Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Longsor 2 – Petir 6 | Kapten sedang dalam misi

(Tampa) Di Amalie Arena sangat hangat selama periode pemanasan dan di awal pertandingan. Tapi pesta ofensif, penyelamatan menggemaskan dari Andrei Vasilevskiy, beberapa borgol ditukar di sana-sini dan sedikit Billy Joel di speaker membantu membawa pulang kesenangan.

Diperbarui pada 0:44

Awan Lifrancois

Awan Lifrancois
Jurnalistik

Malam itu diakhiri dengan para penggemar yang meneriakkan “Ini belum berakhir! Karena ini belum berakhir. Lightning kembali ke seri terakhir ini dengan kemenangan 6-2 atas Colorado Avalanche pada hari Senin.”

Longsoran memimpin seri 2-1, dan permusuhan berlanjut Rabu di Tampa.

Namun, kemenangan datang dengan ketakutan. Nikita Kucherov mundur ke ruang ganti setelah jatuh keras di lereng pada game ketiga. Pelatih Lightning, John Cooper, tidak memiliki pembaruan medis untuk ditawarkan.

Foto oleh Phelan M Ebenhak, The Associated Press

Nikita Kucherov (86)

Tapi dia tidak tampak marah sama sekali ketika seorang rekan bertanya kepadanya bagaimana dia merasakan urutan di mana orang Rusia itu terluka, terutama memanggil Devon Toews secara khusus.

“Saya tahu betul bahwa dengan pertanyaan semacam ini, semua orang di atas ring tahu jawabannya,” kata Cooper. Ya, ini adalah olahraga kontak, tetapi orang pintar tahu apa yang mereka lakukan di salju dan kami telah melihatnya. »

Karena itu, Kucherov sendiri baru saja menjatuhkan saingannya Josh Manson beberapa saat sebelumnya. Permusuhan antara kedua tim meningkat secara signifikan selama pertandingan ini.

Kamu hebat Stamkos

Stephen Stamkos memainkan pertandingan ini di depan ayahnya, yang berbicara kepada sejumlah wartawan saat latihan pagi. Kapten Lightning jelas merupakan inspirasi.

Stamkos adalah pemimpin emosional timnya dalam seri ini dan sekali lagi dalam duel ini. Dia mengumumkan ini sejak menit kelima ketika Ondrej Balat Wah melakukan penampilan yang sesuai dengan lini keempat dengan cara yang baik. Kedua striker itu memukul kedua pemain bertahan longsoran salju dengan pukulan keras di bahu, bahkan memberikan tendangan penalti pertama pertandingan. Tampeños tidak mencetak gol dalam permainan kekuatan berikutnya, tetapi nadanya sudah ditentukan.

foto di Mark J. Rebellas, USA Today Sports

Stephen Stamkos (91)

“Orang-orang yang seharusnya memimpin kelompok Anda melakukannya, dan yang lainnya mengikuti,” jelas Cooper. Lihatlah kemajuan Stammer dan Hedman selama bertahun-tahun dan bukan kebetulan bahwa kemenangan mengikuti kita. »

READ  Pencetak gol terbanyak Ansu Fati setelah kembali, Barcelona melanjutkan melawan Levante

Stamkos menyelesaikan pertandingan dengan gol dan assist dan tingkat keberhasilan pertandingan 74%.Cooper mengirimnya ke 31 dari 74 pertandingan di pertandingan itu. Jelas, dia bertaruh padanya.

Cooper bisa saja menambahkan Anthony Cirelli di antara pemain kuncinya, orang yang menggunakan kecepatannya untuk mengacaukan pertahanan Colorado dan mengenai sasaran. Nick Paul adalah orang lain yang pantas mendapatkan bunga, setelah melakukan beberapa perjalanan ke ruang ganti selama pertandingan. Dia meluncur seperti pemain yang tidak pas, tetapi itu tidak menghentikannya untuk mencetak gol di antara dua kunjungan ke ruang ganti.

“Seperti pemain sungguhan, dia menahan rasa sakit dan kembali dan mencetak gol kemenangan,” kata Stamkos.

Vasilevsky adalah karyawan teladan lain dari kemenangan ini. Dalam kasusnya, di atas segalanya, kondisi di mana ia membuat 37 penyelamatan sangat mengesankan, dua hari setelah melepaskan 7 target dalam longsoran salju.

Balat, Corey Perry dan Patrick Maron mencetak pemenang lainnya.

markas yang buruk

Di kubu lawan, sepatah kata pun tentang Cal Makar. Pria pembela longsoran salju menyelesaikan malamnya dengan minus 3, semua 24 jam sebelum malam penghargaan. Makar adalah salah satu dari tiga finalis Norris dan dianugerahi sebagai bek terbaik, jelas bukan trofi yang dimenangkannya dalam 3 pertandingan.

Foto oleh Phelan M Ebenhak, The Associated Press

Ondrej Balat (18) dan Kal Makar (8)

Karena itu, ini juga semacam malam di mana kita melihat batas statistik ini. Mengenai gol Balat, di babak pertama, misalnya, dia salah mengira rekannya di garis biru, Toews, dengan puck, lalu Mikko Rantanen dalam posisi buruk untuk ditarik keluar. Di babak kedua, Maron menambah -1 untuk rekor Makar, namun tembakan backhandnya ke arah sudut seharusnya bisa diblok oleh Darcy Comber. Gol tersebut menjadi akhir dari umpan kiper Avalanche yang digantikan oleh Pavel Francos.

READ  'Dia telah mengunjungi plotnya selama bertahun-tahun' - Football

Untuk itu, Jared Bednar akan memiliki file rumit untuk dikelola antara sekarang dan Rabu: pemilihan kiper awal antara Comber dan Francoz. Yang terakhir memenangkan enam game dengan absennya Kuemper di awal kualifikasi, sementara veteran itu baik-baik saja di Pertandingan 1 Final dan nyaris tidak diuji di Game 2.

“Itu bukan malam yang baik,” Bednar mengakui. Tapi tim juga tidak melakukan itu. Kami menang dan kalah sebagai tim. Tidak ada yang bermain cukup baik. »