Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saksikan: Pusat perbelanjaan Dubai kebanjiran, bandara terendam air karena hujan selama 1,5 tahun mengguyur UEA hanya dalam beberapa jam

Saksikan: Pusat perbelanjaan Dubai kebanjiran, bandara terendam air karena hujan selama 1,5 tahun mengguyur UEA hanya dalam beberapa jam

Kota gurun Dubai mengalami awal yang tidak biasa pada minggu ini, dengan badai petir hebat yang melanda kota tersebut dan sebagian wilayah UEA, membanjiri jalan-jalan utama, bandara, dan sistem kereta bawah tanah tanpa pengemudi di kota tersebut. Kantor berita melaporkan bahwa badai yang melanda UEA pada hari Selasa menyebabkan hujan lebat di Dubai yang berlangsung selama lebih dari satu setengah tahun.

Baca juga | Banjir Dubai karena hujan buatan atau perubahan iklim? Apa itu program cloud seeding di UEA?

Fujairah adalah satu-satunya emirat yang menerima curah hujan lebih banyak daripada Dubai. Emirat, yang terletak di pantai timur Uni Emirat Arab, mengalami hujan lebat pada hari Selasa, dengan ketinggian mencapai 145 mm (5,7 inci).

Satu orang tewas di Ras Al Khaimah, emirat paling utara di negara itu. Polisi di sana mengatakan seorang pria berusia 70 tahun tewas ketika mobilnya tersapu air banjir.

Pembeli di dalam Mall of the Emirates, salah satu pusat perbelanjaan terbesar di dunia, takjub melihat air mengalir dari langit-langit dan sebagian langit-langit berjatuhan akibat hujan yang terus menerus, yang merupakan curah hujan terbesar yang pernah disaksikan negara ini. 75 tahun.

Saksikan: Gurun Saudi berubah menjadi hijau karena hujan lebat

iklan

Pusat Kota Sharjah dan Pusat Kota Deira juga mengalami beberapa kerusakan akibat hujan yang terus menerus.

Di bandara, genangan air jatuh di landasan pacu saat pesawat mendarat. Kedatangan akhirnya dihentikan di bandara pada Selasa malam, dan penumpang kesulitan mencapai stasiun di tengah air banjir yang menutupi jalan-jalan sekitarnya. Banyak pengendara mengalami kesulitan menarik mobil mereka keluar dari perairan yang lebih dalam yang menutupi beberapa jalan dari yang diperkirakan.

READ  Ekspatriat India membayar dari 4000 hingga 6000 dirham pada rute alternatif ke UEA

Pihak berwenang mengirim truk tangki ke jalan-jalan dan jalan raya untuk memompa air. Air juga masuk ke beberapa rumah.

Dubai menyaksikan lebih dari 142 mm hujan selama 24 jam. Emirat ini mengalami curah hujan rata-rata 94,7 mm setiap tahunnya, menurut data dari Bandara Internasional Dubai, bandara tersibuk di dunia untuk perjalanan internasional dan pusat penerbangan jarak jauh Emirates Airlines.

Petir menyambar di langit, sesekali menyentuh puncak Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia.

UEA biasanya tidak menerima banyak hujan karena merupakan negara gersang di Semenanjung Arab. Hujan hanya turun secara berkala selama bulan-bulan musim dingin. Karena kurangnya curah hujan, banyak jalan dan daerah lain yang tidak memiliki sistem drainase yang memadai sehingga menyebabkan banjir. Hujan juga turun di Bahrain, Qatar, dan Arab Saudi.

Pelacak penerbangan global Radar Penerbangan24 Bandara Dubai dalam situsnya memberi skor 5 pada indeks penundaan kedatangan pada hari Selasa. Indikator tersebut memprediksi gangguan akses. Semakin tinggi skornya, semakin besar kemungkinan penundaan dan pembatalan.

Di negara tetangga Oman, kesultanan di ujung timur Semenanjung Arab, setidaknya 18 orang tewas akibat hujan lebat dalam beberapa hari terakhir, menurut pernyataan yang dikeluarkan Selasa oleh Komite Manajemen Darurat Nasional negara tersebut.

Ini termasuk sekitar 10 anak sekolah yang tersapu oleh mobil bersama dengan seorang dewasa, sehingga ucapan belasungkawa membanjiri negara tersebut dari para gubernur di seluruh wilayah.

Shankianil SarkarShankianil Sarkar adalah Editor Senior di News18. Ini mencakup urusan internasional…Baca selengkapnya

Lokasi: Dubai, Uni Emirat Arab (UEA)

Pertama kali diterbitkan: 17 April 2024 pukul 10:10 WIB