000 untuk melepaskan kendaraan mereka karena pelanggaran tertentu, seperti melanggar lampu merah dan mengemudi sembrono, di antara pelanggaran serius lainnya.

“Kami tahu bahwa melanggar lampu merah dan mengemudi sembrono adalah dua pelanggaran paling serius yang dapat dilakukan pengemudi. Inilah mengapa kami memastikan siswa kami dilatih tentang bahaya dari perilaku ini. Instruktur kami memberikan pelatihan ekstensif dan peringatan tentang konsekuensinya, ” kata Sameer Agha, Kepala Pemasaran di Galadari Driving Centre. Mobil: “Hukuman diterapkan. Kami menekankan potensi risiko terhadap keselamatan siswa kami dan orang lain di jalan.”

Lembaga mengemudi juga melibatkan lembaga dan anggota masyarakat seperti siswa sekolah dan universitas dalam kampanye kesadaran tentang keselamatan jalan dan sabuk pengaman. Sekolah mengemudi mengatakan bahwa kurikulum akan diperbarui, jika perlu dan dengan instruksi dari Otoritas Jalan dan Transportasi, Dubai.

“Saat kami bergerak maju, kami berkomitmen untuk memperbarui peraturan baru dan menekankan keselamatan berkendara di sinyal dan persimpangan. Kami yakin penting untuk membekali siswa kami dengan pengetahuan dan keterampilan yang mereka butuhkan untuk menavigasi area ini dengan aman. Tujuan kami adalah untuk memastikan , ”kata Head of Marketing Galadari Driving Centre. Siswa kami dipersiapkan dan diperlengkapi untuk memimpin secara bertanggung jawab, dengan mengutamakan keselamatan setiap saat.”

READ  Dokter India-Amerika membayar $1,8 juta untuk menyelesaikan tuduhan penipuan

Agha menambahkan bahwa mereka memberikan pelatihan komprehensif dalam aspek teoretis dan praktis mengemudi untuk memastikan bahwa siswa siap untuk bernavigasi dengan aman melalui persimpangan dan menghindari kecelakaan.

Samir Agha menjelaskan bahwa hukuman yang lebih berat untuk pelanggaran lalu lintas akan mencegah pengemudi melanggar hukum, dan mengurangi paparan risiko mereka, yang akan membantu mengurangi jumlah kecelakaan dan cedera di jalan raya.

Dia menambahkan, “Kami menawarkan dua kursus spesialis yang secara khusus menangani masalah keselamatan: kursus mengemudi defensif yang dirancang untuk meningkatkan keterampilan siswa kami dan meningkatkan keselamatan di jalan, serta kursus penyegaran untuk memastikan retensi pengetahuan.”

Taleb Mahmoud, Kepala Departemen Pelatihan dan Operasi di Emirates Driving Institute, mengatakan peningkatan sanksi finansial dapat secara efektif mencegah dan meningkatkan keselamatan di antara pengendara dan pengguna jalan.

“Ini dapat menciptakan rasa tanggung jawab yang lebih besar dan mendorong kepatuhan terhadap undang-undang lalu lintas. Kami mengharapkan peningkatan fokus pada keselamatan berkendara di sinyal dan persimpangan. Area ini sering menghadirkan tantangan yang signifikan, dan mempromosikan pentingnya mengikuti peraturan lalu lintas dan berhati-hati di persimpangan dapat membantu mengurangi kecelakaan dan meningkatkan keselamatan masyarakat di jalan.

Selain itu, Mahmoud menambahkan bahwa lembaganya akan meluncurkan kampanye kesadaran publik berskala besar untuk mendidik pengendara dan pengguna jalan tentang pentingnya mematuhi undang-undang lalu lintas, menyoroti potensi konsekuensi pelanggaran, dan mempromosikan praktik berkendara yang aman.