Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa arti resesi bagi saham dan kredit?

Apa arti resesi bagi saham dan kredit?

  • Meningkatnya kekhawatiran resesi berarti bahwa suku bunga telah stabil sementara penjualan aset berisiko telah meningkat. Jika inflasi terus membuat frustrasi, ekspektasi suku bunga dapat meningkat lebih lanjut.
  • Aset berisiko dapat menyesuaikan untuk mencerminkan tren ke arah pendapatan yang lebih rendah di saham atau pelebaran biasa dari spread kredit.
  • Sementara resesi yang akan datang menyakitkan, itu juga menghadirkan peluang bagi investor. Ketika pemulihan datang, aset beta terbaik adalah saham yang berkualitas, berorientasi pada pertumbuhan, dan obligasi dengan imbal hasil tinggi.
  • Saham berkualitas menunjukkan pertumbuhan pendapatan yang kuat dan akan terus demikian. Segmen pasar ini telah diturunkan peringkatnya, tetapi jika pertumbuhan pendapatan secara keseluruhan melambat dalam resesi, saham-saham ini akan kembali menawarkan premi yang lebih tinggi.
  • Obligasi imbal hasil tinggi masih memiliki jalan panjang sebelum pulih, tetapi imbal hasil dan harga hari ini menunjukkan pengembalian yang lebih baik.

Harga dalam stagnasi


Risiko resesi meningkat. Harga aset berisiko telah turun tajam selama seminggu terakhir dan setelah komentar dari gubernur bank sentral di Sintra, jelas bahwa tidak ada ksatria putih untuk mendukung pasar. Fokus utama para bankir sentral adalah inflasi. Investor kehilangan uang di bagian bawah daftar kekhawatiran mereka. Pada saat yang sama, pasar suku bunga dan inflasi berasumsi bahwa pengetatan moneter dengan harga akan cukup untuk mengurangi inflasi. Tetapi ini harus dilakukan dengan mengorbankan pertumbuhan. Ini belum terlihat dalam data ekonomi saat ini secara luas, tetapi Ada risiko bahwa pertumbuhan akan melambat dengan cepat, laba perusahaan akan turun dan default akan meningkat.

Resesi bukanlah kabar baik bagi perusahaan

Kerugian di pasar obligasi dan ekuitas sejak puncaknya pada tahun 2021 sebagian besar didorong oleh penyesuaian suku bunga (aktual dan proyeksi). Sekarang sampai pada dampak pada arus kas dan penilaian perusahaan. Penurunan obligasi global adalah yang terburuk sejak awal 1970-an, tetapi spread kredit tidak sebesar dulu. Ini memperumit masalah. Pengembalian absolut sebagian besar negatif, tetapi kinerja relatif obligasi korporasi versus obligasi pemerintah lebih rendah daripada di pasar beruang sebelumnya. Contoh yang baik dari hal ini adalah pasar hasil tinggi di Amerika Serikat. Penurunan absolut dalam pengembalian total sejak pasar mencapai puncaknya pada bulan Desember adalah sekitar 13 persen. Sejak pertengahan 1990-an, ada dua periode di mana penurunan lebih besar – krisis keuangan global dan kepanikan singkat likuiditas selama penguncian Covid pertama. Pasar beruang saat ini lebih buruk dari tahun 2002, 2012 dan 2016.

Peta jalan

Namun, di sebagian besar siklus, kinerja relatif obligasi korporasi lebih buruk daripada kinerja absolut. Artinya, portofolio kredit underperform portofolio obligasi pemerintah. Itu karena pasar beruang di obligasi korporasi biasanya bertepatan dengan periode resesi atau periode pertumbuhan PDB yang lemah. Risiko kredit meningkat, menyebabkan penyebaran kredit melebar, dan kemudian suku bunga kebijakan turun sebagai respons terhadap pertumbuhan yang lebih lambat, memperburuk kinerja kredit yang buruk. Sejauh ini fokus utama adalah pada suku bunga yang lebih tinggi. Jadi kinerja absolutnya buruk, tetapi kinerja relatifnya sejauh ini tidak terlalu buruk (6,4% untuk hasil tinggi di AS). Bahayanya adalah itu hanya akan menjadi lebih buruk. Ini berarti spread kredit yang lebih luas, lebih banyak default dan peringkat yang lebih rendah. Dalam beberapa minggu terakhir, kelemahan obligasi korporasi telah dipercepat dan kondisi likuiditas di pasar obligasi telah memburuk. Ini bisa menjadi pertanda musim panas yang panjang dan penuh kekerasan bagi investor obligasi korporasi.

READ  Finlandia membuka reaktor nuklir baru di Olkiluto

Obligasi dan saham korporasi

Akhir-akhir ini, kami lebih positif dalam hal harga, dan dengan kekhawatiran resesi mulai mendominasi sentimen investor, pasar harga telah berkinerja kuat selama seminggu terakhir. Namun, dalam kredit, kita perlu mempertimbangkan lingkungan risiko yang lebih luas. Kelebihan imbal hasil obligasi korporasi berkorelasi positif dengan pengembalian ekuitas. Jika pasar saham terus turun, spread kredit kemungkinan akan melebar lebih jauh.

Kembali ke tren?

Seberapa buruk itu bisa terjadi? Sebelumnya kami telah menyebutkan bahwa fase pertama pasar saham bear market adalah reaksi terhadap pergeseran ekspektasi kebijakan moneter dari darurat Covid ke anti-inflasi. Sekarang datang ke keuntungan. Menggunakan data pendapatan S&P 500 sejak tahun 1985, kami memperkirakan tren pendapatan selama periode tersebut. Menggunakan perkiraan logaritmik (yang seharusnya menangkap beberapa perubahan struktural dalam pertumbuhan pendapatan karena pangsa saham teknologi dalam indeks telah meningkat selama beberapa dekade terakhir), tingkat pengembalian tren untuk S&P adalah sekitar $190 per saham. Laba per saham (EPS) untuk kuartal terakhir adalah $200, menurut Bloomberg. Pengembalian ke tren pengembalian (yang biasanya terjadi ketika ekonomi melambat) berarti penurunan pendapatan 5% (bukan konsensus bottom-up 10% untuk pertumbuhan EPS selama 12 bulan ke depan).

Di bawah rata-rata peringkat

Valuasi pasar saham telah direvisi tajam, tetapi AS belum mencapai rata-rata jangka panjang 17,5 kali. Pada pengganda ini, EPS $190 diterjemahkan menjadi pembacaan indeks 3.325 poin (11 persen lebih rendah daripada saat menulis ulasan ini). Tapi itu bisa turun – coba pikirkan bagaimana pasar akan bereaksi jika Rusia benar-benar menghentikan pasokan gas ke Jerman. Jika rasio P/E turun menjadi 1 standar deviasi dari rata-rata, itu akan menjadi penilaian 14 kali dan, dalam hal pendapatan tren, tingkat tersirat S&P 500 sebesar 2.660 poin.

READ  Serangan terhadap kekurangan semikonduktor: Samsung membangun pabrik chip AS lainnya

bersiap

Semua ini bukan prediksi atau bahkan prediksi. Itu hanya cerminan dari apa yang mungkin terjadi jika ekonomi global tergelincir ke dalam resesi. Hal ini juga sejalan dengan pandangan yang lebih radikal bahwa dunia sedang bergerak cepat menjauh dari kekhawatiran inflasi selama 20 tahun terakhir. Covid telah mendorong penilaian aset jangka panjang menjadi ekstrem. Mereka sekarang menyesuaikan diri dengan dunia yang penuh ketidakpastian dan inflasi yang kemungkinan akan melebihi 2% dalam jangka menengah. Ini berarti bahwa Ada gap yang besar antara level EPS terakhir dengan perkiraan tren EPS. Selain itu, perkiraan direvisi sedikit ke bawah. bawahan Kesenjangan antara spread kredit saat ini dan tertinggi sebelumnya juga besar, Bahkan jika Anda mengabaikan GFC dan Covid. Melihat beta di antara keduanya Penurunan 10% saham lainnya akan mengurangi total pengembalian dalam pengembalian tinggi sekitar 5%. Tidak termasuk carryover, ini dapat memperluas spread sebesar 100 basis poin.

Semua ini terutama menyangkut Amerika Serikat, tetapi masalahnya sama di sebagian besar negara maju, meskipun penilaian dasarnya berbeda. Di Eropa, risiko inflasi global diperburuk oleh risiko geopolitik dan kelemahan struktural serikat mata uang. Jadi, bahkan jika saham Eropa lebih murah dibandingkan dengan AS, masih ada risiko penurunan dan risiko default Eropa dapat meningkat jika perusahaan dipaksa untuk mengurangi konsumsi energi mereka secara signifikan. Lebih sedikit energi berarti lebih sedikit produksi dan itu berarti lebih sedikit pendapatan.

Beberapa kenyamanan di sisi yang menarik

Laba yang dilaporkan diperkirakan akan menurun secara berurutan di kuartal mendatang. Risikonya adalah jatuh ke – atau bahkan di bawah – perkiraan tren jangka panjang dan kelipatannya menyesuaikan kurang baik saat premi risiko ekuitas naik. Kabar baiknya adalah bahwa suku bunga harus stabil – tidak harus karena inflasi turun, tetapi karena pasar percaya bahwa bank sentral pada akhirnya lebih tertarik pada pertumbuhan dan stabilitas daripada pengembalian cepat inflasi ke 2%. Terlebih lagi, ketika sebagian besar inflasi adalah sesuatu yang tidak dapat mereka lakukan apa-apa. Pandangan kami adalah bahwa obligasi pemerintah mencapai titik terendah pada awal Juni, imbal hasil minggu ini dan inflasi nominal terus turun. Ini akan membatasi kerugian absolut lebih lanjut di pasar obligasi, tetapi untuk obligasi korporasi, kinerja relatif akan tetap negatif untuk sementara waktu. Tetapi bahkan di pasar kredit, ada hal positifnya: harga obligasi rata-rata sangat rendah dan imbal hasil meningkat. Obligasi ditebus atau disebut pada par atau mendekati par. Jika mereka 90 sen hari ini, itu pengembalian yang sehat. Seperti yang telah kami tunjukkan baru-baru ini, obligasi yang baru diterbitkan (yang akan ada beberapa) akan memiliki kupon yang lebih menarik dan akan memberikan sumber pendapatan bagi investor.

READ  Perubahan iklim, keripik dan taksi otomatis: Mobilitas IAA dimulai

Bahaya terus-menerus sampai kabar baik muncul

Pasar beruang biasanya membutuhkan katalis untuk mengubah sentimen. Sulit untuk mengenali hal seperti itu saat ini. Ada kekecewaan bahwa inflasi belum mencapai puncaknya, yang menyebabkan bank sentral mempertahankan retorika agresif mereka. Tampaknya situasi di Ukraina dapat memburuk karena NATO mengambil sikap yang lebih kuat dalam menanggapi kekejaman yang dilakukan oleh pasukan Putin. Selama situasi ini tidak berubah, itu akan berubah Melebihi perasaan negatif. Sementara kami selalu berusaha untuk optimis, kenyataannya adalah bahwa hanya penilaian yang memberi investor rasa aman saat ini, dan sebelum guncangan inflasi/suku bunga/pertumbuhan menghilang sepenuhnya, Kita harus siap dengan resiko kerugian yang lebih besar lagi.

Chris Igo, Kepala Investasi Inti di AXA Investment Managers

Hasil kinerja masa lalu tidak memungkinkan penarikan kesimpulan apa pun tentang perkembangan dana atau sekuritas investasi di masa depan. Nilai dan pendapatan dari investasi dana atau surat berharga bisa turun atau naik. Investor hanya dapat membayar kurang dari modal yang diinvestasikan. Fluktuasi mata uang dapat mempengaruhi investasi. Harap perhatikan peraturan tentang iklan dan penawaran saham di InvFG 2011 128 ff. Informasi di www.e-fundresearch.com bukan merupakan rekomendasi untuk membeli, menjual atau menahan sekuritas, dana atau aset lainnya. Informasi di situs web e-fundresearch.com AG telah disiapkan dengan cermat. Namun, mungkin ada representasi yang salah secara tidak sengaja. Oleh karena itu, tidak ada tanggung jawab atau jaminan yang dapat dipikul atas objektivitas, kebenaran dan kelengkapan informasi yang diberikan. Hal yang sama berlaku untuk semua situs lain yang dirujuk melalui hyperlink. e-fundresearch.com AG melepaskan tanggung jawab apa pun atas kerusakan langsung, spesifik, atau lainnya yang timbul sehubungan dengan informasi yang diberikan atau informasi lain yang tersedia. NewsCenter adalah bentuk iklan pribadi dan berbayar dari e-fundresearch.com AG untuk perusahaan manajemen aset. Hak cipta dan tanggung jawab tunggal atas konten berada di tangan perusahaan pengelola aset sebagai pengguna bentuk iklan khusus di NewsCenter. Semua pemberitahuan Pusat Berita adalah siaran pers atau komunikasi pemasaran.