Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kilian Journet dan François Dahen, kisah duel legendaris

Lima tahun menunggu penggemar ultra-trail. Sabtu ini, Kilian Journet dan François Dehaene akan berbaris berdampingan di awal Ultra Trail yang terkenal, Hardrock 100, di Colorado, AS. Mereka tidak pernah memulai awal yang baik bersama-sama sejak Ultra-Trail du Mont-Blanc 2017, sebuah balapan yang sering dianggap sebagai yang terberat dalam sejarah disiplin tersebut.

Tahun dan proyek yang berbeda masing-masing secara bertahap mendorong mereka menjauh dari prospek balapan bersama. Hanya beberapa kompetisi pendakian gunung langka untuk bermain ski, seperti Pierra Menta yang terkenal, yang telah melihat mereka bertemu sejak saat itu, tetapi tidak pernah lagi. Tapi di masa lalu, Kilian Journet dan François Dahen telah menyeberang pada beberapa kesempatan, hampir selalu membuat pertarungan yang luar biasa. Melihat kembali bentrokan utama antara kedua pahlawan.

2011: North Face 100 Australia – Jornet 1er, D’haene 2e

Salah satu pertemuan paling awal antara Jornet dan D’haene terjadi pada 2011, selama edisi keempat North Face 100 Australia (100 km, 4200 m D+). Dan memang, selama 11 tahun terakhir, kedua juara itu saling berhadapan dengan perdebatan. Di penghujung balapan yang panjang dengan keunggulan dua orang, Kilian Journet membuat perbedaan untuk finis di menit 9h19, 5 menit di depan François Dehaene (9h24). Namun, Prancis terdegradasi ke divisi tiga, Ryan Sandys, tertinggal setengah jam (9 x 54 menit).

Sangat cepat, Jones dan Journey berpisah, diikuti oleh favorit besar acara lainnya, Andy Symonds dari Amerika. François Dehaene adalah satu pengikut, sepuluh menit memimpin. Tetapi bagian kedua dari rute ini memiliki tanjakan sepanjang 20 km yang akan membuat kapten Spanyol itu dalam kesulitan besar. Pusing karena dehidrasi, ia jatuh dua kali dan menyelesaikan balapan di urutan ketiga, menyerahkan kemenangan kepada Dakota Jones. Setelah serangan panas ini, pembalap Catalan tidak akan pernah mengingat 7 km terakhir balapan. François Dehaene finis keempat, 14 menit di belakang Journet dan 25 menit di belakang Dakota Jones.

2013: Transvulcania – Jornet 1er, D’haene 6e

Pada tahun 2013, Jornet dan D’haene berada di awal maraton sepanjang 73,3 kilometer ini untuk peningkatan ketinggian 4.169 meter. Belajar dari kesalahannya di musim sebelumnya, Kilian Journet mempersiapkan diri dengan matang, setelah seminggu lalu tiba di Kepulauan Canary untuk menyesuaikan diri. Dan sementara dia baru saja menyelesaikan musim seluncur saljunya, pembalap Spanyol itu membuat salinan yang sempurna. Mulai sampai akhir, sprinter memecahkan rekor event pada 6h54′ (rekor itu dikalahkan dua tahun kemudian pada 6h52′ oleh Luis Alberto Hernando).

2013: Ice Trail Tarentaise – Jornet 1, D’haene 2nd

Kembali ke Prancis untuk menemukan duo ini di lereng Val d’Isere, pada kesempatan Ice Trail Tarentaise 2013: balapan 65km untuk ketinggian sekitar 5.000m, sebuah jalan memotong ke ketinggian mereka. Kedua pria itu sedang dalam perbaikan. Mereka kembali berbagi sebagian besar perlombaan, ditemani untuk beberapa waktu oleh orang Amerika Ricky Gates. Pada kilometer terakhir, pembalap Spanyol itu berhasil membuat perbedaan atas rekan Prancisnya. Jornet menyelesaikan balapan di posisi pertama dalam waktu 7h35 menit, unggul 5 menit dari D’haene (7h40′). Sekali lagi, yang terakhir jauh di belakang yang ketiga, Philip Reiter, lebih dari setengah jam (8 jam 12 menit).

READ  Hak Sepak Bola: Saluran mengalahkan beIN ... siapa yang akan menyerang liga

2013: Diagonal des Fous – D’haene 1, Jornet 22nd

Sebelum UTMB 2017, kedua pria itu sudah beberapa tahun tak berpotongan dalam persaingan. Mereka tidak pernah bertemu satu sama lain sejak Diagonale des Fous pada 2013, setelah Jornet menjauhkan diri dari dunia super untuk fokus pada proyek baru seperti kenaikannya ke Everest.

Dalam balapan gabungan ketiga mereka musim ini, setelah berbagi 30km pertama dengan pembalap Spanyol itu, François Dehaene dengan cepat mengakhiri perdebatan. Dari kilometer ke-33 (dari 163) ia membelot sendiri, tidak pernah lagi meninggalkan tempat pertama. Di belakangnya, Kilian Journet adalah korban dari tendinitis di lututnya, yang memaksanya untuk memperlambat dan membiarkan kepalanya pergi, namun menyelesaikan 22 baik, tiba bersama mitra Emily Forsberg, istri kedua dan ke-21. Inklusif.

2017: Ultra-Trail du Mont-Blanc – D’haene 1st, Jornet 2nd

Melihat para pesaing di garis start, balapan ini sudah menandakan pertarungan yang luar biasa. Kilian Journet, pemenang balapan tiga kali dalam tiga entri (2008, 2009, 2011), hadir. Selain dia, ada pemenang ganda Prancis, François Dehaene (2012, 2014) dan Xavier Thévenard (2013, 2015), serta Amerika Tim Tollefson, Jim Walmsley, Spanyol Pau Capel atau Lithuania Gediminas Grinius.

Dan sejak awal, duel yang diumumkan mengkristal di pucuk pimpinan balapan, dipimpin oleh Jim Walmsley yang berapi-api. Petenis Amerika itu, yang terus berjalan sendirian di depan sebelum menunggu pengejarnya di tempat pengisian bahan bakar, berlari 100 km sebelum melepaskan, meninggalkan keduanya di depan. Lebih dari 70 kilometer pertempuran terjadi antara kedua pria itu, dan segera Francois Dehaigny menang sepuluh menit atas lawan langsungnya.

READ  AEV: Augsburg Panthers mengemudi dengan tangan kosong dari Nuremberg

Sampai akhir, Kilian Journet mencoba mengikuti kecepatan, tetapi pembuat anggur Prancis sangat kuat. Meski menderita sakit perut dan kejang hamstring, François Dehaene akhirnya menang pada 19h1’54”, 15 menit di depan Kilian Journet dan lebih dari 51 menit di depan Tim Tollefson.

Momen koeksistensi dan kasih sayang yang menyenangkan antara François D’haene dan Kilian Jornet setelah kedatangan mereka di Chamonix. (Petzl/R. Faguere/DR)

Di penghujung balapan yang tercatat dalam sejarah olahraga ini, Kilian Journet menantang lawan dan temannya: “ Francois, apa yang akan kamu lakukan tahun depan? Kami masing-masing memiliki tiga kemenangan, bagaimana menurut Anda? Kemudian warga malam itu menjawab: Saya akan menunggu untuk kembali seperti Anda, dalam empat atau lima tahun Lima tahun kemudian, di sinilah mereka siap menantang diri mereka sendiri di Hardrock 100. Kilian Journet sudah tiga kali memenangkan perlombaan, dan François D’haene adalah pemegang gelar dan rekor di ajang ini.Kompetisi masih jauh dari selesai.