Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Hanya uang India yang membiayai perang?” Jaishankar menentang Barat atas minyak Rusia | berita terbaru india

New Delhi: Menteri Luar Negeri S Jaishankar pada hari Jumat menolak saran Barat bahwa pembelian minyak Rusia oleh India membantu mendanai perang di Ukraina, dengan mengatakan New Delhi hanya bekerja untuk mendapatkan kesepakatan terbaik bagi warganya di tengah volatilitas ekstrim di pasar energi global.

Saat berpartisipasi dalam sesi interaktif di Forum Bratislava tahunan, yang diselenggarakan oleh pusat penelitian GLOBSEC di ibukota Slovakia, ia menunjukkan bahwa negara-negara Eropa telah memasukkan ketentuan dalam sanksi yang dikenakan pada Rusia yang memungkinkannya mengakses gas Rusia.

Saya tidak ingin terdengar argumentatif, tetapi kemudian beri tahu saya jika membeli gas Rusia tidak membiayai perang [in Ukraine]. Hanya uang dan minyak India yang datang ke India [the war] Tapi bukan gas yang datang ke Eropa yang dibiayai [it]Dia mengatakan, mengabaikan saran mediator bahwa pembelian minyak India membantu mendanai kampanye Rusia di Ukraina.

CNN baru-baru ini melaporkan, mengutip data dari Refinitiv, bahwa aliran minyak mentah Rusia ke India akan mencapai 3,36 juta ton pada Mei, hampir sembilan kali lipat rata-rata bulanan 2021 sebesar 382.500 ton. India telah membeli 4,8 juta ton minyak Rusia yang dikurangi sejak perang Ukraina dimulai pada Februari.

Pihak India menekankan bahwa tidak ada kesepakatan energi antar pemerintah dengan Rusia, yang merupakan “pemasok marjinal” minyak mentah dan bukan di antara 10 eksportir teratas.

Jaishankar mengatakan narasi tentang peningkatan sembilan kali lipat dalam pembelian harus memperhitungkan fakta bahwa itu “dari basis yang sangat rendah pada saat pasar lebih terbuka”.

Jika negara-negara di Eropa, Barat dan Amerika Serikat begitu khawatir, mengapa tidak membiarkan Iran [and] Minyak Venezuela memasuki pasar? Mereka memeras setiap sumber minyak kita, dan kemudian mereka berkata, Oke teman-teman, Anda tidak harus pergi ke pasar dan mendapatkan kesepakatan terbaik untuk orang-orang Anda. Saya tidak berpikir itu pendekatan yang sangat adil,” katanya.

READ  Dosis tunggal vaksin Covid-19 sudah cukup untuk orang yang sudah terinfeksi: Studi | berita india

Jaishankar mencatat bahwa negara-negara Eropa terus membeli minyak dan gas Rusia, dan paket sanksi terbaru termasuk pemotongan pipa dan jadwal untuk mengurangi impor energi. Dia mengatakan bahwa jika negara-negara Eropa mengelola kesepakatan energi mereka sedemikian rupa sehingga dampaknya pada ekonomi mereka “tidak menyakitkan, maka kebebasan atau pilihan untuk orang lain juga harus ada.”

Dia menambahkan bahwa India hanya membeli “minyak terbaik di pasar” dan “tidak ada pesan politik yang harus dilampirkan pada masalah ini”.

Ditanya tentang larangan ekspor gandum India, dia mengatakan ini dilakukan untuk mencegah spekulasi oleh pedagang internasional di hub seperti Singapura dan Dubai. Dia mengatakan India tetap berkomitmen untuk menyediakan gandum ke negara-negara berkembang yang benar-benar membutuhkan biji-bijian pangan.

Jaishankar mengatakan ada “semacam pelarian gandum kami” oleh pedagang internasional, sehingga negara-negara berpenghasilan rendah seperti Bangladesh, Sri Lanka, Nepal, Yaman dan Sudan “di bawah tekanan”.

India biasanya mengekspor antara dua dan tiga juta ton gandum per tahun, dan angka itu menyentuh tujuh juta ton tahun lalu sebelum gelombang panas tahun ini mempengaruhi tanaman “sangat buruk”, dan New Delhi bekerja untuk mencegah transfer gandum ke negara-negara berpenghasilan tinggi, Seperti yang terjadi pada kasus vaksin Covid-19.