Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tentara Afghanistan melarikan diri dari serangan lintas perbatasan: Tentara Pakistan | Berita konflik

Sebuah pernyataan militer mengatakan 46 anggota pasukan Afghanistan, termasuk lima perwira, melintasi perbatasan dekat kota Chitral Pakistan di provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Militer Pakistan mengatakan lusinan tentara Afghanistan menyelinap melintasi perbatasan ke barat laut Pakistan setelah pos perbatasan mereka diserbu, tampaknya oleh Taliban.

Sebuah pernyataan tentara Pakistan pada hari Senin mengatakan bahwa 46 anggota pasukan Afghanistan, termasuk lima perwira, melintasi perbatasan Minggu malam dekat kota perbatasan Pakistan Chitral di provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Tentara Pakistan mengatakan tentara Afghanistan “disediakan dengan makanan, tempat tinggal dan perawatan medis yang diperlukan sesuai dengan norma-norma militer yang ditetapkan,” menambahkan bahwa mereka telah memberi tahu pihak berwenang Afghanistan tentang perkembangan tersebut.

Namun, pada hari Senin, pemerintah Afghanistan membantah pasukannya menyeberang ke Pakistan.

“Masalah ini tidak benar. Tidak ada militer Afghanistan yang berlindung di Pakistan, dan kepekaan semua orang Afghanistan terhadap Pakistan dan terutama tentara kami jelas bagi semua orang,” kata Jenderal Ajmal Omar Shinwari, juru bicara Pasukan Pertahanan dan Keamanan Nasional Afghanistan.

Dia menyatakan ini pada konferensi pers di ibukota Afghanistan, Kabul.

Namun Selasa pagi, tentara Pakistan membagikan video tentara Afghanistan berseragam menerima pasukan Pakistan.

Pernyataan terlampir berbunyi, “Para prajurit tersebut sekarang telah secara damai dikembalikan ke pihak berwenang Afghanistan atas permintaan mereka bersama dengan senjata dan peralatan mereka. Pakistan akan terus memberikan semua jenis dukungan kepada saudara-saudara Afghanistan kami pada saat mereka membutuhkannya.”

Baik Pakistan maupun Afghanistan tidak memberikan informasi tentang pertempuran di sisi perbatasan Afghanistan. Tentara Pakistan membantah bantahan Afghanistan.

Taliban dengan cepat merebut wilayah dalam beberapa pekan terakhir di Afghanistan dan merebut perlintasan perbatasan strategis dengan beberapa negara tetangga. Mereka juga mengancam sejumlah ibu kota provinsi – kemajuan yang datang ketika tentara AS dan NATO terakhir menyelesaikan penarikan terakhir mereka dari Afghanistan.

READ  Menteri luar negeri India dan Pakistan akan berada di UEA, dan kedua belah pihak mengatakan tidak ada pertemuan yang direncanakan

Taliban dikatakan sekarang menguasai sekitar setengah dari 419 pusat distrik Afghanistan. Runtuhnya distrik-distrik yang cepat dan tanggapan yang tampaknya frustrasi oleh pasukan pemerintah Afghanistan telah mendorong panglima perang sekutu AS untuk menghidupkan kembali milisi dengan sejarah kekerasan.

Bagi banyak orang Afghanistan yang lelah dengan perang dan konflik selama lebih dari 40 tahun, ketakutan akan perang saudara brutal lainnya meningkat ketika pasukan AS dan NATO meninggalkan negara itu.

Hubungan antara Afghanistan dan Pakistan – lama penuh dengan kecurigaan dan ketidakpercayaan yang mendalam – memburuk ketika Taliban menyerbu kota perbatasan Afghanistan Spin Boldak awal bulan ini.

Pejuang Taliban pada saat itu terlihat menerima perawatan medis di sebuah rumah sakit Pakistan di kota Chaman di seberang perbatasan dari Spin Boldak.

Para pejabat Afghanistan menuduh Islamabad menyediakan perlindungan bagi Taliban ketika pasukan Afghanistan berjuang untuk merebut kembali Spin Boldak.

Pekan lalu, Amerika Serikat melancarkan serangan udara untuk mendukung pasukan Afghanistan di kota selatan Kandahar, sekitar 100 kilometer (62 mil) barat Spin Boldak.

Juga bulan ini, Kabul menarik duta besarnya dan diplomat lainnya dari Islamabad setelah putri duta besar Afghanistan berusia 26 tahun diserang secara brutal di ibu kota Pakistan.

Pakistan masih menampung sekitar dua juta warga Afghanistan sebagai pengungsi dari perang puluhan tahun di tanah air mereka.

Gelombang Taliban dipercepat setelah Presiden Joe Biden mengumumkan pada pertengahan April bahwa pasukan AS dan NATO terakhir akan segera meninggalkan Afghanistan.

Diyakini bahwa antara 2.500, 35.000 dan 7.000 tentara Amerika dari sekutu NATO sebagian besar telah meninggalkan negara itu pada saat ini, sementara beberapa tentara yang tersisa akan pergi pada 31 Agustus.

READ  China menyatakan kesiapannya untuk mengembangkan "hubungan persahabatan" dengan Taliban; 5 tewas di bandara Kabul di tengah kekacauan

Pakistan telah membantah tuduhan membantu Taliban dan mengatakan pihaknya berhasil menekan gerilyawan ke dalam pembicaraan damai tahun lalu.

Tapi Pakistan menuduh Afghanistan menyembunyikan Taliban Pakistan, sebuah kelompok bersenjata yang terpisah dari Taliban Afghanistan yang telah mengintensifkan serangannya terhadap tentara Pakistan.