Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Obituari: Membandingkan kacang telah menjadi laknat bagi Hilmar Cooper

Itu menempel pada formula sembrono. Mantan kepala Deutsche Bank tidak bermaksud buruk. Pada akhirnya, dia memperlakukan kesalahannya dengan mencela diri sendiri.

Hidup terkadang tidak adil. Sebuah kata yang diabaikan sudah cukup untuk mengingatkan Anda mulai sekarang. Di Hilmar Cooper, itu adalah hal kecil – yaitu kacang – untuk tumbuh menjadi batu besar kemarahan publik baginya. Berapa kali presiden lama Deutsche Bank mengutuknya karena berbicara dalam bahasa Inggris tentang “kacang” di saat yang ceroboh – momen kacang yang fatal – untuk menggambarkan kerusakan yang terjadi di masa lalu, sekitar 50 juta mark de, dari pengrajin sebagai akibat kebangkrutan Bau-Löwen Jürgen Schneider. Cooper awalnya tampaknya tidak menyadari ruang lingkup perbandingan Kacang April 1994, yang hanya memperburuk keadaan.

Sangat disayangkan bahwa manajer terlambat menyadari bahwa itu bukan penyebab ‘kacang’, tetapi itu menyebabkan kerusakan jangka panjang pada reputasinya dan Deutsche Bank dengan apa yang mungkin dimaksudkan sebagai pembicaraan palsu. Tingkah lakunya dimaknai sebagai arogan. Sebagai perwakilan dari bank swasta terbesar di republik ini, ia meremehkan dan bahkan mengejek ketakutan para pengrajin kecil yang melihat diri mereka dipimpin oleh Jürgen Schneider di belakang cahaya.

Bukan ini yang diinginkan Cooper. Pemodal hanya ingin menyebutkan bahwa dua digit juta dalam klaim dalam urusan Jürgen Schneider rendah. Tidak ada niat buruk di balik perbandingan kacang. Tetapi menjadi jelas seberapa jauh Cooper dari dunia orang biasa. Katakanlah secara psikologis: dalam kata tujuh huruf, orang uang menegaskan semua prasangka terhadap kapitalis.

Hilmar Cooper Deutsche Bank menunjukkan jalan menuju perbankan investasi

Namun Cooper, yang meninggal – begitu ia dikenal sekarang – pada usia 86 tahun, bukanlah orang yang arogan. Pria jangkung itu suka tertawa dan mampu memenangkan lawan bicaranya. Dia juga tampaknya memiliki selera humor yang baik: Ketika semuanya gagal, Cooper melakukan upaya mencela diri sendiri untuk menyingkirkan kutukan kacang. untuk kampanye Kluge Kopf. Mengerjakan Dia telah memfilmkan dirinya duduk di sebuah trailer penuh kacang di sebuah peternakan di Amerika Serikat. Namun dia tidak berhasil memoles reputasinya. “Peanut,” kata yang tak terucapkan tahun 1994, kemungkinan akan tinggal bersamanya untuk waktu yang lama.

READ  Volkswagen menyerahkan kendali atas Bugatti

Ini jauh lebih kecil dari batasan Kopper pada tema kacang. Ketika pria itu mengambil alih Deutsche Bank setelah pembunuhan Alfred Herhausen, pria itu berpikir besar, ya. Dia menunjukkan kepada kelompok keuangan jalan menuju margin tinggi, tetapi juga perbankan investasi global yang berisiko. Hal ini didasarkan pada pertimbangan yang dapat dimengerti: Perusahaan Jerman yang aktif secara internasional membutuhkan mitra yang dapat mendukung mereka dalam bisnis mereka di seluruh dunia. Tetapi sebagai imbalannya, sesuatu yang dimaksudkan dengan sangat baik oleh Kopper ternyata menjadi pembunuh: Dengan perbankan investasi, ada kelebihan pembayaran dan bonus bagi para selebritis uang. Banyak bintang investasi tidak benar-benar menerimanya dengan hukum, yang memberlakukan denda berat pada Deutsche Bank. Lembaga ini belum pulih dari ekses masa lalu. Dorongan untuk kebesaran bisa berakhir dengan perasaan lemah hati. Hal yang sama terjadi pada mantan bos grup Jürgen Schremp, yang didukung oleh Cooper sebagai kepala dewan pengawas Daimler: Dia meraih bintang dengan pengambilalihan Chrysler dan berakhir dalam debu.

Hilmar Cooper ‘panutan bagi karyawan’

Cooper segera dianggap sebagai bankir, dan bukan lagi bankir, seperti pendahulunya Herhausen. Pernikahan keduanya adalah dengan Brigitte Seppacher, mantan istri Willie Brant. Cooper masih menikmati pengakuan di Deutsche Bank. “Dia telah menjadi panutan bagi karyawan kami,” kata presiden grup Christian Swing. Tetapi beberapa manajer telah memikirkan nasib Kopper’s Peanuts sejak 1994 dan mempertimbangkan setiap kata dengan cermat.