Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setiap Qutb keempat menerima pesan dari atasannya setelah jam kerja

Setiap Qutb keempat menerima pesan dari atasannya setelah jam kerja

Survei – yang hasilnya tersedia untuk PAP – menunjukkan bahwa 56,5 persen. Dari responden yang tidak menderita masalah ini, 6,6 persen. Saya tidak ingat jika itu terjadi. 13 persen mendapatkan Email, pesan teks, dan pesan lainnya Dari bos hanya dalam situasi darurat.

z ujian Itu menunjukkan bahwa 85,5 persen. Orang yang menerima korespondensi membalasnya pada hari yang sama. Lebih dari separuh responden diminta, jika mereka tidak bereaksi dengan cepat. Penulis penelitian menilai temuan tersebut sangat mengganggu, karena berhubungan terutama dengan orang dewasa muda, dan perilaku yang dijelaskan adalah metode langsung dari kelelahan.

Meskipun ini adalah kenyataan di perusahaan, pengiriman SMS atau pesan kepada bawahan melalui pesan instan tidak boleh dilakukan setelah jam kerja. Mereka yang menerimanya mungkin merasa terus-menerus tidak nyaman karena perintah kerja dapat datang kapan saja – Dikonfirmasi mengomentari hasil ujianMicha Pajdak dari platform ePsycholodzy.pl.

Seiring berjalannya waktu, lanjutnya, hal ini mulai menimbulkan antisipasi skenario negatif. Dia juga berlari, antara lain, untuk masalah tidur, lekas marah, gangguan, dan kehilangan efisiensi. – Tentu saja, mereka juga kalah para bos Perhatikan Bagdak.

Pesan

Hal ini diungkapkan oleh penasihat hukum, Dr. Carolina Mazur, rekan penulis studi Dari Perspektif Hukum Mengirim Pesan Tidak dilarang menghubungi karyawan atau menelepon di luar jam kerja. Pada saat yang sama, dia menekankan bahwa karyawan tersebut tidak harus memberikan jawaban.

READ  Studi: Bagaimana tujuan lingkungan mengubah evaluasi perusahaan oleh investor (foto)

Pengecualiannya adalah Tugas karyawan. Dalam kasus lain, tindakan supervisor di atas dapat dianggap sebagai perintah untuk pekerjaan tambahan, terutama ketika, sebagai akibat dari komunikasi, karyawan harus melakukan aktivitas profesional tambahan. Untuk ini perlu, antara lain, mempertimbangkan untuk menjawab e-mail atau percakapan telepon tentang masalah bisnis. Menurut undang-undang ketenagakerjaan, seperti yang dijelaskan dalam siaran pers, ini harus dikompensasi dengan gaji tambahan atau waktu luang.

Mengaburkan batas antara kehidupan pribadi dan pekerjaan

Pengamatan kami menunjukkan bahwa selama pandemi profesi Dalam banyak kasus, batas antara kehidupan pribadi dan pekerjaan menjadi kabur. Akibatnya kelelahan Sangat senang.

Dalam penelitian tersebut, 13 persen. dari responden menyatakan bahwa mereka menerima pesan dari atasan mereka setelah jam kerja hanya dalam keadaan darurat. Para ahli berkomentar, bagaimanapun, bahwa konsep ini sering mencakup banyak situasi berbeda yang, pada kenyataannya, tidak selalu darurat, dan disebabkan oleh budaya organisasi dari organisasi tertentu. comp.

Kerja lembur diperbolehkan dalam hal operasi penyelamatan diperlukan untuk melindungi kehidupan manusia, kesehatan, harta benda atau lingkungan, atau untuk menghilangkan malfungsi, atau dalam hal kebutuhan khusus dari pemberi kerja. Selain itu, pekerja dapat diwajibkan untuk siap melakukan pekerjaan di luar jam kerja normal, siap untuk melakukan pekerjaan berdasarkan kontrak kerja di tempat kerja atau di tempat lain yang ditentukan oleh pemberi kerja. Kemudian atas permintaan dalam arti peraturan Dr menunjukkan. Mazur.

Seringkali laki-laki

READ  Krisis awan Jerman pulih pada bulan-bulan senja untuk Merkel: Pekan Lingkungan

Dilihat dari kelompok yang dihubungi supervisor setelah jam kerja (tidak termasuk keadaan darurat), terlihat bahwa laki-laki (27,2%) lebih menderita daripada perempuan (20,5%). Ini terutama berlaku untuk orang berusia 23-35 tahun (di antara mereka – 29,7%), yang memperoleh PLN bersih 7000-8999 per bulan (39,1%).

Anda dapat melihat bahwa ini terutama berlaku untuk karyawan muda dan calon karyawan. Bagi orang-orang ini, pekerjaan adalah yang terdepan dalam kehidupan. Mereka memahami bahwa komitmen yang lebih tinggi dapat mengarah pada promosi, dan dengan demikian – peningkatan keuntungan. Admin mengetahui hal ini dan karena itu mengizinkan diri mereka menelepon setelah jam kerja – Penjelasan Michai Bagdak.

Penulis studi dari UCE RESEARCH melaporkan bahwa 85,5 persen. Responden menanggapi korespondensi bisnis yang mereka terima di luar jam kerja pada hari mereka diterima. 12,4 persen dari mereka yang disurvei saat ini tidak melakukannya. Namun, 2,1 persen. Responden tidak ingat bagaimana harus bereaksi.

Biasanya, perusahaan mengharuskan karyawannya untuk waspada. Banyak dari mereka kembali bekerja di malam hari setelah menyelesaikan pekerjaan mereka. Inilah sebabnya mengapa persentase yang tinggi dari responden membalas atasan mereka untuk korespondensi di luar jam kerja, pada hari yang sama – kata psikolog Mikhai Margarbia, rekan penulis studi dari platform ePsycholodzy.pl.

Pada hari yang sama, wanita lebih banyak menanggapi korespondensi daripada pria (88,9% vs 82,8%). Ini dilakukan terutama oleh orang berusia 36-55 (di antaranya – 92,8%), dengan pendapatan bersih bulanan PLN 7000 (8999) (95,5%), pendidikan tinggi (87%) dan dari kota dengan jumlah penduduknya adalah 50.000 atau lebih. Hingga 99 ribu penduduk (91,2%).

READ  Jendela kotor di peron stasiun kereta. Itu dicuci dua kali setahun. Memadai? - 24GLIWICE - Gerbang Gliwice

Saat cuti kerja, seseorang harus fokus pada kenyamanan dan masalah pribadinya. Keseimbangan antara bekerja dan pemulihan sangat penting untuk menjaga kesehatan mental dan fisik – Psikolog Murgrabia menekankan informasi dari hasil pencarian.

Hak untuk beristirahat tanpa gangguan

Pada gilirannya, Dr. Mazur menyebutkan bahwa karyawan tersebut layak Hak untuk beristirahat tanpa gangguanSetidaknya 11 jam sehari, ditambah setidaknya 35 jam seminggu.

Sedangkan menurut survei, 52,8 persen. Orang Polandia yang menerima surat setelah jam kantor mengakui bahwa jika mereka tidak merespons dengan cepat, atasan mereka akan mengulangi surat pada hari yang sama atau meminta tanggapan. 39,4 persen responden memiliki pendapat berbeda (dissenting opinion), dan 7,8 persen. Dia tidak ingat apakah itu masalahnya.

Tekanan yang diberikan penyelia pada karyawan dapat memaksa gaya hidup tertentu yang sepenuhnya tunduk pada pekerjaan. Sayangnya, manajer masih belum memahami bahwa bawahan lebih efektif dan berkomitmen jika dia punya waktu untuk mengurus urusannya sendiri setelah pekerjaan selesai. – kata Mikhai Margarbia.

Survei dilakukan dengan menggunakan metode CAWI (Computer Aided Web Interview) oleh UCE RESEARCH dan platform ePsycholodzy.pl, dengan partisipasi substansial dari Dr. Carolina Mazur, seorang pengacara, di antara 1.068 orang dewasa Polandia. Menurut penulis penelitian, sampelnya representatif dalam hal jenis kelamin, usia, ukuran kota, pendidikan, dan wilayah.

Pengarang: Katarzyna Lechowicz-Dyl