Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Toast meningkat dalam peluncuran NYSE setelah IPO senilai $ 20 miliar

Toast IPO pada 22 September 2021, di New York Stock Exchange.

Sumber: NYSE

Saham Toast naik 63% di New York Stock Exchange pada hari Rabu, setelah penyedia teknologi untuk restoran menetapkan IPO lebih tinggi dari yang diharapkan.

Digunakan di lebih dari 48.000 restoran, perusahaan mengumpulkan sekitar $ 870 juta dalam IPO dan menjual saham masing-masing seharga $ 40. Toast diperkirakan akan dibanderol mulai dari $34 hingga $36, mengikuti kisaran awal sebelumnya dari $30 hingga $33.

Saham dibuka pada $65,26, meningkatkan nilai pasar Dostin menjadi lebih dari $32,5 miliar.

IPO Dostin datang di tengah pergolakan bisnis bagi sebuah perusahaan yang hancur pada hari-hari awal epidemi, dengan restoran-restoran terpaksa tutup dan kota-kota di seluruh negeri ditutup. Pada April 2020, Toast mengurangi separuh stafnya, dan CEO Chris Comparado menulis Situs web Bulan sebelumnya, “Penjualan restoran sebagai akibat dari pengucilan sosial yang diperlukan dan penutupan paksa oleh pemerintah Turun 80 persen Di sebagian besar kota. “

Penjualan melonjak ketika restoran beralih ke takeout dan pesanan yang tidak terkait, akhirnya dibuka untuk makan di luar ruangan. Toast awalnya menawarkan kepada pelanggannya biaya perangkat lunak bulanan dan akses gratis ke teknologinya. Pada kuartal ketiga, pendapatan naik lagi dan lebih tinggi dari setahun sebelum epidemi.

Teknologi Restoran Dostin

Camilan

Sepanjang 2020, pendapatan naik 24% menjadi $823.1 juta. Pada kuartal kedua tahun ini, pendapatan hampir tiga kali lipat menjadi $ 424,7 juta. Lebih dari 80% dari itu, perusahaan menyerukan solusi teknologi keuangan yang mencakup biaya yang dibayar pelanggan untuk transaksi keuangan. Sisanya berasal dari campuran perangkat keras, layanan berlangganan, dan layanan profesional.

READ  Pertanyaan gas tertawa di antara para jutawan. Pemirsa dan teman tidak tahu jawabannya

Karena bergantung pada biaya pemrosesan untuk pendapatan, sebagian besar diganti ke jaringan kartu dan pemroses pembayaran lainnya. Total margin Dost, atau sisa pendapatan setelah menghitung harga barang yang dijual, adalah 21% pada kuartal kedua, jauh lebih rendah daripada perusahaan perangkat lunak biasa. Kerugian bersih Dostin adalah $53,7 juta pada kuartal kedua, karena biaya penjualan dan pemasaran meningkat seiring dengan biaya penelitian dan pengembangan.

Didirikan pada tahun 2012 di Cambridge, Massachusetts, Toast mulai mengembangkan teknologi pembayaran untuk restoran dan akhirnya mengembangkan sistem point-off yang lengkap. Sebelum epidemi Covid-19, restoran lebih mampu menggabungkan metode pembayaran mereka dengan manajemen inventaris dan pembatasan diversifikasi untuk restoran dengan lebih dari satu situs. Investor menghargai perusahaan $ 5 miliar Pada Februari 2020.

Setelah pulih dari epidemi, perusahaan mengadakan penjualan saham kedua pada bulan November, yang memungkinkan karyawan dan mantan karyawan untuk menjual sebagian saham mereka seharga $ 8 miliar.

Sementara investor mendorong pertumbuhan Dostin, ada kekhawatiran tentang industri restoran, terutama variasi delta yang menyebar dengan cepat yang terus mengoyak sebagian besar negara. Cambrado mengatakan kepada “Squawk on the Street” CNBC bahwa dia optimis tentang ke mana restoran akan pergi dari sini.

“Melihat varian delta dan Pemerintah secara umum, kami merasa bahwa Pemerintah telah diuji dalam pertempuran industri dengan epidemi,” kata Cambardo, Rabu. “Sementara hal-hal delta mereda, industri pulih, dan ketika industri pulih dan restoran mulai berkembang lagi, kami tidak bisa terlalu bersemangat untuk menaikkan biaya.”

Lihat: Toast go public dengan perkiraan $ 20 miliar