Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vladimir Putin berada di jalur yang tepat untuk memenangkan pemilu Rusia tanpa penantang nyata

Vladimir Putin berada di jalur yang tepat untuk memenangkan pemilu Rusia tanpa penantang nyata

Cerita berlanjut di bawah

Rusia memasuki hari terakhir pemilihan presidennya, ketika Vladimir Putin bersiap untuk memenangkan masa jabatan baru untuk melanjutkan perangnya di Ukraina dan konfrontasi dengan Barat.

Jumlah pemilih yang berpartisipasi sudah melampaui 59 persen, televisi pemerintah melaporkan Minggu pagi, mengutip Komisi Pemilihan Umum Pusat Rusia. Pemungutan suara di wilayah Kaliningrad paling barat Rusia dijadwalkan berakhir pada pukul 9 malam waktu Moskow, dan hasil jajak pendapat kemungkinan akan dipublikasikan segera setelahnya.

Cerita berlanjut di bawah

Putin memperoleh rekor 77% suara pada pemilu 2018, dengan jumlah pemilih mencapai 67,5%. Kali ini Kremlin bertekad mencapai hasil dan jumlah pemilih yang sama tingginya untuk menunjukkan kemenangannya sebagai bukti bahwa negara tersebut bersatu dalam perang di Ukraina dan konfrontasi Putin dengan Barat.

Dia tidak menghadapi oposisi serius dalam pemilu yang dikontrol ketat ini, dengan tiga kandidat lainnya mewakili partai pro-Kremlin.

Putin yang berusia 71 tahun, pemimpin terlama di Rusia sejak diktator Soviet Joseph Stalin, akan memperpanjang kekuasaannya yang hampir seperempat abad selama enam tahun lagi dengan pasukannya melakukan serangan di Ukraina. Rusia memanfaatkan keuntungannya pada tahun ketiga invasi ketika Ukraina berjuang untuk memasok amunisi kepada pasukannya di tengah tertundanya bantuan militer dari sekutu Amerika dan Eropa.

Cerita berlanjut di bawah

Perekonomian Rusia pada masa perang sebagian besar telah berhasil melewati guncangan sanksi internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya, berkat aliran pendapatan energi yang stabil dan belanja pemerintah yang besar untuk menopang industri pertahanan dan melindungi perusahaan-perusahaan dalam negeri. Perdagangan dengan Tiongkok meningkat pesat seiring Rusia mengalihkan perekonomiannya dari pasar di Eropa.

READ  'Kiska', orca paling kesepian di dunia, menghadapi kondisi penyiksaan yang keras di penangkaran: lapor

“Dalam dua tahun terakhir, rezim Putin telah membangun kembali setiap elemen sistemnya untuk beradaptasi dengan keadaan perang permanen,” kata Andrei Kolesnikov, peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace.

Putin menantikan tatanan dunia baru setelah menghancurkan perbedaan pendapat

Cerita berlanjut di bawah

Ukraina meluncurkan kampanye serangan pesawat tak berawak yang intens yang menargetkan infrastruktur utama Rusia termasuk kilang minyak menjelang pemilu. Kilang di Slavyansk-on-Kuban di wilayah selatan Krasnodar dibom semalam, menyebabkan api yang kemudian padam, setelah beberapa fasilitas menjadi sasaran pada hari Sabtu, kata pihak berwenang.

Semakin banyak kilang minyak Rusia yang diserang oleh drone Ukraina

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pihaknya berhasil menggagalkan 35 serangan pesawat tak berawak di delapan wilayah dalam semalam, termasuk Moskow. Dalam insiden terpisah, Rusia mengatakan pihaknya menggagalkan upaya serangan ke wilayah Belgorod yang berbatasan dengan Ukraina pada hari Sabtu oleh hingga 2.500 pejuang, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Tiga kelompok pemberontak Rusia – Korps Relawan Rusia, Batalyon Siberia, dan Korps Kebebasan – yang berperang bersama Ukraina telah mengumumkan bahwa mereka melakukan serangan lintas batas sebagai bagian dari kampanye yang bertujuan untuk menggulingkan rezim Putin dengan memperluas jangkauan mereka. Perang di wilayahnya.

Putin menampik prospek menghentikan perang dalam sebuah wawancara televisi pada hari Rabu, dan mengatakan bahwa dia tidak tertarik pada “jeda” yang akan memungkinkan Ukraina untuk mempersenjatai kembali. Dia menambahkan bahwa Rusia menginginkan jaminan keamanan tertulis untuk mengakhiri pertempuran dan bahwa “fakta di lapangan” harus menjadi dasar dalam setiap negosiasi.

Bagaimana Putin merekayasa pemerintahan terpanjang Rusia sejak Stalin: QuickTake

Rusia menduduki sekitar seperlima wilayah Ukraina, termasuk Krimea, yang dianeksasi pada tahun 2014. Putin telah mengumumkan bahwa empat wilayah di Ukraina timur dan selatan akan menjadi bagian “selamanya” dari Rusia, meskipun pasukannya tidak sepenuhnya mengendalikan wilayah tersebut.

READ  Ketika Ratu meneteskan air mata di depan umum

Rusia mengorganisir pemungutan suara dalam pemilihan presiden di wilayah pendudukan Ukraina. Kementerian Luar Negeri di Kiev mengatakan pemilu itu ilegal dan meminta warga Ukraina di wilayah tersebut untuk tidak berpartisipasi dalam “pemilu palsu.”

Pada hari Jumat, Putin memberikan suara melalui komputer, menghindari kunjungan tradisional ke tempat pemungutan suara seperti yang ia lakukan pada pemilihan presiden terakhir. Pemerintah mengatakan lebih dari 4,5 juta orang telah mendaftar untuk memilih secara online dalam sistem yang digunakan di 29 wilayah Rusia untuk pertama kalinya dalam pemungutan suara presiden.

Kritikus mengatakan sistem ini dapat mempersulit identifikasi kecurangan dalam hasil.

Ribuan warga Rusia berduka atas kematian Navalny di pemakaman Kremlin

Sekutu mendiang pemimpin oposisi Alexei Navalny, yang meninggal bulan lalu di kamp konsentrasi di Arktik, mendesak para pendukungnya untuk memprotes terpilihnya Putin dengan hadir untuk memberikan suara di tempat pemungutan suara tepat pada siang hari pada hari Minggu.

Rusia tidak mengundang pengamat dari Organisasi Keamanan dan Kerja Sama di Eropa untuk memantau pemilu. Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa mengatakan pada bulan Januari bahwa ini adalah bukti bahwa “kemunduran demokrasi” telah mencapai titik kritis.

Terlepas dari hasil pemilu yang dapat diprediksi, para pejabat Rusia tidak berminat untuk mengakui kekurangan pemilu tersebut.

“Kami tidak akan lagi mentolerir kritik terhadap demokrasi kami,” kata Peskov pada konferensi pemuda di Moskow awal bulan ini. “Demokrasi kita adalah yang terbaik.”

READ  seorang pegawai toko Indian Amerika yang ditembak dan dibunuh di Georgia; 2 remaja dalam tahanan