Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gelombang lain virus corona sedang melanda California.  Inilah waktu untuk peningkatan berikutnya

Gelombang lain virus corona sedang melanda California. Inilah waktu untuk peningkatan berikutnya

Selama sebulan terakhir, rawat inap di rumah sakit telah melonjak hampir 81%, naik dari rata-rata harian 186 rawat inap menjadi 336, menurut negara bagian. Data Departemen Kesehatan Diterbitkan hari Jumat. Tingkat tes positif di negara bagian tersebut juga berada di angka 13,2%, naik dari 6,3% di bulan Juli. Sampel air limbah Dari tempat pembuangan limbah di Bay Area, konsentrasi virus SARS-CoV-2 menunjukkan peningkatan lebih dari dua kali lipat pada periode yang sama, hal ini menunjukkan adanya peningkatan yang stabil.

Peran variabel baru

Sejumlah varian virus corona baru yang muncul baru-baru ini mungkin ikut bertanggung jawab atas lonjakan yang terjadi saat ini.

Sub-varian EG.5 kini mulai terbentuk Bagian terbesar dari sampel genom Secara nasional, yang menyumbang 20,6% infeksi selama dua minggu terakhir, diikuti oleh FL.1.5.1 sebesar 13,3%. Di California, urutan EG.5 terdeteksi pada 22,8% kasus, sedangkan XBB.1.9.2 terdeteksi pada 19% kasus, menurut data terbaru pada variabel.

“Seperti semua varian yang telah ditunjukkan, ada tingkat tambahan kekebalan yang sulit dipahami karena sedikit perbedaan dalam genotipe,” kata Scott Roberts, spesialis penyakit menular di Universitas Yale, dalam sebuah studi penelitian. Pengarahan terakhir.

Meskipun hanya sedikit kasus yang tercatat secara global, pejabat kesehatan terus memantau dengan cermat kasus-kasus yang sangat bermutasi. BA.2.86 Khususnya varian virus corona karena diyakini mengandung 35 mutasi pada protein lonjakannya.

“Ini benar-benar menunjukkan perubahan yang sangat besar dalam satu waktu,” kata Katelyn Gitelina, ahli epidemiologi yang berkonsultasi dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. katanya kepada NPR. “Ini adalah lompatan evolusioner sebesar Dinasti Wuhan menuju Omicron.”

A Laporan penilaian risiko CDC mengakui bahwa BA.2.86 dapat menyebabkan infeksi pada individu yang divaksinasi. Keseriusan penyakit yang ditimbulkannya dan efektivitas obat booster baru dalam memberantasnya masih belum pasti.

READ  Lacak kasus masuk influenza AS, Covid-19, dan RSV

Perhatian pada booster

Meskipun jumlahnya meningkat, pejabat di Pusat Pengendalian Penyakit menyarankan untuk menunggu suntikan booster. Dosis yang diperbarui, yang dirancang untuk memerangi varian virus baru yang beredar saat ini, diharapkan akan dirilis bulan depan.

“Jika Anda mendapatkan vaksin COVID-19 saat ini, atau pada awal September, hal ini mungkin menunda kemampuan Anda untuk mendapatkan vaksin terbaru yang dirilis pada pertengahan September ini,” kata Direktur CDC Dr. Mandy Cohen. Katanya hari Jumat.

Pedoman badan tersebut merekomendasikan jeda setidaknya dua bulan antara pemberian booster COVID-19 untuk mengelola risiko efek samping yang jarang terjadi dan meningkatkan respons kekebalan.

Para penasihat CDC dijadwalkan untuk membahas peluncuran vaksin COVID-19 yang dirancang ulang, yang dimaksudkan untuk melindungi terhadap varian XBB.1.5 yang umum terjadi awal tahun ini, pada pertemuan yang dijadwalkan pada 12 September.

Sejauh ini, pembuat vaksin Pfizer, Moderna dan Novavax mengatakan vaksin terbaru mereka akan efektif dalam mengurangi kemungkinan infeksi dan penyakit parah terhadap jenis virus umum yang lebih baru pada tahun 2023.

“Penguat baru yang diberikan pada musim gugur ini bukanlah yang terakhir,” kata Roberts. “COVID-19 kemungkinan besar mirip dengan influenza, yang jenis virusnya bermutasi sedikit setiap tahunnya, dan kami mengembangkan vaksin berbulan-bulan sebelum kami mengetahui secara pasti varian mana yang akan beredar. .

Rawat inap dan kematian meningkat di seluruh negeri

Tindakan lokal berhubungan dengan inflasi yang lebih luas secara nasional. Penyakit virus corona Perawatan rumah sakit Jumlah ini meningkat sebesar 87% pada bulan yang berakhir 18 Agustus, dengan lebih dari 2.152 pasien masuk setiap hari, menurut data terbaru dari Organisasi Kesehatan Dunia. Center for Disease Control. Kematian yang disebabkan oleh COVID-19 naik 70% dibandingkan bulan sebelumnya.

READ  3 tanda bahwa olahraga Anda baik untuk tubuh Anda