Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Revolusi jatuh ke New York City FC melalui adu penalti di semifinal Wilayah Timur

Revolution kalah dari New York City FC di semifinal Wilayah Timur di Gillette Stadium, Selasa malam.

Di perpanjangan waktu, Valentin Castellanos dari New York, pemenang Sepatu Emas MLS 2021, memberi penonton keunggulan 2-1, dengan Dajon Buchanan secara dramatis menyamakan kedudukan untuk revolusi di menit-menit akhir. Atom pergi ke adu penalti, di mana Miss Revolusi maju Adam Buxa berbeda.

New England, yang memenangkan perisai pendukung sebagai tim terbaik di musim reguler, jatuh di rintangan pertama di babak playoff Piala MLS.

Permainan mulai menjadi bencana bagi New England, yang dimulai sebagai tim yang keluar dari jeda 23 hari.

Gelandang New York mengambil kendali lebih awal, menyebarkan bola melebar ke kanan Devon Cray, dan pada menit ketiga gelandang berusia 21 tahun Santiago Rodriguez melewati sudut jauh gawang.

Revolusi merespons hampir dengan cepat, meninggalkan starter awal. Setelah hasil imbang yang busuk di dekat garis akhir New York, tendangan bebas Carls Kill menemukan kepala Adam Buxa, yang menyamakan kedudukan pada menit kesembilan.

Untuk menyamakan skor lagi, masing-masing tim terus menekan yang lain. Saat setiap tim berjuang untuk dominasi yang konsisten, persaingan fisik pun terjadi. New York muncul dengan sebagian besar kepemilikan awal, dan Gill memiliki babak pertama yang luar biasa tenang.

Babak kedua dimulai dengan ketegangan yang sama dengan yang mengakhiri babak pertama. Setiap tim terus berjuang dan menciptakan banyak hal.

Perlahan, NYCFC mulai menemukan tempat di pertahanan New England. Dimulai dengan istirahat menit ke-63 dari gelandang New York Jesus Medina, tas kiri Revolution hanya diselamatkan oleh tag terakhir Tijuana Jones. Pemirsa menciptakan peluang untuk mengalahkan Maxi Morales di pos NYCFC.

READ  Meksiko mendapatkan kembali posisi teratas dengan mengalahkan Honduras di kualifikasi Piala Dunia CONCACAF

Tapi gol kedua tidak datang, dan striker New England Gustavo Powe melakukan penyelamatan kuat dari kiper New York Sean Johnson pada menit ke-68 untuk menyamakan kedudukan lagi.

Kedua tim mulai kelelahan di penghujung babak kedua menyusul dimulainya pertandingan. Meski pertandingan semakin diperpanjang, tidak ada perbaikan yang terlihat oleh kedua kubu hingga akhir menit ke-90.

Di perpanjangan waktu, kedua tim terus menekan upaya intens untuk menemukan gol penentu. Itu akhirnya datang dari Castellanos di menit ke-109, yang melompat pada umpan silang di tiang belakang dan memberi NYCFC keunggulan yang menentukan.

Tentu saja, permainan tidak berakhir di sana, seperti yang terjadi sepanjang musim New England. Pada awalnya itu kembali dari Castellanos. Dia sudah di kartu kuning, terlambat ditangani dan diusir keluar lapangan.

Dan New England, yang memimpin liga dalam gol pada tahun 2021, mampu menyelamatkan musim mereka (walaupun sementara) di menit ke-118. Buchanan menunggu umpan silang Emmanuel Paden dan melemparkannya ke kejauhan untuk menyamakannya sekali lagi.

Saat pertandingan berakhir dengan adu penalti, New York tidak membuat kesalahan dan menciptakan setiap peluang mereka dari sana, sementara Johnson menyelamatkan upaya Buxa untuk mengirim penonton ke final Wilayah Timur.